LIPUTAN BERITA 

| NEWS COVERAGE

Market.bisnis.com – JAKARTA, 10 Oktober 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGETKAN EKSPOR KE KOREA SELATAN 5-6 KONTAINER PER BULAN

 

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Market.bisnis.com –  DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGETKAN EKSPOR KE KOREA SELATAN 5-6 KONTAINER PER BULAN (10/10/2022).

Market.bisnis.com – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menargetkan mampu mengekspor ke Korea Selatan antara 5-6 kontainer per bulan. Ekspansi bisnis ini diyakini akan semakin memperkuat bisnis perseroan ke depan.

Corporate Secretary Darmi Bersaudara Gazali Hasan mengatakan dalam perluasan ekspor ke Korea Selatan perseroan menggandeng perusahaan Kwang Jin Wood Co. LTD. Perusahaan yang berkududukan di Bukhang, Seo-gu, Incheon, Republik Korea.

Dalam rencana ekspor tersebut, perseroan saat ini sedang mematangkan pengiriman awal sebanyak 2-3 kontainer. Produk perseroan yang dikapalkan adalah kayu bengkirai sebagai bahan dasar decking, dan kayu meranti. Produk ini adalah jenis kayu yang selama ini sudah dihasilkan oleh perseroan dan untuk pertama kalinya mampu berhasil membus pasar di Korea Selatan.

“Ke depan, Darmi Bersaudara mengharapkan dapat mematok kuota pengapalan sebanyak 5-6 kontainer dalam setiap bulannya,” ujar Gazali kepada Bisnis, Senin (10/10

Gazali menambahkan, untuk ekspor ke Korea Selatan ini, perseroan mempunyai tenggat waktu untuk merealisasikan full pledge pengiriman sebelum tutup tahun 2022 ini, diharapkan bisa dimulai pada bulan November 2022. Sebelumnya, Darmi Bersaudara dikabarkan tengah mempersiapkan penambahan jaringan ekspor baru, salah satunya ke Korea Selatan. “Di bulan September 2022 ini, perseroan menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari workshop kami telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan,” jelas Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo.

per September 2022, perseroan telah mengekspor 110 kontainer sebanyak 209.336 pcs di tengah harga freight dan kontainer yang masih terus berkontraksi.

Terkait ketersediaan bahan baku ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, perseroan berkoordinasi dengan pemasok baru sampai 2026, salah satunya menandatangani perjanjian kerja sama bilateral dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia timur.

Perseroan juga tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu untuk memenuhi kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk ekspor ke Eropa dan Amerika Utara.

Di sisi lain, perseroan saat ini masih mempersiapkan aksi korporasi untuk menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) yang rencananya akan terealisasi menjelang akhir 2022 atau awal 2023. hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. (223).

BACA JUGA: Sumber : https://market.bisnis.com/read/20221010/192/1585877/darmi-bersaudara-kayu-targetkan-ekspor-ke-korea-selatan-5-6-kontainer-per-bulan  

Neraca.co.id – JAKARTA, 07 Oktober 2022

GENJOT PENJUALAN - DARMI BERSAUDARA BUKA PASAR EKSPOR KE KORSEL

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Neraca.co.id GENJOT PENJUALAN – DARMI BERSAUDARA BUKA PASAR EKSPOR KE KORSEL(07/10/2022).

Neraca.co.id , Jakarta – Dorong pertumbuhan penjualan, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) terus membuka pasar ekspor baru dan salah satunya ke Korea Selatan (Korsel). “Di bulan September 2022 ini, perseroan menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari workshop kami telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan,”kata Direktur Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Emiten produsen kayu ini menjelaskan persiapan pengapalan ke Korea terus berjalan dan masih terus berkomunikasi dengan pembeli terkait teknis pelaksanaan. Per September 2022, KAYU telah mengekspor 110 kontainer sebanyak 209.336 pcs di tengah harga freight dan kontainer yang masih terus berkontraksi.

Terkait ketersediaan bahan baku ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, KAYU berkoordinasi dengan pemasok baru sampai 2026, salah satunya menandatangani perjanjian kerja sama bilateral dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia timur. Lebih lanjut, KAYU juga tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu untuk memenuhi kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk ekspor ke Eropa dan Amerika Utara.

Sebagai informasi, KAYU saat ini masih mempersiapkan aksi korporasi untuk menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) yang rencananya akan terealisasi menjelang akhir 2022 atau awal 2023. Adapun dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. “Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang perseroan hingga 2026,”kata Nanang.

Perseroan di tahun ini mengaku optimistis kinerja akan lebih baik dibanding tahun lalu. Dimana perseroan menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun. “Darmi Bersaudara telah memulainya dengan rencana kerja cukup optimistis, sekalipun dengan keterbatasan kontainer yang ada dan harga freight yang masih cukup tinggi, “ujar Nanang.

Sekadar informasi, tahun lalu bukanlah momentum yang mudah bagi KAYU. Perseroan menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor, yakni Asia Selatan. Kondisi ini mengakibatkan kinerja terganggu. Pasar utama ekspor KAYU menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dapat dikatakan, perusahaan kehilangan mayoritas penjualan sehingga kinerja perseroan mengalami penurunan cukup signifikan.

BACA JUGA: Sumber : https://www.neraca.co.id/article/169568/genjot-penjualan-darmi-bersaudara-buka-pasar-ekspor-ke-korsel  

Economy.okezone.com – JAKARTA, 07 Oktober 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) BUKA PASAR EKSPOR KE KORSEL

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,economy.okezone.com – DARMI BERSAUDARA (KAYU) BUKA PASAR EKSPOR KE KORSEL (07/10/2022).

economy.okezone.com –  PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) membuka pasar ekspor ke Korea Selatan (Korsel). Ekspor ke pasar baru ini diharapkan bisa mendorong pertumbuhan penjualan.“Di bulan September 2022 ini, perseroan menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari workshop kami telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan,” kata Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo.

Emiten produsen kayu ini menjelaskan persiapan pengapalan ke Korea terus berjalan dan masih terus berkomunikasi dengan pembeli terkait teknis pelaksanaan. Per September 2022, KAYU telah mengekspor 110 kontainer sebanyak 209.336 pcs di tengah harga freight dan kontainer yang masih terus berkontraksi.

Terkait ketersediaan bahan baku ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, KAYU berkoordinasi dengan pemasok baru sampai 2026, salah satunya menandatangani perjanjian kerja sama bilateral dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia timur. Lebih lanjut, KAYU juga tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu untuk memenuhi kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk ekspor ke Eropa dan Amerika Utara.

Sebagai informasi, KAYU saat ini masih mempersiapkan aksi korporasi untuk menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) yang rencananya akan terealisasi menjelang akhir 2022 atau awal 2023. Adapun dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight.

“Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang perseroan hingga 2026,” kata Nanang.Perseroan di tahun ini mengaku optimistis kinerja akan lebih baik dibanding tahun lalu. Di mana perseroan menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun.

“Darmi Bersaudara telah memulainya dengan rencana kerja cukup optimistis, sekalipun dengan keterbatasan kontainer yang ada dan harga freight yang masih cukup tinggi,” ujar Nanang.

Sekadar informasi, tahun lalu bukanlah momentum yang mudah bagi KAYU. Perseroan menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor, yakni Asia Selatan. Kondisi ini mengakibatkan kinerja terganggu. Pasar utama ekspor KAYU menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dapat dikatakan, perusahaan kehilangan mayoritas penjualan sehingga kinerja perseroan mengalami penurunan cukup signifikan.

BACA JUGA: Sumber : https://economy.okezone.com/read/2022/10/07/278/2682579/darmi-bersaudara-kayu-buka-pasar-ekspor-ke-korsel?page=2  

Sahamee.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,Sahamee.com  – MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE (05/10/2022).

sahamee.com – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) melanjutkan ekspansi ke pasar Korea Selatan. Perusahaan berekspektasi langkah ekspansi bakal meningkatkan volume ekspor.

Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, perseroan terus melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain.

Penambahan jaringan ekspor baru ke negara tujuan ekspor semakin mendekati realisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan. Persiapan pengapalan ke Korea tersebut terus berjalan.

“Perseroan masih berkomunikasi intens dengan pembeli disana, mengingat kedua belah pihak harus menemukan kesesuaian-kesesuaian teknis yang diperlukan,” ungkap Nanang dalam keterbukaan informasi, Selasa (4/10).

Nanang bilang, KAYU memastikan produk ekspor agar memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan. Karena itu, Darmi Bersaudara menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli di bulan September 2022.

Sementara, untuk pasar di luar Asia Selatan, emiten ini tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. Kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi terus dikaji agar pada akhirnya unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional bisa terpenuhi, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara.

KAYU optimistis atas potensi serapan pasar terhadap ekspor di tahun 2022 ini sebagaimana dibuktikan dengan pertumbuhan eksposur penjualan. Hingga Agustus 2022, KAYU sukses menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer ke berbagai negara.

Hanya saja, emiten produsen kayu ini menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan akibat merebaknya pandemik Covid-19 di negara tujuan ekspor. Harga freight dan kontainer masih terus berkontraksi, sehingga mengindikasikan volatilitasnya.

Karena itu, Nanang menuturkan, KAYU bakal menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang.

 

Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang KAYU hingga 2026.

“Pembukaan pasar baru sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus ditangani serius,” imbuh Nanang.

KAYU menginformasikan bahwa telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan.

BACA JUGA: Sumber : https://sahamee.com/berita/masuk-pasar-korea-selatan-darmi-bersaudara-kayu-akan-gelar-right-issue-50518 

Mrfreakyfrugal.com – JAKARTA, 03 Oktober 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) SUKSES KIRIM 100 KONTAINER KAYU HINGGA SEPTEMBER 2022 – KONTAN

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Mrfreakyfrugal.com – DARMI BERSAUDARA (KAYU) SUKSES KIRIM 100 KONTAINER KAYU HINGGA SEPTEMBER 2022 – KONTAN

(06/10/2022).

KONTAN.CO.ID – Di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berhasil membukukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain per 30 September 2022. KAYU beranggapan dengan keadaan baru paska pandemi menjadi aspek krusial yang diperhitungkan dalam setiap mengapalkan barang ekspor. Biaya pengangkutan dan kontrak yang masih berkontraksi, mengindikasikan volatilitasnya. Dalam hal ini, KAYU berharap dapat mencapai titik keseimbangan baru, sesuai dengan kondisi riil pada negara tujuan ekspor. Pengiriman dicatatkan di tengah pemasaran yang sedang beradaptasi dengan kebiasaan baru paska pandemi ke negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan. KAYU berhasil mengirimkan 110 kontainer dengan total volume 2.226,7852 meter kubik (m3) dari Januari hingga bulan September 2022. Angka-angka tersebut telah dilaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perijinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) di bawah Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Berikut rincian pembukuan ekspor KAYU dari Januari hingga September 2022: REALISASI PENJUALAN EKSPOR PER 30 SEPTEMBER 2022

Tahun Bulan Jumlah Volume
Kontainer PCS M3
2022 Januari 6 12.450 122,1989
Februari 12 36.194 257,0825
Maret 12 15.420 256,7448
April 10 18.818 2099614
Mei
Juni 21 34.796 425,4983
Juli 21 50.452 420,6538
Agustus 18 26.582 373,1097
September 10 14.534 201,5358
Jumlah 110 209.336 2.266,7852

Tahun Bulan Jumlah Volume Kontainer PCS M3 2022 Januari 6 12.450 122,1989

Februari 12 36.194 257,0825

Maret 12 15.420 256,7448

April 10 18.818 2099614

Mei

Juni 21 34.796 425,4983

Juli 21 50.452 420,6538

Agustus 18 26.582 373,1097

September 10 14.534 201,5358 Jumlah

110 209.336 2.266,7852 Sekedar informasi, KAYU mempunyai kuota persediaan guna memenuhi pesanan dari pasar yang ada, yaitu Asia Selatan khususnya India, walau sesungguhnya sedang mengalami hambatan produksi pada area workshop utama sebagai akibat dari adanya kebakaran pada awal September 2022. Perseroan tengah mengupayakan pemulihan atas hal tersebut dengan mitigasi waktu penuntasan berkisar 3-4 minggu agar workshop dapat beroperasi dengan kapasitas semula. Kendala lain yang sedang dihadapi bahwa negara tujuan ekspor Asia Selatan, tengah mempersiapkan ritual Divali sehingga pembeli yang ada disana menginstruksikan untuk penundaan sebagian pengiriman demi menghormati perayaan tersebut. Tercatat, pencapaian ke wilayah ekspor tersebut sudah berjalan dan mencapai 10 kontainer hingga permintaan penundaan tersebut dapat dipenuhi. KAYU Menambah Jaringan Ekspor Baru Upaya dalam mempertahankan, memperluas jaringan pemasaran, serta kesungguhan atas komitmen manajemen dalam salah satu butir yang tertuang pada keputusan RUPS 2021 Juli 2022 lalu, menyampaikan bahwa KAYU sampai dengan posisi per 30 September 2022, terdapat penambahan jaringan ekspor baru yang terealisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan. Adapun yang sedang dijalankan dalam persiapan pengapalan ke Korea Selatan dengan menurunkan tim. Dengan tujuan mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan terkait produk ekspor telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar yang berada disana. Sementara pasar di luar Asia Selatan, tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. KAYU menjumpai kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi yang sedang dikaji agar unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara bisa terpenuhi. KAYU Bersiap pada Pendanaan dalam Jangka Panjang Persiapan struktural pada internal dari aspek pendanaan terus berjalan. Sesuai paparan publik sebelumnya, rencana aksi korporasi Perseroan menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang, terus dimatangkan. Dana hasil right issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian tarif angkutan laut. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026. Pembukaan pasar baru sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus dikelola dengan baik. KAYU membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan. Pihak KAYU telah bertemu dan akan menandatangani perjanjian kerjasama bilateral tentang pemenuhan bahan baku dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Perseroan dan perusahaan rekanan telah mempunyai persepsi yang sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan yang diupayakan untuk selalu ramah lingkungan/eco-green concept, beroperasi dengan prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi. Dari sisi pemenuhan prinsip keberlanjutan, pada tahun 2023 KAYU akan mulai menjalankan program bina lingkungan tentang kepedulian terhadap lingkungan, satu pilar ESG. Diwujudkan melalui kegiatan tanam ulang atas lahan yang batang pohonnya dijadikan bahan baku ekspor. Langkah merumuskan program kerja ini telah dimulai pada awal Triwulan IV 2022 dan mematangkan beberapa poin-poin teknis penting untuk dituangkan ke dalam perjanjian kerjasama dengan pihak yang sama.

BACA JUGA: Sumber : https://mrfreakyfrugal.com/darmi-bersaudara-kayu-sukses-kirim-100-kontainer-kayu-hingga-september-2022-kontan/ 

Insight.kontan.co.id – JAKARTA, 06 Oktober 2022

DARMI BERSAUDARA ( KAYU ) GEBER EKSPANSI DAN SIAP RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Insight.kontan.co.id – DARMI BERSAUDARA ( KAYU ) GEBER EKSPANSI DAN SIAP RIGHT ISSUE (06/10/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Demi mengejar pertumbuhan disia tahun ini, PT Darmi Bersaudara Tbk melanjutkan ekspansi ke pasar ekspor. Salah satunya ke Korea Selatan. Emiten dengan kode saham KAYU ini berharap, ekspansi bakal meningkatkan volume ekspor.

Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Direktur Darmi Bersaudara Tbk, mengatakan perseroan terus melakukan penjualan ke pasar ekspor, terutama di Asia dan negara lain.

BACA JUGA: Sumber : https://insight.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-geber-ekspansi-dan-siap-rights-issue 

Idnfinancials.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

KAYU TO CHALLENGE SOUTH KOREA MARKET

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Idnfinancials.com –  KAYU TO CHALLENGE SOUTH KOREA MARKET (05/10/2022).

Idnfinancials.com- JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), a processed wood manufacturer, ventures into the new export market in South Korea in the third quarter of 2022. This new market is expected to increase the processed wood export volume at the end of this year.

Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Director of KAYU, confirms that the preparation of timber shipping to South Korea has been taking place for a while. “We continue to intensely communicate with our buyers in South Korea to seek technical suitability regarding the export products,” he explained in the information disclosure quoted Wednesday (5/10).

According to Hadiwidjojo, the company has sent a team to accompany the quality-control technical team sent from the other party in South Korea. The team will ensure that the export products offered by KAYU could meet the standard of the market in South Korea.

Until the third quarter of 2022, KAYU’s export clocked up to 110 containers of processed woods, or approximately 209,336 pcs of wood planks of a total of 2,666,785 m3. In those months, the company managed to send out extra 10 containers, attaining the export target of over 100 containers by the end of the year. (LK/ZH)

BACA JUGA: Sumber : https://www.idnfinancials.com/news/44569/kayu-challenge-south-korea-market  

Msn.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Msn.com – MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE (05/10/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) melanjutkan ekspansi ke pasar Korea Selatan. Perusahaan berekspektasi langkah ekspansi bakal meningkatkan volume ekspor.

Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, perseroan terus melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain.

Penambahan jaringan ekspor baru ke negara tujuan ekspor semakin mendekati realisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan. Persiapan pengapalan ke Korea tersebut terus berjalan.

“Perseroan masih berkomunikasi intens dengan pembeli disana, mengingat kedua belah pihak harus menemukan kesesuaian-kesesuaian teknis yang diperlukan,” ungkap Nanang dalam keterbukaan informasi, Selasa (4/10).

Nanang bilang, KAYU memastikan produk ekspor agar memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan. Karena itu, Darmi Bersaudara menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli di bulan September 2022.

Sementara, untuk pasar di luar Asia Selatan, emiten ini tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. Kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi terus dikaji agar pada akhirnya unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional bisa terpenuhi, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara.

KAYU optimistis atas potensi serapan pasar terhadap ekspor di tahun 2022 ini sebagaimana dibuktikan dengan pertumbuhan eksposur penjualan. Hingga Agustus 2022, KAYU sukses menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer ke berbagai negara.

Hanya saja, emiten produsen kayu ini menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan akibat merebaknya pandemik Covid-19 di negara tujuan ekspor. Harga freight dan kontainer masih terus berkontraksi, sehingga mengindikasikan volatilitasnya.

Karena itu, Nanang menuturkan, KAYU bakal menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang.

 

Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang KAYU hingga 2026.

“Pembukaan pasar baru sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus ditangani serius,” imbuh Nanang.

KAYU menginformasikan bahwa telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan.

BACA JUGA: Sumber : https://www.msn.com/id-id/ekonomi/pasarpasar/masuk-pasar-korea-selatan-darmi-bersaudara-kayu-akan-gelar-right-issue/ar-AA12C49k?li=AAfuv7o  

Investasi.kontan.co.id – JAKARTA, 05 Oktober 2022

MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, investasi.kontan.co.id – MASUK PASAR KOREA SELATAN, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN GELAR RIGHT ISSUE (05/10/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) melanjutkan ekspansi ke pasar Korea Selatan. Perusahaan berekspektasi langkah ekspansi bakal meningkatkan volume ekspor.

Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, perseroan terus melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain.

Penambahan jaringan ekspor baru ke negara tujuan ekspor semakin mendekati realisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan. Persiapan pengapalan ke Korea tersebut terus berjalan.

“Perseroan masih berkomunikasi intens dengan pembeli disana, mengingat kedua belah pihak harus menemukan kesesuaian-kesesuaian teknis yang diperlukan,” ungkap Nanang dalam keterbukaan informasi, Selasa (4/10).

Nanang bilang, KAYU memastikan produk ekspor agar memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan. Karena itu, Darmi Bersaudara menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli di bulan September 2022.

Sementara, untuk pasar di luar Asia Selatan, emiten ini tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. Kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi terus dikaji agar pada akhirnya unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional bisa terpenuhi, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara.

KAYU optimistis atas potensi serapan pasar terhadap ekspor di tahun 2022 ini sebagaimana dibuktikan dengan pertumbuhan eksposur penjualan. Hingga Agustus 2022, KAYU sukses menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer ke berbagai negara.

Hanya saja, emiten produsen kayu ini menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan akibat merebaknya pandemik Covid-19 di negara tujuan ekspor. Harga freight dan kontainer masih terus berkontraksi, sehingga mengindikasikan volatilitasnya.

Karena itu, Nanang menuturkan, KAYU bakal menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang.

 

Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang KAYU hingga 2026.

“Pembukaan pasar baru sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus ditangani serius,” imbuh Nanang.

KAYU menginformasikan bahwa telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan.

BACA JUGA: Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/masuk-pasar-korea-selatan-darmi-bersaudara-kayu-akan-gelar-right-issue  

Market.bisnis.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

RENCANA RIGHT ISSUE BERLANGSUNG, KAYU JAJAKI EKSPOR KE KOREA SELATAN

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Market.bisnis.com – RENCANA RIGHT ISSUE BERLANGSUNG, KAYU JAJAKI EKSPOR KE KOREA SELATAN (05/10/2022).

Bisnis.com, JAKARTA — Produsen kayu PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) tengah mempersiapkan penambahan jaringan ekspor baru, salah satunya ke Korea Selatan. Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo menjelaskan persiapan pengapalan ke Korea terus berjalan dan masih terus berkomunikasi dengan pembeli terkait teknis pelaksanaan. “Di bulan September 2022 ini, perseroan menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari workshop kami telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan,” ujarnya dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, Rabu (5/10/2022).

Per September 2022, KAYU telah mengekspor 110 kontainer sebanyak 209.336 pcs di tengah harga freight dan kontainer yang masih terus berkontraksi.

Terkait ketersediaan bahan baku ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, KAYU berkoordinasi dengan pemasok baru sampai 2026, salah satunya menandatangani perjanjian kerja sama bilateral dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia timur. Lebih lanjut, KAYU juga tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu untuk memenuhi kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk ekspor ke Eropa dan Amerika Utara.

Sebagai informasi, KAYU saat ini masih mempersiapkan aksi korporasi untuk menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) yang rencananya akan terealisasi menjelang akhir 2022 atau awal 2023. Adapun dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. “Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang perseroan hingga 2026,” tutup Nanang.

BACA JUGA: Sumber : https://market.bisnis.com/read/20221005/192/1584350/rencana-right-issue-berlangsung-kayu-jajaki-ekspor-ke-korea-selatan  

Wartanitizen.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

RENCANA RIGHT ISSUE BERLANGSUNG, KAYU JAJAKI EKSPOR KE KOREA SELATAN

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Wartanitizen.com – RENCANA RIGHT ISSUE BERLANGSUNG, KAYU JAJAKI EKSPOR KE KOREA SELATAN (05/10/2022).

Wartanitizen.com – Produsen kayu PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) tengah mempersiapkan penambahan jaringan ekspor baru, salah satunya ke Korea Selatan.

Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo menjelaskan persiapan untuk Korea berjalan dan masih terus berkomunikasi dengan pembeli terkait pelaksanaan.

“Di Bran September 2022 ini, perseroan menurunkan tim untuk membantu tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari Workshop kami telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan” ujarnya dalam informasi Bursa Efek Indonesia, Rabu (5 / 5 Oktober 2022).

Hingga September 2022, WOOD telah mengekspor 110 kontainer sebanyak 209.336 pcs di tengah harga kargo dan kontainer yang masih terus berkontraksi.

Terkait ketersediaan bahan baku ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, WOOD berkoordinasi dengan pemasok baru sampai 2026, salah satunya perjanjian kerja sama bilateral dengan pemilik konsesi lahan di Indonesia timur.

Lebih lanjut, WOOD juga tengah menentukan prioritas kayu untuk memenuhi tata kelola tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk ekspor ke Eropa dan Amerika Utara.

Sebagai info, WOOD saat ini mempersiapkan aksi korporasi untuk menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) yang rencananya akan terrealisasi menjelang akhir 2022 atau awal 2023.

Adapun Dana Hasir masalah hak akan digunakan untuk menjamin ketersediaan dan pengendalian harga muatan.

Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang perseroan ingga 2026″ tutup Nanang.

BACA JUGA: Sumber : https://www.wartanitizen.com/70812/rencana-right-issue-berlangsung-kayu-jajaki-ekspor-ke-korea-selatan.html  

EmitenNews.com – JAKARTA, 05 Oktober 2022

BAKAL EKSPANSI KE KOREA, DAMI BERSAUDARA (KAYU) MATANGKAN RENCANA RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, EmitenNews – BAKAL EKSPANSI KE KOREA, DAMI BERSAUDARA (KAYU) MATANGKAN RENCANA RIGHT ISSUE (05/10/2022).

EmitenNews.com—Sampai dengan posisi per 30 September 2022, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) terus melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain. Perseroan masih terus beradaptasi dengan kendala pemasaran berkelanjutan sebagai akibat merebaknya pandemik Covid-19 di negara tujuan ekspor.

Perseroan memandang hal ini sebagai keadaan normal baru yang menjadi aspek krusial yang perlu diperhitungkan dalam setiap pengapalan barang ekspornya. Harga freight dan kontainer pun belum mungkin untuk diprediksi dan masih terus berkontraksi, mengindikasikan volatilitasnya.

“Dalam hal ini, Perseroan berpengharapan segera mencapai titik keseimbangan baru dan normalisasinya, sesuai kondisi riil pada negara tujuan ekspor. Walaupun demikian, Perseroan tetap melakukan penjualan demi menjaga keberlangsungan usahanya,” kata Nanang Sumartono Hadiwidjojo Direktur KAYU dalam keterang resmi yang dikutip, Rabu (5/10/2022).

Perseroan masih mempunyai optimisme yang relevan atas potensi serapan pasar terhadap ekspor Perseroan di tahun 2022 ini sebagaimana dibuktikan dengan pertumbuhan eksposur penjualan, keberhasilan Perseroan dalam menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer merupakan pencapaian yang patut disyukuri.

Perlu diketahui, Perseroan telah mempunyai kuota persediaan yang cukup untuk memenuhi pesanan dari pasar yang ada, yaitu Asia Selatan khususnya India, walau sesungguhnya Perseroan tengah mengalami hambatan produksi pada area workshop utama sebagai akibat dari adanya kebakaran pada awal September 2022. Perseroan sedang mengupayakan pemulihan atas hal tersebut dengan mitigasi waktu penuntasan berkisar 3-4 minggu agar workshop dapat beroperasi dengan kapasitas semula.

Pada saat ini pula, di negara tujuan ekspor Asia Selatan, tengah mempersiapkan ritual Divali sebagai salah satu ritual terbesar disana. Hal ini mendorong pembeli yang ada disana menginstruksikan penundaan sebagian pengiriman kepada Perseroan, untuk menghormati kegiatan tersebut. Dalam catatan Perseroan, pengapalan ke wilayah ekspor tersebut sudah berjalan dan mencapai 10 kontainer hingga permintaan penundaan tersebut dipenuhi Perseroan.

Perseroan menyampaikan bahwa sampai dengan posisi per 30 September 2022 ini, penambahan jaringan ekspor baru ke negara tujuan ekspor semakin mendekati realisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan. Persiapan pengapalan ke Korea ini terus berjalan dan sampai saat ini, Perseroan masih berkomunikasi intens dengan pembeli disana, mengingat kedua belah pihak harus menemukan kesesuaian-kesesuaian teknis yang diperlukan. Di bulan September 2022 ini, Perseroan menurunkan tim untuk mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan produk ekspor dari workshop Perseroan telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar di Korea Selatan.

Sedang untuk pasar diluar Asia Selatan, Perseroan tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. Perseroan menjumpai kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi ini dan terus dikaji Perseroan agar pada akhirnya unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi.

Persiapan struktural pada internal Perseroan sendiri dari aspek pendanaan terus berjalan. Sesuai paparan publik sebelumnya, rencana aksi korporasi Perseroan menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022 ini, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang, terus dimatangkan. Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight. Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang Perseroan hingga 2026.

Pembukaan pasar baru Perseroan sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus ditangani serius. Perseroan menginformasikan bahwa telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, tutur Nanang.

Perseroan telah bertemu dan akan menandatangani perjanjian kerjasama bilateral tentang pemenuhan bahan baku ekspornya dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Perseroan dan perusahaan rekanan telah mempunyai persepsi yang sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan yang diupayakan untuk selalu ramah lingkungan/eco-green concept, beroperasi dengan prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.

BACA JUGA: Sumber : https://www.emitennews.com/news/bakal-ekspansi-ke-korea-dami-bersaudara-kayu-matangkan-rencana-right-issue 

Kontan – JAKARTA, 03 Oktober 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) SUKSES KIRIM 100 KONTAINER KAYU HINGGA SEPTEMBER 2022

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Kontan – DARMI BERSAUDARA (KAYU) SUKSES KIRIM 100 KONTAINER KAYU HINGGA SEPTEMBER 2022 (03/10/2022).

KONTAN.CO.ID – Di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berhasil membukukan penjualan ekspor ke negara tujuan di Asia Selatan dan sebagian ke area lain per 30 September 2022.

KAYU beranggapan dengan keadaan baru paska pandemi menjadi aspek krusial yang diperhitungkan dalam setiap mengapalkan barang ekspor. Biaya pengangkutan dan kontrak yang masih berkontraksi, mengindikasikan volatilitasnya. Dalam hal ini, KAYU berharap dapat mencapai titik keseimbangan baru, sesuai dengan kondisi riil pada negara tujuan ekspor.

Pengiriman dicatatkan di tengah pemasaran yang sedang beradaptasi dengan kebiasaan baru paska pandemi ke negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan. KAYU berhasil mengirimkan 110 kontainer dengan total volume 2.226,7852 meter kubik (m3) dari Januari hingga bulan September 2022.

Angka-angka tersebut telah dilaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perijinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) di bawah Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Berikut rincian pembukuan ekspor KAYU dari Januari hingga September 2022:

REALISASI PENJUALAN EKSPOR PER 30 SEPTEMBER 2022

Tahun

Bulan

Jumlah

Volume

Kontainer

PCS

M3

2022

Januari

6

12.450

122,1989

Februari

12

36.194

257,0825

Maret

12

15.420

256,7448

April

10

18.818

209,9614

Mei

Juni

21

34.796

425,4983

Juli

21

50.452

420,6538

Agustus

18

26.582

373,1097

September

10

14.534

201,5358

Jumlah

110

209.336

2.266,7852

Sekedar informasi, KAYU mempunyai kuota persediaan guna memenuhi pesanan dari pasar yang ada, yaitu Asia Selatan khususnya India, walau sesungguhnya sedang mengalami hambatan produksi pada area workshop utama sebagai akibat dari adanya kebakaran pada awal September 2022. Perseroan tengah mengupayakan pemulihan atas hal tersebut dengan mitigasi waktu penuntasan berkisar 3-4 minggu agar workshop dapat beroperasi dengan kapasitas semula.

Kendala lain yang sedang dihadapi bahwa negara tujuan ekspor Asia Selatan, tengah mempersiapkan ritual Divali sehingga pembeli yang ada disana menginstruksikan untuk penundaan sebagian pengiriman demi menghormati perayaan tersebut. Tercatat, pencapaian ke wilayah ekspor tersebut sudah berjalan dan mencapai 10 kontainer hingga permintaan penundaan tersebut dapat dipenuhi.

KAYU Menambah Jaringan Ekspor Baru

Upaya dalam mempertahankan, memperluas jaringan pemasaran, serta kesungguhan atas komitmen manajemen dalam salah satu butir yang tertuang pada keputusan RUPS 2021 Juli 2022 lalu, menyampaikan bahwa KAYU sampai dengan posisi per 30 September 2022, terdapat penambahan jaringan ekspor baru yang terealisasi, khususnya untuk pasar baru di Korea Selatan.

Adapun yang sedang dijalankan dalam persiapan pengapalan ke Korea Selatan dengan menurunkan tim. Dengan tujuan mendampingi tim teknis kontrol kualitas dari pihak pembeli untuk memastikan terkait produk ekspor telah memenuhi standar yang diminta oleh pasar yang berada disana.

Sementara pasar di luar Asia Selatan, tengah memproses sertifikasi kelayakan asal kayu. KAYU menjumpai kompleksitas dalam mengurus perijinan dan sertifikasi yang sedang dikaji agar unsur kepatutan dan kepatuhan tata kelola niaga kayu internasional, khususnya untuk Eropa dan Amerika Utara bisa terpenuhi.

KAYU Bersiap pada Pendanaan dalam Jangka Panjang

Persiapan struktural pada internal dari aspek pendanaan terus berjalan. Sesuai paparan publik sebelumnya, rencana aksi korporasi Perseroan menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan di tahun 2022, atau bahkan pada awal tahun 2023 mendatang, terus dimatangkan. Dana hasil right issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian tarif angkutan laut.

Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026.

Pembukaan pasar baru sebagai rintisan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya bahan baku yang masif dan harus dikelola dengan baik. KAYU membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026 mendatang untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan.

Pihak KAYU telah bertemu dan akan menandatangani perjanjian kerjasama bilateral tentang pemenuhan bahan baku dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Perseroan dan perusahaan rekanan telah mempunyai persepsi yang sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan yang diupayakan untuk selalu ramah lingkungan/eco-green concept, beroperasi dengan prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.

Dari sisi pemenuhan prinsip keberlanjutan, pada tahun 2023 KAYU akan mulai menjalankan program bina lingkungan tentang kepedulian terhadap lingkungan, satu pilar ESG. Diwujudkan melalui kegiatan tanam ulang atas lahan yang batang pohonnya dijadikan bahan baku ekspor.

Langkah merumuskan program kerja ini telah dimulai pada awal Triwulan IV 2022 dan mematangkan beberapa poin-poin teknis penting untuk dituangkan ke dalam perjanjian kerjasama dengan pihak yang sama.

BACA JUGA: Sumber : https://seremonia.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-sukses-kirim-100-kontainer-kayu-hingga-september-2022 

EmitenNews.com – JAKARTA, 31 Agustus 2022

PENDAPATAN TUMBUH, DARMI BERSAUDARA (KAYU) CATAT LABA RP530 JUTA

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,EmitenNews.com PENDAPATAN TUMBUH, DARMI BERSAUDARA (KAYU) CATAT LABA RP530 JUTA (31/8/2022).

EmitenNews.com—PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mencatat penjualan bersih Rp10,58 miliar hingga periode 30 Juni 2022 naik dari penjualan bersih Rp4,37 miliar di periode yang sama tahun sebelumnya.

Laporan keuangan perseroan Rabu menyebutkan, beban pokok penjualan naik menjadi Rp8,83 miliar dari Rp5,66 miliar dan laba kotor diraih Rp1,75 miliar dari rugi kotor Rp1,29 miliar.

Laba usaha diraih sebesar Rp195,33 juta dibandingkan rugi usaha Rp2,82 miliar tahun sebelumnya.

Laba sebelum pajak perseroan tercatat Rp701,25 juta naik dari laba sebelum pajak Rp504,66 juta.

Laba bersih tahun berjalan diraih Rp530,57 juta meningkat dari laba bersih Rp378,49 juta tahun sebelumnya.

Jumlah aset perseroan mencapai Rp107,26 miliar hingga periode 30 Juni 2022 naik tipis dari jumlah aset Rp106,48 miliar hingga periode 31 Desember 2021.

BACA JUGA: Sumber : http://emitennews.com/news/pendapatan-tumbuh-darmi-bersaudara-kayu-catat-laba-rp530-juta 

IQPlus – JAKARTA, 31 Agustus 2022

DARMI BERSAUDARA CATAT PENJUALAN BERSIH Rp10,58 MILIAR HINGGA JUNI 2022

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, IQPlus– DARMI BERSAUDARA CATAT PENJUALAN BERSIH Rp10,58 MILIAR HINGGA JUNI 2022 (31/8/2022).

IQPlus, (31/8) – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mencatat penjualan bersih Rp10,58 miliar hingga periode 30 Juni 2022 naik dari penjualan bersih Rp4,37 miliar di periode yang sama tahun sebelumnya.

Laporan keuangan perseroan Rabu menyebutkan, beban pokok penjualan naik menjadi Rp8,83 miliar dari Rp5,66 miliar dan laba kotor diraih Rp1,75 miliar dari rugi kotor Rp1,29 miliar.

Laba usaha diraih sebesar Rp195,33 juta dibandingkan rugi usaha Rp2,82 miliar tahun sebelumnya.

Laba sebelum pajak perseroan tercatat Rp701,25 juta naik dari laba sebelum pajak Rp504,66 juta.

Laba bersih tahun berjalan diraih Rp530,57 juta meningkat dari laba bersih Rp378,49 juta tahun sebelumnya.

Jumlah aset perseroan mencapai Rp107,26 miliar hingga periode 30 Juni 2022 naik tipis dari jumlah aset Rp106,48 miliar hingga periode 31 Desember 2021.

BACA JUGA: Sumber :https://www.facsekuritas.co.id/news/corporate-action/darmi-bersaudara-catat-penjualan-bersih-rp1058-miliar-hingga-juni-2022

paninsekuritas.com – JAKARTA, 25 Agustus 2022

DAILY UPDATE August 25, 2022 MACROECONOMIC NEWS

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, paninsekuritas.com –  DAILY UPDATE August 25, 2022
MACROECONOMIC NEWS
(25/8/2022).

EmitenNews.com – PT Darmi Bersaudara (KAYU) optimistis akhir Agustus 2022 melampau ambang psikologis pengiriman 100 kontainer. Tidak peduli messi harga freight masih tetap tinggi. Per 18 Agustus 2022, perseroan tetap mengekspor ke Asia Selatan, dan area lain.

Selain itu, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia. Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir triwulan I-2022 meski pembayaran terganggu akibat konflik Ukraina.

Pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan. Sedang bagi pasar selain Asia Selatan, perseroan telah bernegosiasi tentang sertifikasi kelayakan asal kayu dengan pembeli potensial sudah bertemu dalam business matching lalu. Kompleksitas pengurusan perijinan dan sertifikasi ini tetap menjadi kajian perseroan agar unsur kepatutan, dan kepatuhan atas tata kelola niaga kayu bertaraf internasional, khususnya untuk pasar Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi dengan seimbang.

Persiapan struktural pada internal perseroan dari sisi pendanaan juga tengah dilakukan. Perseroan berencana menggelar right issue beberapa bulan ke depan. Dana hasil right issue untuk menjamin ketersediaan kontainer, dan pengendalian harga freight. Namun, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026.

Selanjutnya, pembukaan rintisan pasar baru tentu butuh  konsentrasi sumber daya harus secara serius ditangani. Nah, untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, Perseroan telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai 2026 mendatang.

Salah satu realisasinya dalam waktu dekat ini, perseroan akan meneken perjanjian pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Saat bersamaan, perseroan telah mempunyai persepsi sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan selalu ramah lingkungan alias eco-green concept, atau dalam konteks teknis prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.

Pada 2023, perseroan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai manifestasi fokus pada salah satu pilar ESG yaitu environment atau lingkungan. Bentuk konkritnya menjalankan replanting atas lahan batang pohon dijadikan bahan baku ekspor, dan itu dimulai pada kuartal IV-2022 mendatang. (abg)

BACA JUGA: Sumber :https://mitra.panin-am.co.id:444/Resources/Forms/Morning%20News%202022-08-25.pdf 

reliancensekuritas.com – JAKARTA, 25 Agustus 2022

AGUSTUS 2022, DARMI BERSAUDARA (KAYU) OPTIMISTIS LAMPAU PENGIRIMAN 100 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, reliancesekuritas.com –  AGUSTUS 2022, DARMI BERSAUDARA (KAYU) OPTIMISTIS LAMPAU PENGIRIMAN 100 KONTAINER (25/8/2022).

EmitenNews.com – PT Darmi Bersaudara (KAYU) optimistis akhir Agustus 2022 melampau ambang psikologis pengiriman 100 kontainer. Tidak peduli messi harga freight masih tetap tinggi. Per 18 Agustus 2022, perseroan tetap mengekspor ke Asia Selatan, dan area lain.

Selain itu, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia. Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir triwulan I-2022 meski pembayaran terganggu akibat konflik Ukraina.

Pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan. Sedang bagi pasar selain Asia Selatan, perseroan telah bernegosiasi tentang sertifikasi kelayakan asal kayu dengan pembeli potensial sudah bertemu dalam business matching lalu. Kompleksitas pengurusan perijinan dan sertifikasi ini tetap menjadi kajian perseroan agar unsur kepatutan, dan kepatuhan atas tata kelola niaga kayu bertaraf internasional, khususnya untuk pasar Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi dengan seimbang.

Persiapan struktural pada internal perseroan dari sisi pendanaan juga tengah dilakukan. Perseroan berencana menggelar right issue beberapa bulan ke depan. Dana hasil right issue untuk menjamin ketersediaan kontainer, dan pengendalian harga freight. Namun, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026.

Selanjutnya, pembukaan rintisan pasar baru tentu butuh  konsentrasi sumber daya harus secara serius ditangani. Nah, untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, Perseroan telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai 2026 mendatang.

Salah satu realisasinya dalam waktu dekat ini, perseroan akan meneken perjanjian pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Saat bersamaan, perseroan telah mempunyai persepsi sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan selalu ramah lingkungan alias eco-green concept, atau dalam konteks teknis prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.

Pada 2023, perseroan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai manifestasi fokus pada salah satu pilar ESG yaitu environment atau lingkungan. Bentuk konkritnya menjalankan replanting atas lahan batang pohon dijadikan bahan baku ekspor, dan itu dimulai pada kuartal IV-2022 mendatang. (abg)

BACA JUGA: Sumber :https://indoposnews.co.id/25/08/2022/ekonomi/ekspor-darmi-bersaudara-optimistis-kapalkan-100-kontainer/ 

indoposnews.co.id – JAKARTA, 25 Agustus 2022

EKSPOR! DARMI BERSAUDARA OPTIMISTIS KAPALKAN 100 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, indoposnews.co.id –  EKSPOR! DARMI BERSAUDARA OPTIMISTIS KAPALKAN 100 KONTAINER (25/8/2022).

indoposnews.co.id – PT Darmi Bersaudara (KAYU) optimistis akhir Agustus 2022 melampau Bambang psikologis pengiriman 100 kontainer. Tidak peduli messi harga freight masih tetap tinggi. Per 18 Agustus 2022, perseroan tetap mengekspor ke Asia Selatan, dan area lain.

Selain itu, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia. Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir triwulan I-2022 meski pembayaran terganggu akibat konflik Ukraina.

Pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan. Sedang bagi pasar selain Asia Selatan, perseroan telah bernegosiasi tentang sertifikasi kelayakan asal kayu dengan pembeli potensial sudah bertemu dalam business matching lalu. Kompleksitas pengurusan perijinan dan sertifikasi ini tetap menjadi kajian perseroan agar unsur kepatutan, dan kepatuhan atas tata kelola niaga kayu bertaraf internasional, khususnya untuk pasar Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi dengan seimbang.

Persiapan struktural pada internal perseroan dari sisi pendanaan juga tengah dilakukan. Perseroan berencana menggelar right issue beberapa bulan ke depan. Dana hasil right issue untuk menjamin ketersediaan kontainer, dan pengendalian harga freight. Namun, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026.

Selanjutnya, pembukaan rintisan pasar baru tentu butuh  konsentrasi sumber daya harus secara serius ditangani. Nah, untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, Perseroan telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai 2026 mendatang.

Salah satu realisasinya dalam waktu dekat ini, perseroan akan meneken perjanjian pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Saat bersamaan, perseroan telah mempunyai persepsi sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan selalu ramah lingkungan alias eco-green concept, atau dalam konteks teknis prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.Pada 2023, perseroan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai manifestasi fokus pada salah satu pilar ESG yaitu environment atau lingkungan. Bentuk konkritnya menjalankan replanting atas lahan batang pohon dijadikan bahan baku ekspor, dan itu dimulai pada kuartal IV-2022 mendatang. (abg)

BACA JUGA: Sumber :https://indoposnews.co.id/25/08/2022/ekonomi/ekspor-darmi-bersaudara-optimistis-kapalkan-100-kontainer/ 

EmitenNews.com– JAKARTA, 25 Agustus 2022

AGUSTUS 2022, DARMI BERSAUDARA (KAYU) OPTIMISTIS LAMPAU PENGIRIMAN 100 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, EmitenNews.com – AGUSTUS 2022, DARMI BERSAUDARA (KAYU) OPTIMISTIS LAMPAU PENGIRIMAN 100 KONTAINER (25/8/2022).

Jakarta, EmitenNews.com – PT Darmi Bersaudara (KAYU) optimistis akhir Agustus 2022 melampau Bambang psikologis pengiriman 100 kontainer. Tidak peduli messi harga freight masih tetap tinggi. Per 18 Agustus 2022, perseroan tetap mengekspor ke Asia Selatan, dan area lain.

Selain itu, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia. Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir triwulan I-2022 meski pembayaran terganggu akibat konflik Ukraina.

Pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan. Sedang bagi pasar selain Asia Selatan, perseroan telah bernegosiasi tentang sertifikasi kelayakan asal kayu dengan pembeli potensial sudah bertemu dalam business matching lalu. Kompleksitas pengurusan perijinan dan sertifikasi ini tetap menjadi kajian perseroan agar unsur kepatutan, dan kepatuhan atas tata kelola niaga kayu bertaraf internasional, khususnya untuk pasar Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi dengan seimbang.

Persiapan struktural pada internal perseroan dari sisi pendanaan juga tengah dilakukan. Perseroan berencana menggelar right issue beberapa bulan ke depan. Dana hasil right issue untuk menjamin ketersediaan kontainer, dan pengendalian harga freight. Namun, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang hingga 2026.

Selanjutnya, pembukaan rintisan pasar baru tentu butuh  konsentrasi sumber daya harus secara serius ditangani. Nah, untuk memastikan ketersediaan pembahanan bahan baku atau konfirmasi bahan baku bagi ekspor ke wilayah-wilayah rintisan, Perseroan telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai 2026 mendatang.

Salah satu realisasinya dalam waktu dekat ini, perseroan akan meneken perjanjian pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur. Saat bersamaan, perseroan telah mempunyai persepsi sama untuk menerapkan membangun konsep pengelolaan selalu ramah lingkungan alias eco-green concept, atau dalam konteks teknis prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi.

Pada 2023, perseroan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai manifestasi fokus pada salah satu pilar ESG yaitu environment atau lingkungan. Bentuk konkritnya menjalankan replanting atas lahan batang pohon dijadikan bahan baku ekspor, dan itu dimulai pada kuartal IV-2022 mendatang.

BACA JUGA: Sumber : https://www.emitennews.com/news/agustus-2022-darmi-bersaudara-kayu-optimistis-lampau-pengiriman-100-kontainer 

economy.okezone.com – JAKARTA, 24 Agustus 2022

ADA KRISIS GLOBAL, EKSPOR KAYU RI BERHASIL TEMBUS RUSIA DAN BOSNIA

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,economy.okezone.com ADA KRISIS GLOBAL, EKSPOR KAYU RI BERHASIL TEMBUS RUSIA DAN BOSNIA (24/8/2022).

JAKARTA – Krisis geopolitik di Eropa Timur antara Rusia dan Ukraina bukan menjadi halangan bagi pengusaha kayu di Indonesia memasarkan produknya.

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) baru saja mengumumkan jaringan ekspor barunya hingga ke Rusia.

Kendati tidak secara rinci, emiten Darbe Wood itu menyatakan masih mengalami gangguan atas pembayarannya.

“Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir triwulan I yang lalu sekalipun pembayarannya terganggu sebagai akibat dari konflik di Ukraina,” kata Direktur PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono, dalam keterangannya, Rabu (24/8/2022).

Nanang merinci total realisasi penjualan ekspor produk perseroan per 18 Agustus 2022 mencapai 194.802 pcs, dengan volume sebesar 2,06 juta meter kubik (M3), yang diangkut sebanyak 100 kontainer.

Selain ke negara-negara pecahan Soviet tersebut, KAYU juga telah menambah jaringan ekspor ke Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, dan Korea Selatan.

Perseroan menarget beberapa negara di Eropa dapat menyerap produk high-end perseroan.

“Untuk pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan,” tambah Nanang.

Sebelumnya dalam paparan publik, perseroan membebarkan bahwa negara-negara di Asia Selatan, terutama India masih menjadi target utama karena telah berjalan cukup lama dan dinilai memiliki pembeli potensial.

“Kontribusi total omeset dari India diperkirakan masih akan mencapai 70%-30% dibandingkan dengan jaringan pasar baru. Namun, tidak tertutup kemungkinan dikemudian proporsi ini akan bergeser,” ucapnya.

Untuk memenuhi permintaan ini, Nanang menegaskan perseroan telah membuat komitmen pasokan bahan baku hingga tahun 2026.

Salah satunya realisasinya adalah adanya kesepakatan ihwal pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur.

“Ini sejalan dengan kesamaan persepsi membangun konsep pengelolaan yang diupayakan untuk selalu ramah lingkungan/eco-green concept atau dalam konteks teknis adalah prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi,” pungkasnya.

BACA JUGA: Sumber :https://economy.okezone.com/read/2022/08/24/278/2653639/ada-krisis-global-ekspor-kayu-ri-berhasil-tembus-rusia-dan-bosnia?page=2 

stronginvestor.id – JAKARTA, 24 Agustus 2022

DARMI BROTHERS (KAYU) PERLUAS EKSPOR DARI RUSIA KE AMERIKA UTARA

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,stronginvestor.id – DARMI BROTHERS (KAYU) PERLUAS EKSPOR DARI RUSIA KE AMERIKA UTARA (24/8/2022).

stronginvestor.id – PT Darmi Ber Saudara Tbk (KAYU) menambah jaringan ekspor baru di beberapa negara pada pertengahan tahun ini. Hal itu dilakukan dalam rangka meningkatkan ekspor perusahaan bahan baku kayu.

“Sejak 18 Agustus 2022, perusahaan telah berhasil membangun jaringan ekspor baru ke tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Bosnia, Rusia, dan Belarusia. Penjualan percontohan ke Rusia , Bosnia dan Belarusia terjadi pada akhir kuartal pertama tahun lalu, meskipun pembayaran dihentikan karena konflik Ukraina. Untuk pasar Asia Timur lainnya, terutama Jepang, kontainer sudah siap dikirim pada akhir Agustus 2022,” Direktur Darmi Brothers Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan pada Rabu (24 April)./24.) dalam keterangan tertulis. / 8/2022).

Mengacu pada pasar selain Asia Selatan, lanjutnya, perusahaan telah merundingkan sertifikasi kesesuaian asal kayu dengan calon pembeli yang telah bertemu dalam kesepakatan korespondensi terakhir. dan proses sertifikasi tetap menjadi kajian perusahaan sehingga unsur keadilan dan kepatuhan terhadap tata kelola perdagangan kayu internasional terpenuhi secara seimbang, terutama untuk pasar Eropa dan Amerika Utara,” ujarnya. disetujui.

Nanang mengatakan, pada triwulan II 2022 hingga 18 Agustus 2022, Darmi Brothers terus melakukan penjualan ekspor ke tujuan Asia Selatan dan sebagian ke daerah lain. Perseroan menyesuaikan diri dengan pembatasan pemasaran yang sedang berlangsung pasca merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor dan secara bertahap menerimanya sebagai situasi normal.

“Perseroan berkeyakinan bahwa harga angkutan masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan, harga sewa peti kemas masih di atas tarif normal akibat kelangkaan peti kemas selama masa pandemi Covid-19 tahun-tahun sebelumnya, khususnya di di pelabuhan pemberangkatan dan di pelabuhan tujuan ekspor terdapat situasi kepastian yang tidak dapat dihindari oleh perusahaan: perusahaan pada akhirnya tetap beroperasi dan terus melakukan penjualan sehingga usahanya dapat dipertahankan,” jelasnya. Nanang mencontohkan, perseroan sangat optimistis dengan potensi pasar menyerap ekspor tahun ini: “Akhir Agustus perseroan optimis dapat menembus dan melampaui ambang batas psikologis pengiriman 100 peti kemas.” ujarnya.

Garuda (GIAA) mendapatkan momentum dan bersiap untuk menyebarkan banyak Flu saksi sebelum

Emiten dengan kode saham KAYU ini juga akan melakukan penambahan modal melalui program hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue dalam beberapa bulan ke depan. KAYU akan menggunakan hasil dari rights issue untuk memastikan ketersediaan kontainer dan mengontrol harga barang . “Namun, tidak tertutup kemungkinan untuk memperluas penggunaan dana tersebut untuk pengadaan peralatan produksi, sebagai langkah awal untuk melaksanakan rencana jangka panjang perusahaan hingga tahun 2026. Ini akan menjadi dilanjutkan dengan pembukaan rintisan pasar baru. Perusahaan tentu membutuhkan pemusatan sumber daya yang harus disikapi secara serius,” ujarnya.

Penerbit: Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

BACA JUGA: Sumber :https://agapetanpabatas.com/gI5Cwi01QWNJ+koLSQ8gv5aKlLdT2BchLzsJgE_EOQqoVFktidYZhUpN9t_BZZEUS3iBzlfEzInODVfETUUj3g1RT/x73X_Q+br0KKRD76zLXhzkx5NAa5MGCQuRVj0Gfud9I22REkbP+xsOGqYpX4R2Q6NJ3DaBllOh3oN_R8fc=/ 

idnfinancials.com – JAKARTA, 24 Agustus 2022

KAYU AKAN TEKEN PERJANJIAN PASOKAN DENGAN PEMEGANG KONSESI LAHAN

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,idnfinancials.com – KAYU AKAN TEKEN PERJANJIAN PASOKAN DENGAN PEMEGANG KONSESI LAHAN (25/8/2022).

JAKARTA – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), produsen kayu olahan, menjajaki kerja sama untuk kebutuhan ekspor kayu dengan salah satu pemegang konsesi hutan di Indonesia. Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Direktur KAYU menyampaikan hal itu dalam keterbukaan informasi dikutip Rabu (24/8).

“Dalam waktu dekat ini, perusahaan akan meneken perjanjian pemenuhan bahan baku ekspornya dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur,” katanya.

Tidak disebutkan pihak yang akan memasok pasokan bahan baku kayu itu.

Kerja sama lainnya yakni, pengelolaan lahan dengan konsep rangan lingkungan dengan prinsip pelestarian alam atas lahan tereksploitasi.

“Perusahaan telah membuat komitmen dengan pemasok-pemasok baru sampai dengan tahun 2026,” tuturnya.

KAYU telah membuka wilayah rintisan terkait ekspansi ekspor ke luar negeri antara lain, Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia.

Hingga Agustus 2022, perusahaan telah mengekspor sebanyak 100 kontainer kayu olahan dengan volume 2,06 juta m3. (LK)

BACA JUGA: Sumber :https://www.idnfinancials.com/id/news/44076/kayu-akan-teken-perjanjian-pasokan-dengan-pemegang-konsesi-lahan

idnfinancials.com – JAKARTA, 24 Agustus 2022

SECURING SUPPLY, KAYU TO HAVE A DEAL WITH LAND OWNER

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA,idnfinancials.com – SECURING SUPPLY, KAYU TO HAVE A DEAL WITH LAND OWNER (25/8/2022).

JAKARTA – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), a processed wood manufacturer, will form a partnership in order to procure the timber for exports with one of the forest concession owners in Indonesia. Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Director of KAYU, announced the news in the press release quoted Wednesday (24/8).

“In the near future, the company will sign an agreement regarding the procurement of export materials with the owner of a land concession in Eastern Indonesia,” Hadiwidjojo confirmed.

The supplier itself is not revealed in KAYU’s published document.

Furthermore, the collaboration will be implemented through a land management with an environmentally friendly concept, promoting nature reservation in exploited areas.

“The company has made a commitment with new suppliers until 2026,” Hadiwidjojo further added.

KAYU is known to have pioneered the export expansion to several countries, including North America, the Netherlands, Australia, Japan, South Korea, Russia, Bosnia, and Belarus.

Until August 2022, the company recorded having exported 100 containers of timers, whose volume totalled to 2.06 million m3. (LK/ZH)

BACA JUGA: Sumber : https://www.idnfinancials.com/news/44076/securing-supply-kayu-deal-land-owner

jatim.antaranews.com – SURABAYA, 24 Agustus 2022

EKSPOR KAYU OLAHAN ASAL JATIM TUNJUKKAN TREN POSITIF

Baca Lebih Lanjut

SURABAYA, jatim.antaranews.com – EKSPOR KAYU OLAHAN ASAL JATIM TUNJUKKAN TREN POSITIF (24/8/2022).

Surabaya (ANTARA) – Ekspor kayu olahan asal Jatim di bawah naungan PT Darmi Bersaudara Tbk menujukkan angka kenaikan serta tren positif, dan periode Triwulan II/2022 hingga per 18 Agustus 2022 tetap mampu ekspor ke Asia Selatan, ditambah telah menembus pasar Rusia, Bosnia dan Belarusia.

Sekretaris Perusahaan PT Darmi Bersaudara Tbk, Gazali Hasan di Surabaya, Rabu, mengatakan, perseroan yang merupakan sebuah entitas usaha berjenis Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) mencatatkan kenaikan dari April hingga Juli 2022.

Pada April 2022, kata dia, total pengiriman mencapai 10 kontainer dengan volume 209,9614 meter kubik, dan meski pada Mei 2022 sempat terhenti namun pada Juni dan Juli 2022 total pengiriman naik menjadi 21 kontainer dengan volume masing-masing 425,4983 meter kubik (Juni) dan 420,6538 meter kubik (Juli).

Sedangkan untuk Agustus 2022, per tanggal 18 Agustus 2022 telah mencapai pengiriman18 kontainer dengan volume 373,1097 meter kubik.

“Berdasarkan data itu, perseroan mempunyai optimisme yang relevan atas potensi serapan, sebagaimana dibuktikan dengan pertumbuhan eksposur penjualan sesuai tabel di atas,” kata Gazali.

Ia mengatakan, pada akhir Agustus 2022, Gazali menyebut, perseroan optimistis dapat menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer, sebab telah menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia dan Belarusia.

Meski demikian, kata Gazali, perusahaan memandang harga freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan membuat harga sewa kontainer masih di atas tarif normal, sebagai dampak fakta kelangkaan kontainer selama masa pandemi COVID-19.

“Hal ini terjadi khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor, dan situasi-situasi kepastian ini tidak mungkin dihindari oleh perseroan, meski perseroan pada akhirnya tetap menjalankan usahanya dan tetap melakukan penjualan agar keberlangsungan usahanya dapat terus terjaga,” katanya.

Terkait langkah ke depan, kata dia, pada tahun 2023 perseroan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai manifestasi fokus pada salah satu pilar ESG yaitu environment atau lingkungan, dengan bentuk kongkret menjalankan replanting atas lahan yang batang pohonnya dijadikan bahan baku ekspor, dan langkah merumuskan program yang kini sudah dimulai.

Sementara itu, PT Darmi Bersaudara Tbk menyediakan produk kayu olahan bagi kebutuhan pelanggan internasional, seperti decking, E2E, T&G, flooring, door jamb, post beam, finger joint, serta window jamb yang seluruhnya merupakan material untuk pembuatan pintu, lantai, kusen dan sejenisnya.

Untuk kantor pusatnya, yakni di Jalan Nginden Intan Barat V Biok C4/10, Surabaya, dan memiliki gudang penampungan bahan baku serta produk kayu olahan yang seluruhnya disewa yang berlokasi di Gresik, Bangil dan Pasuruan.(*)

BACA JUGA: Sumber : https://jatim.antaranews.com/berita/631533/ekspor-kayu-olahan-asal-jatim-tunjukkan-tren-positif

investor.id – JAKARTA, 24 Agustus 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) PERLUAS EKSPOR KE RUSIA HINGGA AMERIKA UTARA

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, investor.id – DARMI BERSAUDARA (KAYU) PERLUAS EKSPOR KE RUSIA HINGGA AMERIKA UTARA (24/8/2022).

JAKARTA, investor.id – Emiten perdagangan kayu olahan, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) telah menambah jaringan ekspor baru ke beberapa negara, hingga pertengahan tahun ini. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan ekspor komoditas kayu perusahaan.

“Hingga per 18 Agustus 2022, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Bosnia, Rusia, dan Belarusia. Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir kuartal I yang lalu, sekalipun pembayarannya terganggu akibat konflik di Ukraina. Untuk pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022, kontainer telah siap diberangkatkan,” kata Direktur Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan tertulis, Rabu (24/8/2022).

Sedangkan bagi pasar selain Asia Selatan, lanjut dia, perseroan telah bernegosiasi tentang sertifikasi kelayakan asal kayu dengan pembeli potensial yang sudah bertemu dalam business matching lalu. “Kompleksitas pengurusan perizinan dan sertifikasi ini tetap menjadi kajian perseroan agar unsur kepatutan dan kepatuhan atas tata kelola niaga kayu bertaraf internasional, khususnya untuk pasar Eropa dan Amerika Utara, terpenuhi dengan seimbang,” ujar dia.

Nanang menyebut, selama periode kuartal II-2022 hingga per 18 Agustus 2022, Darmi Bersaudara tetap melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan Asia Selatan dan sebagian ke area lain. Perseroan tengah beradaptasi dengan kendala pemasaran berkelanjutan sebagai akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor tersebut, dan berangsur-angsur menerimanya sebagai keadaan normal.

“Perseroan memandang, harga freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan, harga sewa kontainer yang masih di atas tarif normal sebagai dampak fakta kelangkaan kontainer selama masa pandemi Covid-19 tahun-tahun sebelumnya, khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor, adalah situasi-situasi kepastian yang sudah tidak mungkin dihindari oleh perusahaan. Perseroan pada akhirnya tetap menjalankan usahanya dan tetap melakukan penjualan agar keberlangsungan usahanya dapat terus terjaga,” jelas dia.

Nanang menegaskan, perseroan mempunyai optimisme yang relevan atas potensi serapan pasar terhadap ekspor tahun ini. “Pada akhir Agustus ini, perseroan optimistis dapat menembus dan melampaui ambang psikologis pengiriman 100 kontainer,” ujar dia.

Emiten berkode saham KAYU tersebut juga akan menggelar penambahan modal melalui skema hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue dalam beberapa bulan ke depan. KAYU akan menggunakan dana hasil rights issue untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight.

“Namun demikian, tidak tertutup kemungkinan penggunaan dana tersebut diperluas untuk pengadaan sarana produksi, sebagai langkah awal mewujudkan rencana jangka panjang Perseroan hingga 2026. Selanjutnya, pembukaan rintisan pasar baru. Perseroan tentu membutuhkan konsentrasi sumber daya yang harus secara serius ditangani,” ujar dia.

BACA JUGA: Sumber : https://investor.id/market-and-corporate/304396/darmi-bersaudara-kayu-perluas-ekspor-ke-rusia-hingga-amerika-utara

Beritaterbaru.news – SURABAYA, 24 Agustus 2022

EKSPOR KAYU OLAHAN DARI JAWA TIMUR MENUNJUKKAN TREN POSITIF

Baca Lebih Lanjut

SURABAYA, beritaterbaru.news – EKSPOR KAYU OLAHAN DARI JAWA TIMUR MENUNJUKKAN TREN POSITIF (24/8/2022).

Beritaterbaru.news – Ekspor kayu olahan asal Jawa Timur di bawah naungan PT Darmi Brothers Tbk menunjukkan angka yang meningkat dan tren positif, dan untuk periode triwulan II/2022 hingga 18 Agustus 2022 masih mampu mengekspor ke Asia Selatan, juga telah merambah pasar Rusia, Bosnia dan Asia.

Corporate Secretary PT Darmi Bersaudara Tbk Gazali Hasan di Surabaya, Rabu, mengatakan perseroan yang merupakan badan usaha berjenis usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) mencatat kenaikan dari April hingga Juli 2022.

Pada April 2022, kata dia, total pengiriman mencapai 10 kontainer dengan volume 209,9614 meter kubik, dan meski pada Mei 2022 terhenti, namun pada Juni dan Juli 2022 total pengiriman berjumlah 21 kontainer dengan volume 425,4983 meter kubik. setiap Juni) dan 420,6538 meter kubik (Juli).

Sedangkan untuk Agustus 2022, per 18 Agustus 2022, telah terkirim 18 peti kemas dengan volume 373.1097 meter kubik.

“Berdasarkan data tersebut, perseroan cukup optimistis dengan potensi pengambilalihan, terbukti dengan pertumbuhan eksposur penjualan sesuai tabel di atas,” kata Gazali.

Ia mengatakan hingga akhir Agustus 2022, kata Gazali, perseroan optimistis mampu menembus dan melampaui ambang batas psikologis pengiriman 100 peti kemas, karena telah menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Utara, Belanda. . , Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia dan Belarusia. .

Namun, kata Gazali, perusahaan menganalisis harganya angkutan yang tetap tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan, sehingga harga sewa peti kemas masih di atas harga normal, akibat kelangkaan peti kemas selama masa pandemi COVID-19.

“Hal ini terjadi terutama di pelabuhan pemberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor, dan situasi kepastian tersebut tidak dapat dihindari oleh perusahaan, walaupun pada akhirnya perusahaan tetap melanjutkan usahanya dan terus melakukan penjualan sehingga kelangsungan usahanya dapat terjaga. “, kata.

Mengenai langkah ke depan, kata dia, pada tahun 2023 perusahaan akan mulai menjalankan program bina lingkungan sebagai wujud fokusnya pada salah satu pilar ESG, seperti lingkungan, dengan cara konkrit melakukan penghijauan lahan yang pohonnya batang digunakan sebagai bahan baku untuk ekspor, dan prosedur untuk merumuskan program telah dimulai.

Sementara itu, PT Darmi Berudara Tbk menyediakan produk-produk kayu rekayasa untuk kebutuhan pelanggan internasional, seperti decking, E2E, T&G, flooring, door jambs, post joists, finger joint, dan window kusen, yang semuanya merupakan bahan baku untuk pembuatan pintu. , lantai, bingkai dan sejenisnya.

Kantor pusatnya terletak di Jalan Nginden Intan Barat V Biok C4/10, Surabaya, dan memiliki gudang penyimpanan bahan baku dan produk kayu olahan yang disewakan secara penuh yang berlokasi di Gresik, Bangil dan Pasuruan.

BACA JUGA: Sumber : https://beritaterbaru.news/ekspor-kayu-olahan-dari-jawa-timur-menunjukkan-tren-positif-89642/ 

IDX Channel – JAKARTA, 24 Agustus 2022

GARA-GARA PERANG RUSIA-UKRAINA, PEMBAYARAN EKSPOR DARMI BERSAUDARA (KAYU) TERGANGGU

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, IDXChannel GARA-GARA PERANG RUSIA-UKRAINA, PEMBAYARAN EKSPOR DARMI BERSAUDARA (KAYU) TERGANGGU (24/8/2022).

Jakarta, IDXChannel – Krisis geopolitik di Eropa Timur antara Rusia dan Ukraina bukan halangan bagi pengusaha kayu di Indonesia memasarkan produknya.

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mengumumkan jaringan ekspor barunya hingga ke Negeri Beruang Merah. Kendati tidak secara rinci, emiten Darbe Wood itu menyatakan masih mengalami gangguan atas pembayarannya.

“Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia, dan Belarusia telah terealisasi pada akhir kuartal I lalu sekalipun pembayarannya terganggu akibat konflik di Ukraina,” kata Direktur Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono, dalam keterangannya, Rabu (24/8/2022).

Nanang merinci, total realisasi penjualan ekspor produk perseroan per 18 Agustus 2022 mencapai 194.802 pcs, dengan volume sebesar 2,06 juta meter kubik (M3), yang diangkut sebanyak 100 kontainer.

Selain ke negara-negara pecahan Uni Soviet tersebut, KAYU juga telah menambah jaringan ekspor ke Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, dan Korea Selatan. Perseroan menargetkan beberapa negara di Eropa dapat menyerap produk high-end perseroan.

“Untuk pasar lain di Asia Timur khususnya Jepang, pada akhir Agustus 2022 kontainer telah siap diberangkatkan,” tambah Nanang.

Sebelumnya dalam paparan publik, perseroan membebarkan bahwa negara-negara di Asia Selatan, terutama India masih menjadi target utama karena telah berjalan cukup lama dan dinilai memiliki pembeli potensial.

“Kontribusi total omset dari India diperkirakan masih akan mencapai 70%-30% dibandingkan dengan jaringan pasar baru. Namun, tidak tertutup kemungkinan kemudian hari proporsi ini akan bergeser,” ucapnya.

Untuk memenuhi permintaan ini, Nanang menegaskan perseroan telah membuat komitmen pasokan bahan baku hingga 2026. Salah satunya realisasinya adalah adanya kesepakatan ihwal pemenuhan bahan baku ekspor dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur.

“Ini sejalan dengan kesamaan persepsi membangun konsep pengelolaan yang diupayakan untuk selalu ramah lingkungan atau eco green concept atau dalam konteks teknis adalah prinsip pelestarian alam atas lahan tereksplorasi,” tandas Nanang. (FAY)

BACA JUGA: Sumber : https://www.idxchannel.com/market-news/gara-gara-perang-rusia-ukraina-pembayaran-ekspor-darmi-bersaudara-kayu-terganggu

Bisnis.com – JAKARTA, 24 Agustus 2022

EKSPOR KE RUSIA HINGGA RIGHTS ISSUE, INTIP EKSPANSI BISNIS DARBE WOOD KAYU

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, BISNIS.COM  – EKSPOR KE RUSIA HINGGA RIGHTS ISSUE, INTIP EKSPANSI BISNIS DARBE WOOD KAYU  (24/8/2022).

Jakarta, BISNIS.COM – Produsen kayu olahan, PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) atau Darbe Wood semakin ekspansif dalam menjalankan bisnisnya melalui sejumlah strategi yang telah dilakukan sepanjang 2022. Direktur Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, selama periode kuartal I/2022 hingga 18 Agustus 2022, KAYU tetap melakukan penjualan ekspor ke berbagai negara tujuan di Asia Selatan dan Eropa, meski Covid-19 kembali merebak dan menghambat aktivitas ekspor. “Perseroan pada akhirnya tetap menjalankan usahanya dan tetap melakukan penjualan agar keberlangsungan usahanya dapat terus terjaga,” ujar Nanang dalam keterangan resmi, Rabu (24/8/2022).

Berdasarkan laporan, sepanjang Januari—Agustus 2022 Darbe Wood telah mengekspor 100 kontainer berisi 194.802 kayu olahan, dengan volume 2.065,24 meter kubik. Lebih lanjut, Darbe Wood telah menambah jaringan ekspor ke beberapa negara seperti Amerika Utara, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia dan Belarusia. Khusus untuk pasar Asia Selatan, Darbe Wood menjalankan upaya tata kelola niaga kayu dengan negosiasi terkait sertifikasi kelayakan asal kayu.

Sementara untuk pengiriman ke sejumlah negara di Eropa tetap berjalan meski pembayarannya terganggu akibat konflik Rusia dan Ukraina. “Penjualan rintisan ke Rusia, Bosnia dan Belarusia telah terealisasi pada akhir Triwulan I yang lalu sekalipun pembayarannya terganggu sebagai akibat dari konflik di Ukraina,” imbuh Nanang. Di sisi lain, KAYU juga berencana menggelar rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dalam beberapa bulan ke depan. Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight, namun tidak tertutup kemungkinan digunakan untuk pengadaan sarana produksi untuk menjalankan rencana jangka panjang Darbe Wood hingga 2026 mendatang. Dalam waktu dekat, Darbe Wood juga akan menandatangani perjanjian pemenuhan bahan baku ekspornya dengan perusahaan pemilik konsesi lahan di Indonesia Timur dengan konsep pengelolaan ramah lingkungan. Tahun depan, KAYU bakal melakukan sejumlah strategi penerapan ESG dalam program bina lingkungan, yang mencakup replanting lahan yang batang pohonnya dijadikan bahan baku ekspor.

BACA JUGA: Sumber : https://market.bisnis.com/read/20220824/192/1570354/ekspor-ke-rusia-hingga-rights-issue-intip-ekspansi-bisnis-darbe-wood-kayu

radarmu.com – JAKARTA, 16 Agustus 2022

DAFTAR SAHAM HALAL MUI LENGKAP FATWANYA

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, Radarmu.com –  DAFTAR SAHAM HALAL MUI LENGKAP FATWANYA (18/8/2022).

Radarmu.com, Saham Halal MUI semakin diminati oleh para investor muslim, oleh sebab itu dari tahun ke tahun daftar saham HALAL MUI ( Majelis Ulama Indonesia ) semakin meningkat.

Saham Halal MUI merupakan daftar saham yang tercatat dalam bursa efek sesuai dengan kaidah syariah islam, yang mana ini menganut pada fatwa MUI ( Majelis Ulama Indonesia ) pada Fatwa DSN-MUI No. 135 tahun 2020 tentang Saham dan POJK No. 35 tahun 2017.

Dengan adanya saham halal MUI ini tentu para investor akan semakin mantan untuk main trading saham baik secara online maupun oflline, karena hasil yang didapatkan akan memberikan keberkahan.

Hukum Trading Saham Dalam Islam

Seperti yang sudah kita semua ketahui bahwasanya trading saham merupakan kegiatan menanam sebuah modal dalam suatu perusahaan atau bisnis untuk mengambil profit dalam jangka pendek.

Adapun perbedaan dengan investasi saham adalah jangka keuntungan diambil dalam waktu panjang.

Bagi sebagian investor muslim dalam melakukan trading masih memiliki keraguan, apakah jenis daftar saham halal atau tidak sesuai dengan hukum syariah dalam agama islam.

Dan berdasarkan fatwa MUI bahwasanya melakukan aktifitas trading saham ini diperbolehkan asal sesuai dengan yang dianjurkan atau masuk dalam daftar saham syariah.

Begitupun dengan investasi saham dalam hal ini juga halal selama memenui kriteria sesuai syariah yang dianjurkan dalam pandangan islam.

Dasar hukum saham dalam islam

Adapun untuk trading saham hal mui ini pun juga mengambil dasar hukum dalam islam yang tertera dalam dalil Alqur’an dan juga Hadist untuk semakin memantapkan umat bisa melakukan investasi saham.

Dalil Alqur’an

Berikut ini adalah dalil alqur’an terkait trading dan investasi saham berdasarkan ayat-ayat alqur’an.

Al-Baqarah ayat 275

اَلَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ الرِّبٰوا لَا يَقُوْمُوْنَ اِلَّا كَمَا يَقُوْمُ الَّذِيْ يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطٰنُ مِنَ الْمَسِّۗ ذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ قَالُوْٓا اِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبٰواۘ وَاَحَلَّ اللّٰهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبٰواۗ فَمَنْ جَاۤءَهٗ مَوْعِظَةٌ مِّنْ رَّبِّهٖ فَانْتَهٰى فَلَهٗ مَا سَلَفَۗ وَاَمْرُهٗٓ اِلَى اللّٰهِ ۗ وَمَنْ عَادَ فَاُولٰۤىِٕكَ اَصْحٰبُ النَّارِ ۚ هُمْ فِيْهَا خٰلِدُوْنَ

Artinya: “Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barangsiapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya dan urusannya (terserah) kepada Allah. Barangsiapa mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.”

An-Nisa Ayat 29

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ اِلَّآ اَنْ تَكُوْنَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِّنْكُمْ ۗ وَلَا تَقْتُلُوْٓا اَنْفُسَكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيْمًا

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil (tidak benar), kecuali dalam perdagangan yang berlaku atas dasar suka sama suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sungguh, Allah Maha Penyayang kepadamu.”

Hadist

Adapun untuk dasar hukum saham berdasarkan hadist, kami dapatkan dari fatwa MUI adalah sebagai berikut ini.

Riwayat Al-Khomsah

لاَ تَبِعْ مَا لَيْسَ عِنْدَكَ (رواه الخمسة عن حكيم بن حزام)

Artinya: “Janganlah kamu menjual sesuatu yang tidak ada padamu (HR. Al Khomsah dari Hukaim bin Hizam)”

Riwayat Muslim

نَهَى رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ بَيْعِ الْغَرَرِ (رواه مسلم والترمذي والنسائي عن ابن عمر)

Artinya: “Rasulullah SAW melarang jual beli (yang mengandung) gharar (letidakpastian) (HR. Muslim, Tirmizi, dan Nasa’i dari Ibnu Umar)”

Syarat dan ketentuan investasi dan trading saham halal

Untuk sobat radarmu yang akan melakukan investasi saham dan trading saham sesuai dengan ketentuan syariah, tentu kamu harus mengetahui syarat dan ketentuan yang halal itu seperti apa.

Adapun berikut ini adalah syarat dan ketentuan investasi dan trading saham halal yang perlu diketahui seorang muslim.

  • Unit usaha perusahaan bukan dalam hal perjudian atau kasino dan lembaga keuangan konvensional yang mengandung riba
  • Perusahaan tidak bergerak dalam produk dan jasa yang diharamkan syariat Islam
  • Transaksi saham tidak mengandung unsur riba
  • Status perusahaan wajib telah beroperasi saat penerbitan saham
  • Pembayaran transaksi saham dilakukan secara kontan
  • Transaksi saham tidak terdapat unsur spekulasi (gharar), penipuan seperti menyembunyikan kecacatan (ghisysy), dan upaya untuk mempengaruhi pihak lain yang mengandung kebohongan (taghrir)

Kriteria Penerbitan Daftar Efek Syariah

Bagi sobat radarmu yang ingin menerbitkan perusahaanya dalam daftar efek syariah juga harus memenuhi beberapa kriteria berikut ini. Sesuai dengan Fatwa DSN-MUI No. 135 tahun 2020 tentang Saham dan POJK No. 35 tahun 2017.

  • Kegiatan usaha suatu perusahaan tidak melanggar prinsip syariah
  • Memiliki total utang berbasis bunga di bawah 45% total aset
  • Jumlah total pendapatan dari unsur yang tidak halal seperti bunga di bawah 10% dari total pendapatan usaha

Download Fatwa MUI Tentang Saham pdf

saham halal mui lengkap fatwa - radarmu
saham halal mui lengkap fatwa – radarmu

Untuk sobat muslim indonesia yang saat ini sedang mencari fatwa MUI tentang saham PDF, kami juga memiliki dokumen yang dapat kamu jadikan acuan dalam mempelari saham baik dari segi investasi maupun tradingnya.

Adapun file dokumen terkait dengan fatwa MUI tentang saham pdf dapat kamu download melalui link berikut ini [ PDF ]

400+ Daftar Saham Halal MUI

Bagi kamu yang ingin berinvestasi maupun trading saham sesuai dengan syariah islam sesuai Daftar Efek Syariah ( DES ), berikut ini adalah beberapa perusahan saham yang masuk dalam kriteria tersebut, update 16/08/2022.

  1. AALI : Astra Agro Lestari Tbk.
  2. ABMM : ABM Investama Tbk.
  3. ACES : Ace Hardware Indonesia Tbk.
  4. ACST : Acset Indonusa Tbk.
  5. ADCP : Adhi Commuter Properti Tbk.
  6. ADES : Akasha Wira International Tbk.
  7. ADHI : Adhi Karya (Persero) Tbk.
  8. ADMG : Polychem Indonesia Tbk
  9. ADRO : Adaro Energy Indonesia Tbk.
  10. AGAR : Asia Sejahtera Mina Tbk.
  11. AGII : Aneka Gas Industri Tbk.
  12. AIMS : Akbar Indo Makmur Stimec Tbk
  13. AISA : FKS Food Sejahtera Tbk.
  14. AKPI : Argha Karya Prima Industry Tbk.
  15. AKRA : AKR Corporindo Tbk.
  16. AKSI : Mineral Sumberdaya Mandiri Tbk.
  17. ALDO : Alkindo Naratama Tbk.
  18. ALKA : Alakasa Industrindo Tbk
  19. ALMI : Alumindo Light Metal Industry Tbk.
  20. AMAN : Makmur Berkah Amanda Tbk.
  21. AMFG : Asahimas Flat Glass Tbk.
  22. AMIN : Ateliers Mecaniques D Indonesie Tbk.
  23. ANDI : Andira Agro Tbk.
  24. ANJT : Austindo Nusantara Jaya Tbk.
  25. ANTM : Aneka Tambang Tbk.
  26. APEX : Apexindo Pratama Duta Tbk.
  27. APII : Arita Prima Indonesia Tbk.
  28. APLI : Asiaplast Industries Tbk.
  29. APLN : Agung Podomoro Land Tbk.
  30. ARCI : Archi Indonesia Tbk.
  31. ARII : Atlas Resources Tbk.
  32. ARNA : Arwana Citramulia Tbk.
  33. ASGR : Astra Graphia Tbk.
  34. ASHA : Cilacap Samudera Fishing Industry Tbk.
  35. ASLC : Autopedia Sukses Lestari Tbk.
  36. ASPI : Andalan Sakti Primaindo Tbk.
  37. ASRI : Alam Sutera Realty Tbk.
  38. ATAP : Trimitra Prawara Goldland Tbk.
  39. AUTO : Astra Otoparts Tbk.
  40. AVIA : Avia Avian Tbk.
  41. AXIO : Tera Data Indonusa Tbk.
  42. AYLS : Agro Yasa Lestari Tbk.
  43. BANK : Bank Aladin Syariah Tbk.
  44. BAPA : Bekasi Asri Pemula Tbk.
  45. BAPI : Bhakti Agung Propertindo Tbk.
  46. BATA : Sepatu Bata Tbk.
  47. BAUT : Mitra Angkasa Sejahtera Tbk.
  48. BAYU : Bayu Buana Tbk
  49. BBRM : Pelayaran Nasional Bina Buana Raya Tbk.
  50. BBSS : Bumi Benowo Sukses Sejahtera Tbk.
  51. BCIP : Bumi Citra Permai Tbk.
  52. BEBS : Berkah Beton Sadaya Tbk.
  53. BELL : Trisula Textile Industries Tbk.
  54. BESS : Batulicin Nusantara Maritim Tbk.
  55. BEST : Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk.
  56. BIKA : Binakarya Jaya Abadi Tbk.
  57. BIKE : Sepeda Bersama Indonesia Tbk.
  58. BINO : Perma Plasindo Tbk.
  59. BIPP : Bhuwanatala Indah Permai Tbk.
  60. BIRD : Blue Bird Tbk.
  61. BISI : BISI International Tbk.
  62. BKDP : Bukit Darmo Property Tbk
  63. BKSL : Sentul City Tbk.
  64. BLTA : Berlian Laju Tanker Tbk
  65. BLTZ : Graha Layar Prima Tbk.
  66. BLUE : Berkah Prima Perkasa Tbk.
  67. BMHS : Bundamedik Tbk.
  68. BMSR : Bintang Mitra Semestaraya Tbk
  69. BMTR : Global Mediacom Tbk.
  70. BOBA : Formosa Ingredient Factory Tbk.
  71. BOGA : Bintang Oto Global Tbk.
  72. BOLT : Garuda Metalindo Tbk.
  73. BOSS : Borneo Olah Sarana Sukses Tbk.
  74. BRAM : Indo Kordsa Tbk.
  75. BRIS : Bank Syariah Indonesia Tbk.
  76. BRMS : Bumi Resources Minerals Tbk.
  77. BRNA : Berlina Tbk.
  78. BRPT : Barito Pacific Tbk.
  79. BSDE : Bumi Serpong Damai Tbk.
  80. BSSR : Baramulti Suksessarana Tbk.
  81. BTON : Betonjaya Manunggal Tbk.
  82. BTPS : Bank BTPN Syariah Tbk.
  83. BUAH : Segar Kumala Indonesia Tbk.
  84. BUDI : Budi Starch & Sweetener Tbk.
  85. BUKK : Bukaka Teknik Utama Tbk.
  86. BYAN : Bayan Resources Tbk.
  87. CAKK : Cahayaputra Asa Keramik Tbk.
  88. CAMP : Campina Ice Cream Industry Tbk.
  89. CANI : Capitol Nusantara Indonesia Tbk.
  90. CASS : Cardig Aero Services Tbk.
  91. CBMF : Cahaya Bintang Medan Tbk.
  92. CCSI : Communication Cable Systems Indonesia Tbk.
  93. CEKA : Wilmar Cahaya Indonesia Tbk.
  94. CHEM : Chemstar Indonesia Tbk.
  95. CINT : Chitose Internasional Tbk.
  96. CITA : Cita Mineral Investindo Tbk.
  97. CITY : Natura City Developments Tbk.
  98. CLEO : Sariguna Primatirta Tbk.
  99. CLPI : Colorpak Indonesia Tbk.
  100. CMNP : Citra Marga Nusaphala Persada Tbk.
  101. CMRY : Cisarua Mountain Dairy Tbk.
  102. COCO : Wahana Interfood Nusantara Tbk.
  103. CPIN : Charoen Pokphand Indonesia Tbk
  104. CPRI : Capri Nusa Satu Properti Tbk.
  105. CRAB : Toba Surimi Industries Tbk.
  106. CSAP : Catur Sentosa Adiprana Tbk.
  107. CSIS : Cahayasakti Investindo Sukses Tbk.
  108. CSMI : Cipta Selera Murni Tbk.
  109. CSRA : Cisadane Sawit Raya Tbk.
  110. CTBN : Citra Tubindo Tbk.
  111. CTRA : Ciputra Development Tbk.
  112. DADA : Diamond Citra Propertindo Tbk.
  113. DAYA : Duta Intidaya Tbk.
  114. DEPO : Caturkarda Depo Bangunan Tbk.
  115. DEWA : Darma Henwa Tbk
  116. DEWI : Dewi Shri Farmindo Tbk.
  117. DGIK : Nusa Konstruksi Enjiniring Tbk.
  118. DGNS : Diagnos Laboratorium Utama Tbk.
  119. DIGI : Arkadia Digital Media Tbk.
  120. DILD : Intiland Development Tbk.
  121. DIVA : Distribusi Voucher Nusantara Tbk.
  122. DKFT : Central Omega Resources Tbk.
  123. DMAS : Puradelta Lestari Tbk.
  124. DMMX : Digital Mediatama Maxima Tbk.
  125. DMND : Diamond Food Indonesia Tbk.
  126. DPNS : Duta Pertiwi Nusantara Tbk.
  127. DRMA : Dharma Polimetal Tbk.
  128. DSFI : Dharma Samudera Fishing Industries Tbk.
  129. DSNG : Dharma Satya Nusantara Tbk.
  130. DSSA : Dian Swastatika Sentosa Tbk
  131. DUTI : Duta Pertiwi Tbk
  132. DVLA : Darya-Varia Laboratoria Tbk.
  133. DWGL : Dwi Guna Laksana Tbk.
  134. EAST : Eastparc Hotel Tbk.
  135. ECII : Electronic City Indonesia Tbk.
  136. EDGE : Indointernet Tbk.
  137. EKAD : Ekadharma International Tbk.
  138. ELPI : Pelayaran Nasional Ekalya Purnamasari Tbk.
  139. ELSA : Elnusa Tbk.
  140. EMDE : Megapolitan Developments Tbk.
  141. EMTK : Elang Mahkota Teknologi Tbk.
  142. ENAK : Champ Resto Indonesia Tbk.
  143. ENRG : Energi Mega Persada Tbk.
  144. ENZO : Morenzo Abadi Perkasa Tbk.
  145. EPAC : Megalestari Epack Sentosaraya Tbk.
  146. EPMT : Enseval Putera Megatrading Tbk.
  147. ERAA : Erajaya Swasembada Tbk.
  148. ESIP : Sinergi Inti Plastindo Tbk.
  149. ESTI : Ever Shine Tex Tbk.
  150. EXCL : XL Axiata Tbk.
  151. FAST : Fast Food Indonesia Tbk.
  152. FILM : MD Pictures Tbk.
  153. FIRE : Alfa Energi Investama Tbk.
  154. FISH : FKS Multi Agro Tbk.
  155. FITT : Hotel Fitra International Tbk.
  156. FMII : Fortune Mate Indonesia Tbk
  157. FOOD : Sentra Food Indonesia Tbk.
  158. FPNI : Lotte Chemical Titan Tbk.
  159. FREN : Smartfren Telecom Tbk.
  160. GAMA : Aksara Global Development Tbk.
  161. GDST : Gunawan Dianjaya Steel Tbk.
  162. GDYR : Goodyear Indonesia Tbk.
  163. GEMA : Gema Grahasarana Tbk.
  164. GEMS : Golden Energy Mines Tbk.
  165. GGRP : Gunung Raja Paksi Tbk.
  166. GHON : Gihon Telekomunikasi Indonesia Tbk.
  167. GJTL : Gajah Tunggal Tbk.
  168. GLVA : Galva Technologies Tbk.
  169. GMTD : Gowa Makassar Tourism Development Tbk.
  170. GOLD : Visi Telekomunikasi Infrastruktur Tbk.
  171. GOOD : Garudafood Putra Putri Jaya Tbk.
  172. GPRA : Perdana Gapuraprima Tbk.
  173. GPSO : Geoprima Solusi Tbk.
  174. GTSI : GTS Internasional Tbk.
  175. GULA : Aman Agrindo Tbk.
  176. GWSA : Greenwood Sejahtera Tbk.
  177. GZCO : Gozco Plantations Tbk.
  178. HAIS : Hasnur Internasional Shipping Tbk.
  179. HATM : Habco Trans Maritima Tbk.
  180. HDIT : Hensel Davest Indonesia Tbk.
  181. HEAL : Medikaloka Hermina Tbk.
  182. HERO : Hero Supermarket Tbk.
  183. HEXA : Hexindo Adiperkasa Tbk.
  184. HITS : Humpuss Intermoda Transportasi Tbk.
  185. HOKI : Buyung Poetra Sembada Tbk.
  186. HOMI : Grand House Mulia Tbk.
  187. HOPE : Harapan Duta Pertiwi Tbk.
  188. HRME : Menteng Heritage Realty Tbk.
  189. HRUM : Harum Energy Tbk.
  190. IBST : Inti Bangun Sejahtera Tbk.
  191. ICBP : Indofood CBP Sukses Makmur Tbk.
  192. ICON : Island Concepts Indonesia Tbk.
  193. IDPR : Indonesia Pondasi Raya Tbk.
  194. IFII : Indonesia Fibreboard Industry Tbk.
  195. IFSH : Ifishdeco Tbk.
  196. IGAR : Champion Pacific Indonesia Tbk.
  197. IIKP : Inti Agri Resources Tbk
  198. IKAI : Intikeramik Alamasri Industri Tbk.
  199. IKAN : Era Mandiri Cemerlang Tbk.
  200. IKBI : Sumi Indo Kabel Tbk.
  201. IMPC : Impack Pratama Industri Tbk.
  202. INAF : Indofarma Tbk.
  203. INCI : Intanwijaya Internasional Tbk
  204. INCO : Vale Indonesia Tbk.
  205. INDF : Indofood Sukses Makmur Tbk.
  206. INDR : Indo-Rama Synthetics Tbk.
  207. INDS : Indospring Tbk.
  208. INDX : Tanah Laut Tbk
  209. INKP : Indah Kiat Pulp & Paper Tbk.
  210. INTD : Inter Delta Tbk
  211. INTP : Indocement Tunggal Prakarsa Tbk.
  212. IPCC : Indonesia Kendaraan Terminal Tbk.
  213. IPCM : Jasa Armada Indonesia Tbk.
  214. IPOL : Indopoly Swakarsa Industry Tbk.
  215. IPPE : Indo Pureco Pratama Tbk.
  216. IPTV : MNC Vision Networks Tbk.
  217. IRRA : Itama Ranoraya Tbk.
  218. ISAT : Indosat Tbk.
  219. ISSP : Steel Pipe Industry of Indonesia Tbk.
  220. ITMA : Sumber Energi Andalan Tbk.
  221. ITMG : Indo Tambangraya Megah Tbk.
  222. JAST : Jasnita Telekomindo Tbk.
  223. JAYA : Armada Berjaya Trans Tbk.
  224. JECC : Jembo Cable Company Tbk.
  225. JGLE : Graha Andrasentra Propertindo Tbk.
  226. JIHD : Jakarta International Hotels & Development Tbk.
  227. JKON : Jaya Konstruksi Manggala Pratama Tbk.
  228. JMAS : Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk.
  229. JPFA : Japfa Comfeed Indonesia Tbk.
  230. JRPT : Jaya Real Property Tbk.
  231. JSPT : Jakarta Setiabudi Internasional Tbk.
  232. JTPE : Jasuindo Tiga Perkasa Tbk.
  233. KAEF : Kimia Farma Tbk.
  234. KARW : ICTSI Jasa Prima Tbk.
  235. KAYU : Darmi Bersaudara Tbk.
  236. KBAG : Karya Bersama Anugerah Tbk.
  237. KBLI : KMI Wire & Cable Tbk.
  238. KBLM : Kabelindo Murni Tbk.
  239. KDSI : Kedawung Setia Industrial Tbk.
  240. KEEN : Kencana Energi Lestari Tbk.
  241. KEJU : Mulia Boga Raya Tbk.
  242. KIAS : Keramika Indonesia Assosiasi Tbk.
  243. KICI : Kedaung Indah Can Tbk
  244. KIJA : Kawasan Industri Jababeka Tbk.
  245. KINO : Kino Indonesia Tbk.
  246. KIOS : Kioson Komersial Indonesia Tbk.
  247. KJEN : Krida Jaringan Nusantara Tbk.
  248. KKES : Kusuma Kemindo Sentosa Tbk.
  249. KKGI : Resource Alam Indonesia Tbk.
  250. KLBF : Kalbe Farma Tbk.
  251. KMDS : Kurniamitra Duta Sentosa Tbk.
  252. KOBX : Kobexindo Tractors Tbk.
  253. KOIN : Kokoh Inti Arebama Tbk
  254. KONI : Perdana Bangun Pusaka Tbk
  255. KOPI : Mitra Energi Persada Tbk.
  256. KOTA : DMS Propertindo Tbk.
  257. KPIG : MNC Land Tbk.
  258. KREN : Kresna Graha Investama Tbk.
  259. KRYA : Bangun Karya Perkasa Jaya Tbk.
  260. KUAS : Ace Oldfields Tbk.
  261. LABA : Ladangbaja Murni Tbk.
  262. LAND : Trimitra Propertindo Tbk.
  263. LCKM : LCK Global Kedaton Tbk.
  264. LINK : Link Net Tbk.
  265. LION : Lion Metal Works Tbk.
  266. LMPI : Langgeng Makmur Industri Tbk.
  267. LMSH : Lionmesh Prima Tbk.
  268. LPCK : Lippo Cikarang Tbk
  269. LPIN : Multi Prima Sejahtera Tbk
  270. LPKR : Lippo Karawaci Tbk.
  271. LPPF : Matahari Department Store Tbk.
  272. LRNA : Eka Sari Lorena Transport Tbk.
  273. LSIP : PP London Sumatra Indonesia Tbk.
  274. LTLS : Lautan Luas Tbk.
  275. LUCK : Sentral Mitra Informatika Tbk.
  276. MAIN : Malindo Feedmill Tbk.
  277. MAPA : Map Aktif Adiperkasa Tbk.
  278. MAPB : MAP Boga Adiperkasa Tbk.
  279. MAPI : Mitra Adiperkasa Tbk.
  280. MARK : Mark Dynamics Indonesia Tbk.
  281. MASA : Multistrada Arah Sarana Tbk.
  282. MBAP : Mitrabara Adiperdana Tbk.
  283. MBSS : Mitrabahtera Segara Sejati Tbk.
  284. MBTO : Martina Berto Tbk.
  285. MCAS : M Cash Integrasi Tbk.
  286. MCOL : Prima Andalan Mandiri Tbk.
  287. MDKA : Merdeka Copper Gold Tbk.
  288. MDKI : Emdeki Utama Tbk.
  289. MEDS : Hetzer Medical Indonesia Tbk.
  290. MERK : Merck Tbk.
  291. META : Nusantara Infrastructure Tbk.
  292. MFMI : Multifiling Mitra Indonesia Tbk.
  293. MGNA : Magna Investama Mandiri Tbk.
  294. MICE : Multi Indocitra Tbk.
  295. MIDI : Midi Utama Indonesia Tbk.
  296. MIKA : Mitra Keluarga Karyasehat Tbk.
  297. MINA : Sanurhasta Mitra Tbk.
  298. MIRA : Mitra International Resources Tbk.
  299. MITI : Mitra Investindo Tbk.
  300. MKNT : Mitra Komunikasi Nusantara Tbk.
  301. MKPI : Metropolitan Kentjana Tbk.
  302. MLIA : Mulia Industrindo Tbk
  303. MLPL : Multipolar Tbk.
  304. MLPT : Multipolar Technology Tbk.
  305. MMLP : Mega Manunggal Property Tbk.
  306. MNCN : Media Nusantara Citra Tbk.
  307. MORA : Mora Telematika Indonesia Tbk.
  308. MPMX : Mitra Pinasthika Mustika Tbk.
  309. MPOW : Megapower Makmur Tbk.
  310. MPPA : Matahari Putra Prima Tbk.
  311. MRAT : Mustika Ratu Tbk.
  312. MSIN : MNC Digital Entertainment Tbk.
  313. MSKY : MNC Sky Vision Tbk.
  314. MTDL : Metrodata Electronics Tbk.
  315. MTEL : Dayamitra Telekomunikasi Tbk.
  316. MTFN : Capitalinc Investment Tbk.
  317. MTLA : Metropolitan Land Tbk.
  318. MTMH : Murni Sadar Tbk.
  319. MTPS : Meta Epsi Tbk.
  320. MTSM : Metro Realty Tbk.
  321. MYOH : Samindo Resources Tbk.
  322. MYOR : Mayora Indah Tbk.
  323. NASI : Wahana Inti Makmur Tbk.
  324. NELY : Pelayaran Nelly Dwi Putri Tbk.
  325. NFCX : NFC Indonesia Tbk.
  326. NICL : PAM Mineral Tbk.
  327. NIKL : Pelat Timah Nusantara Tbk.
  328. NPGF : Nusa Palapa Gemilang Tbk.
  329. NRCA : Nusa Raya Cipta Tbk.
  330. NTBK : Nusatama Berkah Tbk.
  331. NZIA : Nusantara Almazia Tbk.
  332. OBMD : OBM Drilchem Tbk.
  333. OILS : Indo Oil Perkasa Tbk.
  334. OMRE : Indonesia Prima Property Tbk
  335. OPMS : Optima Prima Metal Sinergi Tbk.
  336. PALM : Provident Agro Tbk.
  337. PAMG : Bima Sakti Pertiwi Tbk.
  338. PANI : Pratama Abadi Nusa Industri Tbk.
  339. PBID : Panca Budi Idaman Tbk.
  340. PBSA : Paramita Bangun Sarana Tbk.
  341. PCAR : Prima Cakrawala Abadi Tbk.
  342. PEHA : Phapros Tbk.
  343. PGAS : Perusahaan Gas Negara Tbk.
  344. PGLI : Pembangunan Graha Lestari Indah Tbk.
  345. PGUN : Pradiksi Gunatama Tbk.
  346. PJAA : Pembangunan Jaya Ancol Tbk.
  347. PKPK : Perdana Karya Perkasa Tbk
  348. PLIN : Plaza Indonesia Realty Tbk.
  349. PMJS : Putra Mandiri Jembar Tbk.
  350. PNBS : Bank Panin Dubai Syariah Tbk.
  351. PNSE : Pudjiadi & Sons Tbk.
  352. PORT : Nusantara Pelabuhan Handal Tbk.
  353. POWR : Cikarang Listrindo Tbk.
  354. PPRE : PP Presisi Tbk.
  355. PRDA : Prodia Widyahusada Tbk.
  356. PRIM : Royal Prima Tbk.
  357. PSAB : J Resources Asia Pasifik Tbk.
  358. PSKT : Red Planet Indonesia Tbk.
  359. PSSI : Pelita Samudera Shipping Tbk.
  360. PTBA : Bukit Asam Tbk.
  361. PTDU : Djasa Ubersakti Tbk.
  362. PTPP : PP (Persero) Tbk.
  363. PTPW : Pratama Widya Tbk.
  364. PTRO : Petrosea Tbk.
  365. PTSN : Sat Nusapersada Tbk
  366. PTSP : Pioneerindo Gourmet International Tbk.
  367. PUDP : Pudjiadi Prestige Tbk.
  368. PURA : Putra Rajawali Kencana Tbk.
  369. PURI : Puri Global Sukses Tbk.
  370. PWON : Pakuwon Jati Tbk.
  371. PZZA : Sarimelati Kencana Tbk.
  372. RAFI : Sari Kreasi Boga Tbk.
  373. RAJA : Rukun Raharja Tbk.
  374. RALS : Ramayana Lestari Sentosa Tbk.
  375. RANC : Supra Boga Lestari Tbk.
  376. RBMS : Ristia Bintang Mahkotasejati Tbk.
  377. RDTX : Roda Vivatex Tbk
  378. REAL : Repower Asia Indonesia Tbk.
  379. RIGS : Rig Tenders Indonesia Tbk.
  380. RISE : Jaya Sukses Makmur Sentosa Tbk.
  381. RMKE : RMK Energy Tbk.
  382. RODA : Pikko Land Development Tbk.
  383. ROTI : Nippon Indosari Corpindo Tbk.
  384. RSGK : Kedoya Adyaraya Tbk.
  385. SAME : Sarana Meditama Metropolitan Tbk.
  386. SAMF : Saraswanti Anugerah Makmur Tbk.
  387. SAPX : Satria Antaran Prima Tbk.
  388. SBMA : Surya Biru Murni Acetylene Tbk.
  389. SCCO : Supreme Cable Manufacturing & Commerce Tbk.
  390. SCMA : Surya Citra Media Tbk.
  391. SCNP : Selaras Citra Nusantara Perkasa Tbk.
  392. SCPI : Organon Pharma Indonesia Tbk.
  393. SDPC : Millennium Pharmacon International Tbk.
  394. SEMA : Semacom Integrated Tbk.
  395. SGER : Sumber Global Energy Tbk.
  396. SGRO : Sampoerna Agro Tbk.
  397. SHID : Hotel Sahid Jaya International Tbk.
  398. SHIP : Sillo Maritime Perdana Tbk.
  399. SICO : Sigma Energy Compressindo Tbk.
  400. SIDO : Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk.
  401. SILO : Siloam International Hospitals Tbk.
  402. SIMP : Salim Ivomas Pratama Tbk.
  403. SINI : Singaraja Putra Tbk.
  404. SIPD : Sreeya Sewu Indonesia Tbk.
  405. SKBM : Sekar Bumi Tbk.
  406. SKLT : Sekar Laut Tbk.
  407. SLIS : Gaya Abadi Sempurna Tbk.
  408. SMBR : Semen Baturaja (Persero) Tbk.
  409. SMCB : Solusi Bangun Indonesia Tbk.
  410. SMDM : Suryamas Dutamakmur Tbk.
  411. SMDR : Samudera Indonesia Tbk.
  412. SMGR : Semen Indonesia (Persero) Tbk.
  413. SMKL : Satyamitra Kemas Lestari Tbk.
  414. SMMT : Golden Eagle Energy Tbk.
  415. SMRA : Summarecon Agung Tbk.
  416. SMSM : Selamat Sempurna Tbk.
  417. SNLK : Sunter Lakeside Hotel Tbk.
  418. SOCI : Soechi Lines Tbk.
  419. SOHO : Soho Global Health Tbk.
  420. SOSS : Shield On Service Tbk.
  421. SOTS : Satria Mega Kencana Tbk.
  422. SPMA : Suparma Tbk.
  423. SPTO : Surya Pertiwi Tbk.
  424. SRAJ : Sejahteraraya Anugrahjaya Tbk.
  425. SSIA : Surya Semesta Internusa Tbk.
  426. SSTM : Sunson Textile Manufacture Tbk
  427. STAA : Sumber Tani Agung Resources Tbk.
  428. STTP : Siantar Top Tbk.
  429. SURE : Super Energy Tbk.
  430. SWID : Saraswanti Indoland Development Tbk.
  431. TAMA : Lancartama Sejati Tbk.
  432. TAMU : Pelayaran Tamarin Samudra Tbk.
  433. TAPG : Triputra Agro Persada Tbk.
  434. TARA : Agung Semesta Sejahtera Tbk.
  435. TAYS : Jaya Swarasa Agung Tbk.
  436. TBMS : Tembaga Mulia Semanan Tbk.
  437. TCID : Mandom Indonesia Tbk.
  438. TCPI : Transcoal Pacific Tbk.
  439. TEBE : Dana Brata Luhur Tbk.
  440. TECH : Indosterling Technomedia Tbk.
  441. TFAS : Telefast Indonesia Tbk.
  442. TFCO : Tifico Fiber Indonesia Tbk.
  443. TGKA : Tigaraksa Satria Tbk.
  444. TGRA : Terregra Asia Energy Tbk.
  445. TINS : Timah Tbk.
  446. TKIM : Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk.
  447. TLKM : Telkom Indonesia (Persero) Tbk.
  448. TMAS : Temas Tbk.
  449. TMPO : Tempo Intimedia Tbk.
  450. TNCA : Trimuda Nuansa Citra Tbk.
  451. TOOL : Rohartindo Nusantara Luas Tbk.
  452. TOPS : Totalindo Eka Persada Tbk.
  453. TOTL : Total Bangun Persada Tbk.
  454. TOTO : Surya Toto Indonesia Tbk.
  455. TOYS : Sunindo Adipersada Tbk.
  456. TPIA : Chandra Asri Petrochemical Tbk.
  457. TPMA : Trans Power Marine Tbk.
  458. TRIN : Perintis Triniti Properti Tbk.
  459. TRIS : Trisula International Tbk.
  460. TRJA : Transkon Jaya Tbk.
  461. TRST : Trias Sentosa Tbk.
  462. TRUE : Triniti Dinamik Tbk.
  463. TRUK : Guna Timur Raya Tbk.
  464. TSPC : Tempo Scan Pacific Tbk.
  465. TURI : Tunas Ridean Tbk.
  466. UCID : Uni-Charm Indonesia Tbk.
  467. UFOE : Damai Sejahtera Abadi Tbk.
  468. ULTJ : Ultra Jaya Milk Industry & Trading Company, Tbk.
  469. UNIC : Unggul Indah Cahaya Tbk.
  470. UNIQ : Ulima Nitra Tbk.
  471. UNTR : United Tractors Tbk.
  472. UNVR : Unilever Indonesia Tbk.
  473. URBN : Urban Jakarta Propertindo Tbk.
  474. VICI : Victoria Care Indonesia Tbk.
  475. VOKS : Voksel Electric Tbk.
  476. WAPO : Wahana Pronatural Tbk.
  477. WEGE : Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk.
  478. WEHA : WEHA Transportasi Indonesia Tbk.
  479. WIFI : Solusi Sinergi Digital Tbk.
  480. WIKA : Wijaya Karya (Persero) Tbk.
  481. WINR : Winner Nusantara Jaya Tbk.
  482. WINS : Wintermar Offshore Marine Tbk.
  483. WIRG : WIR ASIA Tbk.
  484. WMPP : Widodo Makmur Perkasa Tbk.
  485. WMUU : Widodo Makmur Unggas Tbk.
  486. WOOD : Integra Indocabinet Tbk.
  487. WTON : Wijaya Karya Beton Tbk.
  488. YELO : Yelooo Integra Datanet Tbk.
  489. YPAS : Yanaprima Hastapersada Tbk
  490. ZBRA : Dosni Roha Indonesia Tbk.
  491. ZONE : Mega Perintis Tbk.
  492. ZYRX : Zyrexindo Mandiri Buana Tbk.

Akhir Kata

Demikian ulasan radarmu terkait dengan saham halal MUI yang dapat kamu jadikan reverensi untuk investasi saham dan trade saham sesuai dengan syariah islam.

Mudah-mudahan sedikit informasi yang kami sampaikan melalui saluran ini bisa memberikan cukup manfaat dan referensi.

Sumber : IDX, DSNMUI, WAKALAHMU (16 / 08 / 2022)

BACA JUGA: Sumber :https://radarmu.com/saham-halal-mui/

zonasurabaya.pikiran-rakyat.com – SURABAYA, 19 Juli 2022

PT DARMI BERSAUDARA, TBK TARGET LABA RP7 MILIAR SEPANJANG TAHUN 2022

Baca Lebih Lanjut ...

ZONA SURABAYA RAYA – SURABAYAPT DARMI BERSAUDARA, TBK TARGET LABA RP7 MILIAR SEPANJANG TAHUN 2022 (19/7/2022).

Dalam dua tahun belakangan ini PT Darmi Bersaudara mengalami masa sulit, hal itu karna adanya pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia.

Pada 2021, perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan itu, meraup penjualan Rp 5,06 miliar. Artinya, laba hanya sebesar Rp 147,44 juta.

Sedangkan angka penjualan perseroan mayoritas adalah ekspor.

Secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 meter kubik.

Hal tersebut seperti yang dikatakan oleh Direktur Utama PT Darmi Bersaudara, Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo.

“Tentu bukan perkara mudah untuk menembus barrier tersebut, karena apa yang dihadapi Perseroan pada saat itu belum pernah terjadi pada tahun sebelum-sebelumnya,” katanya, Surabaya, Jawa Timur, Senin 18 Juli 2022.

Nanang melaporkan bahwa angka penjualan perseroan mayoritas adalah profil penjualan ekspor sepanjang tahun 2021. Atau secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3.

Angka penjualan tersebut memang mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 miliar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos laba bruto turut mengalami penurunan Rp1,698 miliar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya.

“Namun perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, di mana laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020,” jelasnya.

Selama tahun 2021 lalu, perseroan harus memilih untuk tetap dapat membukukan laba sambil terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight serta sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

Usaha itu sedikit banyak mulai menunjukkan titik terang. Berkat networking effort yang konsisten dibangun oleh perseroan, tirai rintisan peluang usaha untuk 2022 ke depan mulai tersingkap.

Nanang memastikan bahwa hingga saat ini perseroan dalam kondisi sehat. Bahkan, ia menargetkan hingga akhir tahun 2022 mampu memberangkatkan 450 kontainer atau naik sekitar 85 persen dari tahun lalu.

Kemudian, ia juga menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas.

Penjualan pada tahun 2022 juga diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer.

“Sampai hari ini kita sudah ngirim 61 kontainer. Memang kita sedang bekerja keras untuk ini,” tandasnya.

Perseroan dengan emiten KAYU ini juga memproyeksikan eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp 114,660 miliar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar. Sedangkan laba bersih perseroan mematok angka sebesar Rp 7,451 miliar.

Sementara, penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 miliar sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer.

Nanang optimistis target tersebut tercapai. Apalagi, perseroan telah mencatat sejumlah langkah negosiasi dengan buyer terkait perjanjian jual beli saat harga freight mengalami kenaikan. Kemudian juga catatan tingkat inflasi 9 persen di seluruh dunia.

“Kondisinya sampai kapanpun kita terbiasa dengan ini. Makanya pemerintah kan optimistis sebagai Presidensi G20 bahwa kita tidak sama dengan Sri Lanka, kenapa? Karena Indonesia mempunyai material bahan baku dari dalam negeri. Itu yang menambah optimis kita,” ucapnya.

Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, sejak Januari hingga Juni 2022, perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer yang berasal dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yaitu Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri). Sementara Kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri.

Tidak terkecuali potensi yang mulai terbuka ini pun datang dari Korea Selatan dan Amerika Serikat. Komunikasi bisnis itu disebut sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan.

Ia berharap langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya, setidaknya pada 2022 ini perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya ke sana.***

BACA JUGA:

Sumber : https://zonasurabayaraya.pikiran-rakyat.com/metrolife/pr-1855044357/pt-darmi-bersaudara-tbk-target-laba-rp7-miliar-sepanjang-tahun-2022 

insight.kontan.co.id – JAKARTA, 19 Juli 2022

GELAR RIGHTS ISSUE, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN AKUSISI PERUSAHAAN EKSPEDISI KAPAL

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – JAKARTA, GELAR RIGHTS ISSUE, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN AKUSISI PERUSAHAAN EKSPEDISI KAPAL (19/7/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA.  Emiten produsen kayu olahan, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) tahun ini berencana melangsungkan rights issue alias penambahan modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD).

Dalam paparanpublik yang berlangsung birtual, Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono menjelaskan, keperluan menggelar rights issue adalah untuk menjamin ketersediaan container dan pengendalian harga freight.

jatimmedia.com – SURABAYA,  19 Juli 2022

LEWATI TAHUN PENUH TANTANGAN, PT DARMI BERSAUDARA MASIH CATATKAN LABA

Baca Lebih Lanjut

SURABAYA, JATIMMEDIA.COM  – LEWATI TAHUN PENUH TANTANGAN, PT DARMI BERSAUDARA MASIH CATATKAN LABA (19/7/2022).

Surabaya, JATIMMEDIA.COM – PT Darmi Bersaudara Tbk. sepanjang tahun 2021, masih membukukan penjulan bersih sebesar Rp 5,06 miliar, meskipun mengalami gejolak usaha akibat pandemi Covid-19.

Hal ini diungkapkan Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono Hadiwidjojo, SH dalam Annual Public Expose atau Paparan Buku Tahunan 2021 di Surabaya, Senin (18/7/2022).

“Alhamdulillah, Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp 5,06 Milyar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp 147,44 Juta. Meski mengalami penurunan 93,17% atau Rp 69,02 milyar bila dibandingkan dengan tahun 2020,” ujar Nanang.

Sepanjang tahun 2021 yang lalu, menurut Nanang, dapat dikatakan sebagai tahun yang penuh gejolak dan dinamika bagi Perseroan, karena merebaknya pandemi Covid-19 hampir di seluruh wilayah belahan dunia manapun, termasuk di Indonesia dan di negara tujuan ekspor Perseroan.

Kondisi ini, lanjut Nanang, memaksa Direksi Perseroan memutar otak untuk mengatasinya. Tentu bukanlah perkara yang mudah untuk menembus barrier tersebut karena apa yang dihadapi Perseroan pada saat itu belum pernah terjadi pada tahun sebelum-sebelumnya.

“Namun walaupun demikian halnya, Alhamdulillah Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp 5,06 milyar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp 147,44 Juta. Meski laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp 379 Juta pada tahun 2020,” terangnya.

Nanang juga menjelaskan bahwa angka penjualan Perseroan itu mayoritas adalah profil penjualan ekspor, yang pada sepanjang tahun 2021 secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3.

Perolehan laba ini, terang Nanang, mengalami penurunan 93,17% atau Rp 69,02 milyar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos Laba Bruto pun mengikuti, turut mengalami penurunan Rp 1,698 milyar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya.

Nanang menambahkan, sepanjang tahun 2021 Perseroan masih terus menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

Pada periode yang sama, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga halnya dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani Perseroan.

“Kondisi ini menyebabkan kinerja Perseroan terganggu karena pasar utama ekspor Perseroan menjadi tidak dengan mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja sehingga dapat dikatakan Perseroan kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini menyebabkan kinerja Perseroan mengalami penurunan pendapatan cukup signifikan walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi,” tambah Nanang.

Namun demikian, di tahun 2022 ini, Perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan ini, optimistis mampu mengangkat laba hingga akhir 2022.

“Tahun 2022 ini kami menargetkan hingga akhir tahun 2022 mampu memberangkatkan 450 kontainer atau naik sekitar 85 persen dari tahun lalu. Serta menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas,” tambahnya.

Penjualan pada tahun 2022 juga diproyeksikan menyentuh angka Rp 114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih diperkirakan berada di angka Rp 7,451 miliar.

Sementara, penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 miliar sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 miliar.

“Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer dan target target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer,” terang Nanang.

Nanang meyakini hal ini bisa dilakukan karena perseroan telah mencatat sejumlah langkah negosiasi dengan buyer terkait perjanjian jual beli saat harga freight mengalami kenaikan.

“Kondisinya sampai kapanpun kita terbiasa dengan ini. Makanya pemerintah kan optimistis sebagai Presidensi G20 bahwa kita tidak sama dengan Sri Lanka, kenapa? Karena Indonesia mempunyai material bahan baku dari dalam negeri. Itu yang menambah optimis kita,” ucapnya.

Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, lanjut Nanang, sejak Januari hingga Juni 2022, perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer yang berasal dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yaitu Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri).

Sementara Kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina, Belarus serta dari India sendiri. Tidak terkecuali potensi yang mulai terbuka ini pun datang dari Korea Selatan dan Amerika Serikat. Komunikasi bisnis itu disebut sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan.

“Kami berharap langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya. Setidaknya, pada 2022 ini perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya ke sana,” jelas Nanang.

Diketahui, pada Juni 2022, PT Darmi Bersaudara, Tbk. berhasil mengirimkan sebanyak 21 kontainer. Sedangkan sampai dengan minggu pertama bulan Juli 2022, perseroan telah berhasil mengirim sebanyak 7 kontainer ke India.

Dengan demikian total pengiriman sampai dengan saat ini adalah 68 kontainer. BACA JUGA: Sumber : https://www.jatimmedia.com/lewati-tahun-penuh-tantangan-pt-darmi-bersaudara-masih-catatkan-laba/

jatim.tribunnews.com – SURABAYA,  19 Juli 2022

RAIH LABA BERSIH RP 147 JUTA DI 2021, DARMI BERSAUDARA FOKUS PEMULIHAN EKSPOR DAN PENETRASI PASAR,

Baca Lebih Lanjut ...

TRIBUNJATIM.COM – SURABAYA, RAIH LABA BERSIH RP 147 JUTA DI 2021, DARMI BERSAUDARA FOKUS PEMULIHAN EKSPOR DAN PENETRASI PASAR, (19/7/2022).

TRIBUNJATIM.COM – SURABAYA.  Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, di tahun 2022 ini, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) akan memfokuskan diri kepada hal dua penting, yakni ekspor dan penetrasi pasar.

“Di tahun 2022 ini, Perseroan akan memfokuskan diri sedikitnya kepada dua hal penting, yaitu terkait memulihkan ekspor perseroan secara bertahap, dan terus meningkatkan usaha penetrasi pasar langsung ke India melalui kantor perwakilan Perseroan di India,” ujar Nanang Sumartono Hadiwidjojo kepada awak media saat acara Paparan Publik atau Public Expose Tahunan Perseroan PT Darmi Bersaudara Tbk Tahun 2022 secara hybrid di Darbe Cafe Surabaya pada Senin (18/7/2022).

Ia menjelaskan, pentingnya pemulihan ekspor lantaran perseroan menilai merebaknya wabah Covid-19 dengan bermacam variannya telah menyebabkan gangguan ekonomi yang signifikan di berbagai negara, salah satunya pasar utama Perseroan, yaitu India. Apa yang terjadi di negara tujuan ekspor ini, telah cukup banyak liputan media nasional dan asing yang memberitakan betapa terpuruknya kondisi India pada saat pandemi Covid-19 melanda.

Di Indonesia, sekalipun sudah terjadi banyak perubahan platform sarana pendukung kegiatan usaha yang mengalami kelangkaan luar biasa, seperti ketersediaan kapal pengangkut kontainer dan kontainer serta harga freight, yaitu 2 supporting aspect yang sangat vital bagi eksportir jalur laut seperti halnya Perseroan ini, ternyata masih belum dapat mendongkrak usaha. Patut dimaklumi, kesulitan besar terhadap operasional Perseroan sebagai eksportir jalur laut ini belum pernah dialami oleh para pelaku usaha manapun di Indonesia, termasuk pada Perseroan

“Sementara dari sisi operasional, Perseroan masih juga terdampak, sehingga apa yang terjadi selama masa itu sejalan dengan informasi laporan keuangan publikasi Perseroan. Kontraksi negatif pada pos-pos signifikan keuangan masih terus terjadi dan Perseroan pun menyampaikan fluktuasi ini sebagaimana adanya kepada pemangku kepentingan,” tambahnya.

Sedangkan dalam lingkungan internal Perseroan, hal yang sama masih menyelimuti kinerja produksi. Sekalipun telah dikatakan periode pandemi Covid-19 berangsur-angsur membaik, Perseroan masih belum dapat mengubah ritme kerja sebagaimana sediakala dan sebagai akibatnya, terjadi distorsi penurunan drastis atas kinerja ekspor.

Untuk meningkatkan usaha penetrasi pasar langsung ke India melalui kantor perwakilan Perseroan di India, kata Nanang, Perseroan menjaga kinerja dan profitabilitas, Perseroan masih terus berangsur-angsur meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh kantor perwakilan Perseroan di India.

Peningkatan penjualan langsung kepada end user menjadi pilihan yang masuk akal untuk mendongkrak profitabilitas Perseroan karena harus diakui profit margin yang dihasilkan dari segmen retail ini masih sangat menjanjikan.

Sejalan dengan hal tersebut, pada Kuartal I 2022, untuk menghidupkan kembali prosedur penjualan setelah cukup lama mengalami stagnasi, Perseroan telah mengirimkan 6 kontainer. Dilanjutkan dengan pengapalan 12 kontainer berikutnya di bulan Februari 2022. Diikuti dengan 12 kontainer pada bulan Maret 2022, dan 10 kontainer di bulan April lalu.

 

Dengan demikian, total pengapalan penjualan ekspor ke Asia Selatan dalam empat bulan pertama di tahun 2022 ini sudah mencapai 40 kontainer. Pada sepanjang bulan Mei Perseroan tidak mengapalkan kontainer. Bersama tim dari Kantor Perwakilan di Kolkata, India, Perseroan mengevaluasi pencapaian selama Kuartal I 2022.

“Jadi, penjualan ekspor setelah masa evaluasi adalah pada bulan Juni 2022 yang berhasil mengirimkan ada sebanyak 21 kontainer. Sedangkan sampai dengan minggu pertama bulan Juli 2022, Perseroan telah berhasil mengirim sebanyak 7 kontainer ke India. Dengan demikian total pengiriman sampai dengan saat ini adalah 68 kontainer,” jelasnya.

Nanang menambahkan, sepanjang 2021, Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp 5,06 miliar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp 147,44 Juta.

“Bagi Direksi Perseroan, pencapaian itu sungguh patut disyukuri,” pungkasnya.

BACA JUGA:

Sumber : https://jatim.tribunnews.com/2022/07/19/raih-laba-bersih-rp-147-juta-di-2021-darmi-bersaudara-fokus-pemulihan-ekspor-dan-penetrasi-pasar 

lensaindonesia.com – SURABAYA,  18 Juli 2022

LALUI PANDEMI 2 TAHUN, INI STRATEGI PT DARMI BERSAUDARA KATROL OMSETNYA

 

Baca Lebih Lanjut

LENSAINDONESIA.COM: PT. Darmi Bersaudara (Darbe), perusahaan bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan optimis meningkatkan omset di akhir tahun 2022 ini. Optimisme tersebut didorong hasil kinerja di tahun 2021 yang berhasil mengantongi angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 miliar dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta. Direktur Utama PT Darmi Bersaudara, Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo menyampaikan, angka penjualan perseroan mayoritas merupakan hasil penjualan ekspor sepanjang tahun 2021. Atau secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3. Angka penjualan tersebut mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 miliar jika dibandingkan dengan tahun 2020. Pos laba bruto juga menurun Rp1,698 miliar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya. “Bagaimanapun juga, perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, dan laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020,” terangnya usai press conference Annual Public Expose atau Paparan Buku Tahunan 2021 di Surabaya, Senin (18/07/2022).

Ia menambahkan, kurun tahun 2021 lalu, perseroan menempuh untuk tetap membukukan laba smbari berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight dan sewa kontainer tentunya menjadi pembahasan yang serius dan belum normal. “Upaya kami mulai menunjukkan titik terang. Berkat networking effort yang konsisten dibangun perseroan, tirai rintisan peluang usaha untuk 2022 ke depan mulai tersingkap dan temtunya kami juga akan membuat diversifikasi usaha baru salah satunya,” tandas Nanang. Nanang memastikan bahwa hingga saat ini perseroan dalam kondisi sehat. Bahkan, ia menargetkan hingga akhir tahun 2022 mampu memberangkatkan 450 kontainer atau naik sekitar 85 persen dari tahun lalu. Kemudian, ia juga menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas. Penjualan pada tahun 2022 juga diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer. “Sampai hari ini kita sudah ngirim 61 kontainer. Memang kita sedang bekerja keras untuk ini,” tandasnya.

Perseroan dengan emiten KAYU ini juga memproyeksikan eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp 114,660 miliar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar. Sedangkan laba bersih perseroan menargetkan angka sebesar Rp 7,451 miliar. Tahun 2023, targetkan 600 kontainer Untuk penjualan di tahun 2023, diproyeksikan akan mencapai angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 miliar sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 miliar. Hal ini sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yakni menyentuh hingga 600 kontainer. Melalui negosiasi, lanjut Nanang, maka tatget akan tercapai dengan langkah tersebut buyer terkait perjanjian jual beli saat harga freight mengalami lonjakan di tengah tingkat inflasi 9 persen yang terjadi di seluruh dunia. “Sampai kapanpun kita terbiasa dengan kondisi ini. Untuk itu, pemerintah optimistis sebagai Presidensi G20 bahwa kita tidak sama dengan Sri Lanka, Kenapa? Karena Indonesia mempunyai material bahan baku dari dalam negeri. Itu yang menambah optimis kita,” imbuhnya. Terkait rencana perluasan pasar di Amerika dan Eropa, Nanang tetap optimis bakal mendulang omset kembali dari tujuan tersebut. “Ya, memang Amerika saat ini sedang krisis, apalagi tak ikut di G20. Namun perlu diingat, Amerka dengan bisnsinya berbeda.

Jika di sisi swasta Amerika, bisnis tetap berjalan kendati secara global negaranya mengalami krisis begitupun dengan Eropa. Misalnya kita ingin bkerja sama dengan Ukraina, kendati negaranya sedang menghadapi perang, namun kita masih bisa berbisnis dengan Polandia nya,” tegas Nanang. Selama 6 bulan ke belakang ini, sejak Januari hingga Juni 2022, perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yakni Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri). Sementara Kawasan Eropa Timur yakni dari Ukraina, Belarus serta India. “Kami tetap berupaya menjaga dengan baik market existing berikut kinerja dan profitabilitas, dan perlahan meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh kantor perwakilan perseroan di India. India hingga saat ini menjadi kontributor tertinggi bagi Darbe, India menyumbang sekitar 70 persen dari omset yang kita terima,” tutur Nanang. Total pengapalan penjualan ekspor ke Asia Selatan dalam 4 (empat) bulan pertama di tahun 2022 ini mencapai 40 kontainer. Selama Mei, perseroan tidak mengapalkan kontainer. Bersama tim dari Kantor Perwakilan di Kalkuta, India, perseroan mengevaluasi pencapaian selama Kuartal I 2022. Pada Juni 2022, PT Darmi Bersaudara, Tbk berhasil mengirimkan sebanyak 21 kontainer. Sedangkan hingga minggu pertama bulan Juli 2022, perseroan berhasil mengirim sebanyak 7 kontainer ke India. Dengan demikian total pengiriman hingga saat ini mencapai 68 kontainer.@Eld-Licom BACA JUGA: Sumber : https://www.lensaindonesia.com/2022/07/18/lalui-pandemi-2-tahun-ini-strategi-pt-darmi-bersaudara-katrol-omsetnya.html

iNews.id – SURABAYA, 18 Juli 2022

DARMI BERSAUDARA BIDIK PASAR JEPANG DAN EROPA

Baca Lebih Lanjut

SURABAYA, iNews.id – PT Darmi Bersaudara Tbk terus memperluas pasar ekspor. Setelah India, perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan ini membidik pasar Jepang dan kawasan Eropa. Diantaranya Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri), serta kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri. “Tidak terkecuali potensi yang mulai terbuka ini pun datang dari Korea Selatan dan Amerika Serikat,” kata Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo saat press conference Annual Public Expose atau Paparan Buku Tahunan 2021 di Surabaya, Senin (18/7/2022).

Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, yaitu sejak Januari hingga Juni 2022, Perseroan sudah menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer dari negara tersebut. “Komunikasi bisnis sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan ini,” ujarnya. Langkah itu, kata Nanang, merupakan salah terobosan baru untuk menjaga keberlanjutan dan keberlangsungan usaha selain terus membuka beragam upaya dan mencari pembukaan peluang-peluang baru. “Langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya, setidaknya pada 2022 ini Perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya kesana,” ungkap dia. Nanang mengakui, terpaan kondisi global telah memaksa perseroan memutar otak agar tetap beroperasi. Termasuk di Indonesia dan negara tujuan ekspor. Meski demikian, pada kinerja sepanjang tahun 2021 perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 miliar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta. Angka penjualan perseroan mayoritas adalah profil penjualan ekspor sepanjang tahun 2021. Atau secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3. Penjualan tersebut memang mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 miliar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos laba bruto turut mengalami penurunan Rp1,698 miliar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya. “Namun perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, di mana laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020,” jelasnya.

Selama tahun 2021 lalu, kata Nanang, perseroan harus memilih untuk tetap dapat membukukan laba sambil terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight serta sewa kontainer yang masih belum kembali normal. Sekalipun perseroan masih terus menghadapi berbagai kendala yang tampaknya masih belum berujung ini, direksi terus optimistis dan mencari terobosan demi keberlanjutan dan keberlangsungan usaha. Nanang memastikan bahwa hingga saat ini perseroan dalam kondisi sehat. Bahkan, ia menargetkan hingga akhir tahun 2022 mampu memberangkatkan 450 kontainer atau naik sekitar 85 persen dari tahun lalu. Kemudian, ia juga menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas.

Penjualan pada tahun 2022 juga diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer. “Sampai hari ini kita sudah ngirim 61 kontainer. Memang kita sedang bekerja keras untuk ini,” tandasnya. Perseroan dengan emiten KAYU ini juga memproyeksikan eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp 114,660 miliar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar. Sedangkan laba bersih perseroan mematok angka sebesar Rp 7,451 miliar. Sementara, penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 miliar sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer. Nanang optimistis target tersebut tercapai. Apalagi, perseroan telah mencatat sejumlah langkah negosiasi dengan buyer terkait perjanjian jual beli saat harga freight mengalami kenaikan. Kemudian juga catatan tingkat inflasi 9 persen di seluruh dunia. “Kondisinya sampai kapanpun kita terbiasa dengan ini. Makanya pemerintah kan optimistis sebagai Presidensi G20 bahwa kita tidak sama dengan Sri Lanka, kenapa? Karena Indonesia mempunyai material bahan baku dari dalam negeri. Itu yang menambah optimis kita,” pungkasnya. Baca juga : https://surabaya.inews.id/read/124803/darmi-bersaudara-bidik-pasar-jepang-dan-eropa

beritalima.com – SURABAYA, 18 Juli 2022

PT DARMI BERSAUDARA SIAP EKSPANSI PASAR KE BANYAK NEGARA

Baca Lebih Lanjut ...

SURABAYA, beritalima.com – PT DARMI BERSAUDARA SIAP EKSPANSI PASAR KE BANYAK NEGARA (18/7/2022).

SURABAYA, beritalima.com | Sepanjang tahun 2021 disebut tahun penuh gejolak dan dinamika bagi PT Darmi Bersaudara Tbk. Terpaan berbagai kendala baik yang bersifat global, regional dan bahkan domestik telah memaksa Direksi Perseroan memutar otak untuk mengatasinya.

Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono H SH, mengemukakan itu dalam RUPS Tahunan dan Public Expose Tahun 2022 secara hybrid di Darbe Café Surabaya, Senin (18/7/2022).

“Namun walaupun demikian, Alhamdulillah Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 miliar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta,” ucap Nanang.

Disebutkan, angka penjualan Perseroan itu mayoritas adalah profil penjualan ekspor, yang pada sepanjang tahun 2021 secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3.

Dipaparkan secara terbuka, angka penjualan sebesar Rp5,06 miliar itu mengalami penurunan 93,17% dari Rp69,02 miliar pada tahun 2020. Pos Laba Bruto sebesar Rp1,698 miliar, turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya. Perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, turun 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020.

Neraca Perseroan per 31 Desember 2021 menyebutkan jumlah aset sebesar Rp106.481 miliar, turun 3,49%. Jumlah utang sebesar Rp27.891 miliar, turun 12,81%. Sementara jumlah ekuitas sebesar Rp 78.589 miliar naik tipis 0,31% dibandingkan tahun 2020.

Rasio Keuangan tahun 2021 disebutkan, ROA 0,14% (turun 0,22%), ROE 0,19% (turun 0,31%), Debt to Equity Ratio 0,35x dibandingkan 0,41x di tahun 2020, Gross Profit Margin sebesar 3355,50% (turun 0,13%), dan Net Profit Margin sebesar 2,91%, naik 0,33% dibandingkan 2020.

Dikatakan, sepanjang 2021 Perseroan masih terus menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemi di negara tujuan ekspor, yaitu Asia Selatan.

Di samping itu, pada periode yang sama, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga halnya dengan harga freight yang melambung tinggi, turut membebani Perseroan.

Kondisi ini menyebabkan kinerja Perseroan terganggu karena pasar utama ekspor Perseroan menjadi tidak dengan mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja sehingga dapat dikatakan Perseroan kehilangan mayoritas penjualan.

Kehilangan penjualan ini menyebabkan kinerja Perseroan mengalami penurunan pendapatan cukup signifikan walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi.

Selama 2021 Perseroan harus memilih untuk tetap dapat membukukan laba sambil terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight serta sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

“Perseroan sepanjang tahun 2021 dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer, dimana jumlah tersebut setara volume 1.030,26 M3, senilai Rp5,06 miliar atau setara US$356.514,67, dan mencatatkan laba bersih sebesar Rp147 juta,” tandasnya

Untuk Rencana Kerja Perseroan di tahun 2022, Perseroan akan memfokuskan diri untuk memulihkan ekspor secara bertahap. Selain itu, berkat networking effort yang konsisten dibangun oleh Perseroan, tirai rintisan peluang usaha untuk 2022 ke depan mulai ada titik terang.

Disebutkan, sejak Januari hingga Juni 2022 Perseroan telah menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer dari pasar Jepang dan kawasan Eropa, kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri. Selain itu juga dari Korea Selatan dan Amerika Serikat.

“Komunikasi bisnis sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan hingga saat ini masih terus intens kami lakukan. Untuk itu, kami memohon dukungan agar langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya, setidaknya pada 2022 ini Perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya ke sana,” kata Nanang.

Nanang juga menyampaikan, Perseroan masih terus meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh kantor perwakilan Perseroan di India. Pada Januari 2022 Perseroan mengirimkan 6 kontainer, dilanjutkan dengan pengapalan 12 kontainer pada Februari 2022, diikuti dengan 12 kontainer lagi pada Maret 2022, dan 10 kontainer pada April lalu.

Posisi terkini untuk penjualan ekspor pada Juni 2022 mengirimkan 21 kontainer. Sedangkan sampai minggu pertama Juli 2022, Perseroan telah mengirim 7 kontainer ke India. Dengan demikian total pengiriman sampai saat ini 68 kontainer.

Perseroan berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer pada posisi akhir tahun 2022 ini dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas.

Penjualan pada tahun 2022 diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp7,451 miliar.

Penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp23,066 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp8,941 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer. (Gan)

Infodis.id – SURABAYA, 18 Juli 2022

PT DARMI BERSAUDARA. TBK GELAR PUBLIC EXPOSE TAHUN 2021

Baca Lebih Lanjut ...

Surabaya, Infodis.id – PT DARMI BERSAUDARA. TBK GELAR PUBLIC EXPOSE TAHUN 2021 (18/7/2022).

“RUPS Tahunan Perseroan untuk Tahun Buku 2021 yaitu Persetujuan Laporan Tahunan dan Laporan Keuangan Tahunan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021, yang di dalamnya termasuk Laporan Direksi, Laporan Pengawasan Dewan Komisaris, dan Laporan Keuangan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021, serta pemberian pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya (acquit et de charge) kepada Dewan Direksi dan Dewan Komisaris,” jelas Direktur Utama PT Darmi Bersaudara. Tbk, Nanang Sumartono H, SH, melalui keterangan tertulis yang diterima Redaksi INFODIS. Dijelaskannya, mata acara RUPS telah disetujui dan diterima serta disahkan 100% oleh Pemegang Saham. Keputusan hasil RUPS Tahunan Perseroan Tahun Buku 2021 dan hal-hal penting yang yang diambil di dalam RUPS Tahunan Perseroan Tahun Buku 2021 di antaranya, RUPS Tahunan Perseroan untuk Tahun Buku 2021 dihadiri secara elektronik dan secara fisik oleh Pemegang Saham dan/ atau Kuasa Pemegang Saham yang mewakilinya, sebanyak 355.056.900 saham atau 53,3920% dengan hak suara yang sah yang telah dikeluarkan oleh Perseroan. Berdasarkan pengamatan Notaris, kadar kehadiran di atas telah memenuhi kuroum sebagaimana dipersyaratkan dalam Anggaran Dasar Perseroan sehingga RUPS Tahunan dapat diselenggarakan untuk membicarakan seluruh Mata Acara RUPS Tahunan dan mengambil keputusan – keputusan yang sah dan mengikat. Selanjutnya saya bacakan juga hasil keputusan dari masing-masing Mata Acara RUPS Tahunan tersebut, Laporan Tahunan & Laporan Keberlanjutan dan Laporan Keuangan Tahunan Perseroan yang telah diaudit Kantor Akuntan Publik untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021. Perseroan mengusulkan agar RUPST dapat menyetujui Laporan Tahunan & Laporan Keberlanjutan dan Laporan Keuangan Tahunan Perseroan yang telah diaudit Kantor Akuntan Publik untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021, termasuk di dalamnya Laporan Direksi, Laporan Pengawasan Dewan Komisaris, dan Laporan Keuangan tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021, serta pemberian pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya (acquit et de charge) kepada Direksi dan Dewan Komisaris. Satu orang, disetujui 100% Persetujuan penggunaan Laba Bersih Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021. Usulan keputusan, Perseroan mengusulkan agar RUPST dapat menyetujui penggunaan Laba Bersih Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021 dan tidak membagikan dividen. Disetujui 100%. Persetujuan penunjukan Akuntan Publik Perseroan untuk melakukan audit Laporan Keuangan untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2022. Usulan Keputusan, Perseroan mengusulkan agar RUPST dapat menyetujui penunjukan Akuntan Publik (AP) Saudara Riski Firmansyah dan Kantor Akuntan Publik (KAP) Gideon Adi & Rekan yang merupakan kantor akuntan publik terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan, untuk mengaudit Laporan Keuangan Perseroan untuk tahun buku 2022. Persetujuan pengangkatan kembali/ perubahan susunan Direksi. Usulan Keputusan, Perseroan mengusulkan agar RUPST dapat menyetujui dan mengangkat kembali jajaran Direksi sebelumnya Perseroan mengusulkan agar RUPST menunjuk dan memberi kuasa dengan hak substitusi kepada Direksi Perseroan baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama untuk melakukan segala tindakan yang berhubungan dengan mata acara Keempat RUPST ini, termasuk namun tidak terbatas untuk menghadap pihak berwenang, mengadakan pembicaraan, memberi dan/ atau meminta keterangan, mengajukan pemberitahuan atas penetapan susunan Direksi Perseroan kepada Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia maupun instansi berwenang terkait lainnya, mendaftarkan susunan Direksi Perseroan sebagaimana sesuai dengan mata acara Keempat RUPST ini dalam Daftar Perusahaan pada Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, membuat atau suruh membuat serta menandatangani akta-akta dan surat-surat maupun dokumen-dokumen lainnya yang diperlukan atau dianggap perlu termasuk untuk membuat perubahan dan/ atau tambahan yang diperlukan untuk memperoleh persetujuan pihak yang berwenang, dan melaksanakan hal-hal lain yang harus dan/ atau dapat dijalankan untuk dapat terealisasi/ terwujudnya hal-hal sehubungan dengan mata acara Keempat RUPST ini dan/ atau untuk mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku. Persetujuan penetapan remunerasi untuk anggota Dewan Komisaris dan anggota Direksi Perseroan. Usulan Keputusan, perseroan mengusulkan agar RUPST dapat menyetujui penetapan renumerasi untuk anggota Dewan Komisaris dan anggota Dewan Direksi Perseroan. “Bagi yang berkenan mengetahui hasil lengkap dari RUPS Tahunan Perseroan untuk Tahun Buku 2021, kami mengundang Bapak dan Ibu sekalian untuk mengunduhnya pada website Perseroan dengan alamat www.darbewood.com maupun website Bursa Efek Indonesia dengan alamat www.idx.co.id,” terang Nanang. “Kinerja sepanjang tahun 2021 dan tentunya rencana keberlanjutan Perseroan pada tahun 2022 ini. Sepanjang tahun 2021 yang lalu, dapat dikatakan bahwa inilah tahun yang penuh gejolak dan dinamika bagi Perseroan. Merebaknya pandemi Covid-19 hampir di seluruh wilayah belahan dunia manapun, termasuk di Indonesia dan di negara tujuan ekspor Perseroan, adalah fakta yang kita semua telah mengetahuinya. Terpaan berbagai kendala baik yang bersifat global, regional dan bahkan domestik, telah memaksa Direksi Perseroan memutar otak untuk mengatasinya,” tuturnya. Tentu bukanlah perkara yang mudah untuk menembus barrier tersebut karena apa yang dihadapi Perseroan pada saat itu belum pernah terjadi pada tahun sebelum-sebelumnya. Namun walaupun demikian halnya, Alhamdulillah Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 Milyar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta. Bagi Direksi Perseroan, pencapaian ini sungguh patut disyukuri dan pada saat inilah kami dapat menyampaikan kepada Bapak dan Ibu sekalian yang terhormat. “Saya melaporkan bahwa angka penjualan Perseroan itu mayoritas adalah profil penjualan ekspor, yang pada sepanjang tahun 2021 secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3. Sedangkan secara nilai Rupiahnya, seperti telah disebutkan di atas, mencapai nominal Rp5,06 Milyar,” jelas Nanang lebih lanjut. Pada layar paparan tertayang telah Tabel profil Kinerja Laba Rugi & Pengahasilan Komprehensif Lain, sebagai runtutan berikutnya terhadap laporan penjualan yang tadi sudah saya paparkan. Tabel tersebut adalah ringkasan dari laporan keuangan tahun 2021. Terlihat bahwa angka penjualan adalah Rp5,06 Milyar, yaitu mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 Milyar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos Laba Bruto pun mengikuti, turut mengalami penurunan Rp1,698 Milyar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya. Perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta, dimana Laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 Juta pada tahun 2020. Berikutnya, tersaji materi Ringkasan dari Neraca Perseroan per 31 Desember 2021 yang menampilkan jumlah aset sebesar Rp 106.481 Milyar atau turun 3,49%. Jumlah hutang sebesar Rp 27.891 Milyar atau turun 12,81% sementara jumlah ekuitas sebesar Rp 78.589 Milyar atau naik tipis 0,31% dibandingkan tahun 2020. Pada layar berikutnya, informasi Tabel Rasio Keuangan tahun 2021, yang diantaranya ROA sebesar 0,14% turun dari 0,22% tahun lalu, ROE sebesar 0,19% turun dari 0,31% tahun lalu, Debt to Equity Ratio 0,35x dibandingkan 0,41x di tahun 2020, Gross Profit Margin sebesar 3355,50% turun dari 0,13% pada tahun lalu dan, Net Profit Margin sebesar 2,91% atau naik dari 0,33% dibandingkan tahun 2020. “Pada bagian ini, saya akan banyak menginformasikan hal-hal penting apa saja yang Perseroan lakukan pada tahun 2021 dalam hal bisnis, maupun non bisnis, yang pada umumnya semua masih terus menghadapi sejumlah gejolak sebagai akibat belum redanya pandemi Covid-19,”. Di sepanjang tahun 2021, Perseroan masih terus menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan. Pada periode yang sama, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga halnya dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani Perseroan. Kondisi ini menyebabkan kinerja Perseroan terganggu karena pasar utama ekspor Perseroan menjadi tidak dengan mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja sehingga dapat dikatakan Perseroan kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini menyebabkan kinerja Perseroan mengalami penurunan pendapatan cukup signifikan walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi. Penurunan pendapatan sebagai efek pandemik, kelangkaan kontainer dan harga tinggi freight tercermin dalam Laporan Triwulan I 2021, yang mencatat penjualan bersih sebesar Rp2,646 Milyar dan membukukan laba bersih Rp128,81 Juta. Terdapat disparitas yang cukup besar bila diperbandingkan dengan pada Laporan Triwulan I 2020 dimana periode lalu itu mencatatkan penjualan bersih sebesar Rp24,3 Milyar dan membukukan laba bersih sebesar Rp1,099 Milyar. Sebagai ilustrasi riil, berikut disampaikan kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan di tengah situasi serba sulit selama perode Triwulan I 2021 yaitu : – Januari 2021 sebanyak 15 kontainer setara volume 305,51 M3 – Februari 2021 memberangkatkan 8 kontainer dengan volume 157,13 M3 – Maret 2021 mengirim 5 kontainer setara volume 103,57 M3. – Total pengapalan selama Triwulan I 2021 adalah 28 kontainer dengan total volume 566,22 M3. Dapat diperkirakan bahwa dari ekspose jumlah dan volume kontainer di atas, Perseroan sedang mengalami kerugian berjalan yang disebabkan oleh adanya biaya-biaya yang terus meningkat sementara justru penjualan mengalami penurunan cukup tajam. Dalam kondisi seperti ini, Perseroan dengan itikad baik dan bersungguh-sungguh, memilih untuk memikirkan kelangsungan hidup para karyawannya, dan mengambil kebijakan tidak melakukan pemutusan hubungan kerja maupun pemotongan gaji. Pada sisi yang lain, untuk mengurangi beban biaya, Perseroan terus berupaya menggenjot penjualan dan sesuai dengan penyajian dalam Laporan Triwulan II 2021, akumulasi penjualan bersih pada periode ini mencapai total Rp4,32 Milyar dan masih dapat mencatatkan akumulasi laba bersih sebesar total Rp378 Juta. Bila dibandingkan dengan posisi pada Laporan Triwulan I 2021 sebelumnya, penjualan bersih selama periode Laporan Triwulan II 2021 mencapai Rp1,67 M dan membukukan laba bersih sebesar Rp250 Juta. Sebagai ilustrasi riil, berikut adalah kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan selama perode Triwulan II 2021 yaitu : – April 2021 sebanyak 5 kontainer yang setara volume 102,48 M3 – Mei 2021 memberangkatkan 11 kontainer dengan volume 222,63 M3. – Juni 2021 Perseroan tidak dapat mengapalkan penjualannya akibat harga freigth dan harga sewa kontainer yang melonjak tinggi. – Total pengapalan selama Triwulan II 2021 adalah sebanyak 16 kontainer dengan total volume 325,11 M3. Perbandingan yang dilakukan selama periode Triwulan I 2021 dan Triwulan II 2021 menggambarkan upaya Perseroan untuk terus menggeliat walaupun secara kuantitas dan volume pengapalan mengalami penurunan akan tetapi masih dapat membukukan keuntungan relatif cukup besar. Pada awal periode Triwulan III 2021 saat Indonesia tengah mengalami masa puncak penyebaran Covid-19, Perseroan masih terus berupaya mempertahankan kinerjanya namun berhadapan dengan kian banyaknya resources internal dan eksternal Perseroan yang terdampak Covid-19. Tidak dapat dipungkiri bahwa produksi dan pada akhirnya penjualan Perseroan pun turut terimbas. Terjadi kondisi perlambatan dan pengurangan kapasitas produksi di workshop Perseroan. Sebagai akibatnya, pada periode Triwulan III 2021, Perseroan tidak dapat mengapalkan penjualannya. Walapun demikian halnya, Perseroan masih tetap memilih tidak melakukan pemutusan hubungan kerja dan dengan perhitungan seksama mengambil langkah mengurangi penjualan, untuk mengikuti berkurangnya kapasitas produksi pada workshop. Dalam Laporan publikasi Triwulan III 2021, penjualan akumulatif tercatat Rp4,32 Milyar, relatif stagnan jika dibandingkan dengan posisi Triwulan II 2021. Sedangkan untuk pos laba berjalan tergerus akibat terus menanggung beban biaya-biaya berjalan. Ditengah situasi yang menekan ini, Perseroan masih mampu mencatatkan laba bersih akumulasi per periode Triwulan III 2021 sebesar Rp146,9 Juta. Selama periode Triwulan IV 2021, Perseroan telah berupaya keras untuk memulihkan kinerja Perseroan, setidaknya untuk mempersiapkan kinerjanya di tahun depan, yaitu tahun ini 2022. Adapun kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan selama perode Triwulan IV 2021 yaitu pada bulan November 2021 sebanyak 7 kontainer yang setara volume 138,90 M3. Pada akhirnya selama tahun 2021 lalu, Perseroan harus memilih untuk tetap dapat membukukan laba sambil terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemik, kelangkaan dan fluktuasi harga freight dan sewa kontainer yang masih belum kembali normal. Informasi paling penting yang ingin saya sampaikan disini adalah bahwa walaupun masih didera oleh badai pandemik dan fluktuasi abnormal baik harga maupun kelangkaan freight dan kontainer, Perseroan pada sepanjang tahun 2021 dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer dimana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,26 M3, senilai Rp5,06 Milyar atau setara US$356.514,67, dan mencatatkan laba bersih sebesar Rp147 juta. Bagi Perseroan sendiri, pencapaian ini adalah perwujudan dari tanggung jawabnya untuk memberikan performa terbaik kepada stakeholder dan tetap berusaha keras berada dalam koridor keberlanjutan usaha serta keberlangsungannya sendiri sebagai sebuah organisasi. Saya mendorong Bapak dan Ibu selepas mengikuti Acara ini, untuk berkenan mengunduh kembali Laporan Tahunan Dan Laporan Keberlanjutan 2021 Perseroan, yang telah diunggah pada website Bursa dan website Perseroan agar dapat dengan seksama memahami profil pencapaian Perseroan yang saya laporkan ini. Di sepanjang tahun 2021 Perseroan telah menjalankan agenda-agenda penting diantaranya, Pada tanggal 11 Januari 2021, Perseroan sudah menyelenggarakan RUPS Luar Biasa. Sesuai dengan keharusan, segala sesuatu yang terkait dengan pelaksanaan agenda penting ini telah dicukupi oleh Perseroan dengan keterbukaan informasi baik pada web Bursa maupun pada website milik Perseroan sendiri. Pada hari yang sama, 11 Januari 2021, Perseroan menggelar Public Expose Insidentil atau Paparan Publik Insidentil, yang pada intinya memberikan keterbukaan informasi kepada masyarakat mengenai agenda RUPS Luar Biasa. Sebagaimana pelaksanaan RUPS Luar Biasa, segala sesuatu yang terkait dengan pelaksanaan agenda penting ini telah dicukupi oleh Perseroan dengan keterbukaan informasi baik pada web Bursa maupun pada website milik Perseroan sendiri. Pada tanggal 24 Agustus 2021, Perseroan menyelenggarakan RUPS Tahunan untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2020. Terhadap agenda RUPS Tahunan ini, pemegang saham dapat menyetujui kesemua mata acara RUPS Tahunan. Selanjutnya, segala sesuatu yang terkait dengan pelaksanaan agenda penting ini telah dicukupi oleh Perseroan dengan keterbukaan informasi baik pada web Bursa maupun pada website milik Perseroan sendiri. Pada tanggal 20 September 2021, Perseroan menggelar Public Expose Tahunan yang pada intinya memberikan keterbukaan informasi kepada masyarakat mengenai agenda RUPS Luar Biasa. Sebagaimana pelaksanaan RUPS Luar Biasa, segala sesuatu yang terkait dengan pelaksanaan agenda penting ini telah dicukupi oleh Perseroan dengan keterbukaan informasi baik pada web Bursa maupun pada website milik Perseroan sendiri. Satu hal yang menjadi catatan Perseroan adalah dalam hal pelaksanaan daripada agenda-agenda penting ini. “Sesuai ketentuan yang telah diatur baik oleh OJK maupun Bursa, kami para Emiten diharuskan melaksanakan RUPS dan Public Expose untuk tahun 2021 tersebut dengan moda online atau daring. Peraturan tersebut telah mendorong Perseroan untuk dengan segera menguasai tata-cara baru yang dianjurkan, dan sejujurnya saya sampaikan disini bahwa, saya bersyukur pula karena pada akhirnya kami dengan segenap jajaran Perseroan telah dapat meningkatkan kemampuan teknis dalam menjalankan tata-cara New Normal untuk pelaksanaan aksi korporasi di atas. Jadi, inilah kejadian penting lainnya yang perlu Bapak dan Ibu ketahui, yaitu bahwa pandemi tidak saja memberikan constraint kepada kami, namun disisi yang lain juga memberikan kemanfaatan secara tidak langsung,” ungkapnya. Berbekal uraikan tentang hal-hal penting yang Perseroan lakukan di tahun 2021 diatas, berikutnya akan saya sampaikan perihal Rencana Kerja Perseroan di tahun 2022. Di tahun 2022 ini, Perseroan akan memfokuskan diri sedikitnya kepada 2 (dua) hal penting, yaitu: Memulihkan Ekspor Perseroan Secara Bertahap Seperti yang kita ketahui bersama, merebaknya wabah Covid-19 dengan bermacam variannya telah menyebabkan gangguan ekonomi yang signifikan di berbagai negara, salah satunya pasar utama Perseroan yaitu India. Apa yang terjadi di negara tujuan ekspor ini, telah cukup banyak liputan media nasional dan asing yang memberitakan betapa terpuruknya kondisi India pada saat pandemi melanda. Di Indonesia sendiri, sekalipun sudah terjadi banyak perubahan platform sarana pendukung kegiatan usaha yang mengalami kelangkaan luar biasa, seperti ketersediaan kapal pengangkut kontainer dan kontainer serta harga freight itu sendiri, yaitu 2 supporting aspect yang sangat vital bagi eksportir jalur laut seperti halnya Perseroan ini, ternyata masih belum dapat mendongkrak usaha. Patut dimaklumi, kesulitan besar terhadap operasional Perseroan sebagai eksportir jalur laut ini belum pernah dialami oleh para pelaku usaha manapun di Indonesia, termasuk pada Perseroan sendiri. Dari sisi operasional, Perseroan masih juga terdampak, sehingga apa yang terjadi selama masa itu sejalan dengan informasi laporan keuangan publikasi Perseroan. Kontraksi negatif pada pos-pos signifikan keuangan masih terus terjadi dan Perseroan pun menyampaikan fluktuasi ini sebagaimana adanya kepada pemangku kepentingan. Sedangkan dalam lingkungan internal Perseroan sendiri, hal yang sama masih menyelimuti kinerja produksi. Sekalipun telah dikatakan periode pandemi Covid-19 berangsur-angsur membaik, Perseroan masih belum dapat merubah ritme kerja sebagaimana sediakala dan sebagai akibatnya, terjadi distorsi penurunan drastis atas kinerja ekspor. Sekalipun Perseroan masih terus menghadapi berbagai kendala yang tampaknya masih belum berujung ini, kami Direksi Perseroan harus terus berpandangan optimis dan maju ke depan. Saya bersama seluruh jajaran Direksi Perseroan terus mencari terobosan yang kami sangat yakin akan mendatangi karena tidak ada cara lain untuk menjaga keberlanjutan dan keberlangsungan usaha selain terus membuka beragam upaya dan mencari pembukaan peluang-peluang baru. “Dan Alhamdulilah, puji dan syukur hanya kepada Tuhan kita bersama, bahwa usaha kami sedikit banyak mulai ada titik terangnya. Saya perlu menyampaikan disini bahwa berkat networking effort yang konsisten dibangun oleh Perseroan, tirai rintisan peluang usaha untuk 2022 ke depan, mulai tersingkap,” kata Nanang lebih lanjut. Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, yaitu sejak Januari hingga Juni 2022, Perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer yang berasal dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yaitu Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri), kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri. Tidak terkecuali potensi yang mulai terbuka ini pun datang dari Korea Selatan dan Amerika Serikat. Komunikasi bisnis sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan ini hingga saya melaporkannya kepada Bapak dan Ibu sekalian, masih terus intens dilakukan. Untuk itu, kami memohon dukungannya agar langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya, setidaknya pada 2022 ini Perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya kesana. Dalam upaya Perseroan menjaga kinerja dan profitabilitas, Perseroan masih terus berangsur-angsur meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh kantor perwakilan Perseroan di India. Peningkatan penjualan langsung kepada end user menjadi pilihan yang masuk akal untuk mendongkrak profitabilitas Perseroan karena harus diakui profit margin yang dihasilkan dari segmen retail ini masih sangat menjanjikan. Dapat dilaporkan disini, rencana pada butir kedua ini sebenarnya telah direalisasikan oleh Perseroan pada Kuartal I 2022 untuk menghidupkan kembali prosedur penjualan setelah cukup lama mengalami stagnasi. Detil yang dapat disampaikan yaitu pada Januari 2022 Perseroan mengirimkan 6 kontainer. Dilanjutkan dengan pengapalan 12 kontainer berikutnya di bulan Februari 2022. Diikuti dengan 12 kontainer pada bulan Maret 2022 dan 10 kontainer di bulan April lalu. Dengan demikian, total pengapalan penjualan ekspor ke Asia Selatan dalam 4 (empat) bulan pertama di tahun 2022 ini sudah mencapai 40 kontainer. Pada sepanjang bulan Mei Perseroan tidak mengapalkan kontainer. Bersama tim dari Kantor Perwakilan di Kolkata, India, Perseroan mengevaluasi pencapaian selama Kuartal I 2022. Posisi terkini yang dapat saya sampaikan untuk penjualan ekspor setelah masa evaluasi adalah pada bulan Juni 2022 yang berhasil mengirimkan sebanyak 21 kontainer. Sedangkan sampai dengan minggu pertama bulan Juli 2022, Perseroan telah berhasil mengirim sebanyak 7 kontainer ke India. Dengan demikian total pengiriman sampai dengan saat ini adalah 68 kontainer. Pada paparan Rencana Perseroan untuk tahun 2022 diatas dan tentunya pencapaiannya tersebut pada akhirnya telah menyemangati kami, jajaran Direksi Perseroan, untuk optimis menetapkan target yang ingin Perseroan capai. Dapat saya sampaikan bahwa Perseroan mempunyai optimisme yang relevan dengan perkembangan yang terjadi terutama tentang potensi serapan pasar terhadap ekspor Perseroan di tahun 2022 dan 2023. Secara eksposur kuantitas, Perseroan berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer pada posisi akhir tahun 2022 ini dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023 yang akan datang sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas. Mengenai Proyeksi Kinerja Keuangan Perseroan untuk tahun buku 2022 dan 2023 yang dalam penyajiannya telah memperhitungkan mulai terbukanya potensi pasar non Asia Selatan, perkembangan pandemik Covid-19 secara global, kemungkinan perbaikan kondisi lockdown di India, dan mulai pulihnya kinerja nasional atas fasilitas pendukung ekspor jalur laut maupun penerapan tarif baru yang mungkin akan diberlakukan. Penjualan pada tahun 2022 diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 Milyar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 Milyar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 Milyar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer. Perseroan memproyeksikan eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp 114,660 Milyar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 Milyar. Sedangkan laba bersih Perseroan mematok angka sebesar Rp 7,451 Milyar. Penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 Milyar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 Milyar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 Milyar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer. pemaparan Proyeksi Kinerja Keuangan Perseroan untuk tahun buku 2022 dan 2023 ini sekaligus mengakhiri penyampaian materi Acara secara keseluruhan. Perseroan kami masih tetap optimis dan terus berjuang agar postur penjualan masih terus bertumbuh sejalan dengan tetap tingginya kepercayaan dari kreditur, investor dan supplier kami. Perseroan sangat berterimakasih dan menyampaikan penghargaan yang tinggi atas komitmen dari para kreditur, investor dan supplier yang terus mendorong dan mendukung segenap upaya dan aksi Perseroan sehingga Perseroan mampu bertahan dan menjalani pandemi Covid-19 sampai dengan posisi terkininya saat ini. “Oleh karena itulah maka sudah seharusnya sebagai perusahaan publik yang memiliki tanggung jawab yang besar terhadap para pemangku kepentingannya, dalam ke depannya Perseroan bertekad untuk sekuat tenaga menjaga kepercayaan para investor ritel khususnya pemegang saham publik sebagai salah satu pilar utama shareholder Perseroan,” demikian Nanang. (isa)

BACA JUGA:

Sumber : https://infodis.id/pt-darmi-bersaudara-tbk-gelar-public-expose-tahun-2021/ 

kabaraktualita.com – SURABAYA, 18 Juli 2022

PT DARMI BERSAUDARA TBK PROYEKSIKAN TAHUN 2023 TARGETKAN PENJUALAN HINGGA 600 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut ...

KABARAKTUALITA.COM – SURABAYAPT DARMI BERSAUDARA TBK PROYEKSIKAN TAHUN 2023 TARGETKAN PENJUALAN HINGGA 600 KONTAINER  (18/7/2022).

SURABAYA : ( KABARAKTUALITA.COM ) – Sepanjang tahun 2021 yang lalu, dapat dikatakan bahwa inilah tahun yang penuh gejolak dan dinamika bagi Perseroan. Pasalnya di tahun tersebut merupahkan kondisi yang diselimuti Pandemi Covid -19.Bahkan terpaan berbagai kendala baik yang bersifat Global, Regional hingga Domestik, telah memaksa Direksi Perseroan memutar otak untuk mengatasinya.

Namun bukanlah perkara yang mudah untuk menembus Barrier tersebut,lantaran yang dihadapi Perseroan pada saat itu belum pernah terjadi pada tahun sebelum-sebelumnya.Kendati begitu PT Darmi Bersaudara Tbk, berhasil mencatat angka penjualan bersih sebesar Rp.5,06 Milyar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta.

” Bagi Direksi Perseroan, pencapaian ini sungguh patut disyukuri,” kata Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono H.dalam keterangan siaran pers.Senin ( 18/7/2022 ).

Menurut Nanang, bahwa penjualan Perseroan tersebut, Mayoritas adalah profil penjualan Ekspor, di sepanjang tahun 2021 secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3. Sedangkan secara nilai Rupiah, telah mencapai angka nominal Rp. 5,06 Milyar.

Nanang menyebutkan, bahwa angka penjualan adalah Rp5,06 Milyar, yakni mengalami penurunan 93,17% atau Rp 69,02 Milyar dibanding dengan tahun 2020. Pos Laba Bruto pun mengikuti, mengalami penurunan Rp.1,698 Milyar atau turun 1.864,15 persen dari tahun sebelumnya. Selain itu. Masih kata Nanang, untuk Perseroan sendiri telah menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta, dimana Laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 Juta pada tahun 2020.

” Neraca Perseroan per 31 Desember 2021 yang menampilkan jumlah aset sebesar Rp 106.481 Milyar atau turun 3,49%. Jumlah hutang sebesar Rp 27.891 Milyar atau turun 12,81% sementara jumlah ekuitas sebesar Rp 78.589 Milyar atau naik tipis 0,31% dibandingkan tahun 2020,” ujarnya.

Sementara di sepanjang tahun 2021, Perseroan PT Darmi Bersaudara Tbk, masih menghadapi kendala,bahkan pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yakni Asia Selatan. Namun di periode yang sama, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa Kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga halnya dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani Perseroan.

Dengan kondisi seperti ini, telah menyebabkan kinerja Perseroan terganggu,sehingga pasar utama Ekspor Perseroan menjadi sulit di akses dan mengalami perlambatan kinerja sehingga dapat dikatakan Perseroan kehilangan mayoritas penjualan.

” Kehilangan penjualan ini menyebabkan kinerja Perseroan mengalami penurunan pendapatan cukup signifikan walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi,” terang Nanang.

Ia menambahkan, bahwa dalam Laporan Triwulan I 2021, yang mencatat penjualan bersih sebesar Rp.2,646 Milyar dan membukukan laba bersih Rp.128,81 Juta. Terdapat disparitas yang cukup besar bila diperbandingkan dengan pada Laporan Triwulan I 2020 dimana periode lalu itu mencatatkan penjualan bersih sebesar Rp24,3 Milyar dan membukukan laba bersih sebesar Rp1,099 Milyar.

Berikut kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan di tengah situasi serba sulit selama perode Triwulan I 2021 yakni,

-Januari 2021 sebanyak 15 kontainer setara volume 305,51 M3 – Februari 2021 memberangkatkan 8 kontainer dengan volume 157,13 M3 – Maret 2021 mengirim 5 kontainer setara volume 103,57 M3. – Total pengapalan selama Triwulan I 2021 adalah 28 kontainer dengan total volume 566,22 M3.

Pada sisi yang lain.Lanjut Nanang, untuk mengurangi beban biaya, Perseroan terus berupaya menggenjot penjualan dan sesuai dengan penyajian dalam Laporan Triwulan II 2021, akumulasi penjualan bersih pada periode ini mencapai total Rp.4,32 Milyar dan masih dapat mencatatkan akumulasi laba bersih sebesar total Rp.378 Juta.

” Bila dibandingkan dengan posisi pada Laporan Triwulan I 2021 sebelumnya, penjualan bersih selama periode Laporan Triwulan II 2021 mencapai Rp1,67 M dan membukukan laba bersih sebesar Rp.250 Juta,” ungkapnya.

Berikut adalah kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan selama perode Triwulan II 2021 yaitu :

– April 2021 sebanyak 5 kontainer yang setara volume 102,48 M3 – Mei 2021 memberangkatkan 11 kontainer dengan volume 222,63 M3. – Juni 2021 Perseroan tidak dapat mengapalkan penjualannya akibat harga freigth dan harga sewa kontainer yang melonjak tinggi. – Total pengapalan selama Triwulan II 2021 adalah sebanyak 16 kontainer dengan total volume 325,11 M3.

Dalam Laporan publikasi Triwulan III 2021, penjualan akumulatif tercatat Rp.4,32 Milyar, relatif stagnan jika dibandingkan dengan posisi Triwulan II 2021. Sedangkan untuk pos laba berjalan tergerus akibat terus menanggung beban biaya-biaya berjalan. Ditengah situasi yang menekan ini, Perseroan masih mampu mencatatkan laba bersih akumulasi per periode Triwulan III 2021 sebesar Rp.146,9 Juta.

Selama periode Triwulan IV 2021, Perseroan telah berupaya keras untuk memulihkan kinerja Perseroan, setidaknya untuk mempersiapkan kinerjanya di tahun depan, yaitu tahun ini 2022.

Adapun kuantitas kontainer yang berhasil dikapalkan atau dijual Perseroan selama perode Triwulan IV 2021 yaitu pada bulan November 2021 sebanyak 7 kontainer yang setara volume 138,90 M3.

Diungkapkan Nanang,meskipun masih diselimuti pandemi dan fluktuasi abnormal baik harga maupun kelangkaan freight dan kontainer, Perseroan di sepanjang tahun 2021 dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer dimana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,26 M3, senilai Rp.5,06 Milyar atau setara US$356.514,67, dan mencatatkan laba bersih sebesar Rp.147 juta.

Nanang meyakini, bahwa penjualan pada tahun 2022 diproyeksikan menyentuh angka Rp.114,660 Milyar dengan laba kotor sebesar Rp.19,222 Milyar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 Milyar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer.

Sementara itu, Masih menurut Nanang. bahwa Perseroan akan memproyeksikan Eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp.114,660 Milyar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 Milyar. Sedangkan laba bersih Perseroan mematok angka sebesar Rp 7,451 Milyar.

Penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 Milyar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 Milyar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 Milyar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer. ( dji ).

BACA JUGA:

Sumber : https://www.kabaraktualita.com/2022/07/18/pt-darmi-bersaudara-tbk-proyeksikan-tahun-2023-targetkan-penjualan-hingga-600-kontainer/ 

wartaindonesia.co – SURABAYA, 18 Juli 2022

SEPANJANG TAHUN 2021, PT DARMI BERSAUDARA BERHASIL CATAT ANGKA PENJUALAN SEBESAR 5,06 MILYAR

Baca Lebih Lanjut ...

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – SURABAYASEPANJANG TAHUN 2021, PT DARMI BERSAUDARA BERHASIL CATAT ANGKA PENJUALAN SEBESAR 5,06 MILYAR  (18/7/2022).

SURABAYA_WARTAINDONESIA.co – Meskipun mengalami gejolak usaha akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (Perseroan) berhasil mencatat penjulan bersih sebesar Rp. 5,06 Miliar sepanjang tahun 2021.

Hal tersebut dipaparkan langsung oleh Direktur Utama (Dirut) PT Darmi Bersaudara Tbk, Nanang Sumartono Hadiwidjojo, SH dalam Public Expose 2022 pada Senin, (18/07/22) di Darbe Cafe Surabaya secara LIVE via virtual.

“Alhamdulillah, Perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 Milyar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta,” ujar Nanang dalam paparannya, Senin, (18/07/22).

Menurut Nanang, bagi Direksi Perseroan pencapaian tersebut sungguh patut disyukuri. Angka penjualan Perseroan itu mayoritas adalah profil penjualan ekspor, yang pada sepanjang tahun 2021 secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3. Sedangkan secara nilai Rupiahnya, seperti telah disebutkan di atas mencapai nominal Rp5,06 Milyar.

Terlihat bahwa angka penjualan adalah Rp5,06 Milyar, yaitu mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 Milyar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos Laba Bruto pun mengikuti, turut mengalami penurunan Rp1,698 Milyar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya. Perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 Juta, dimana Laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 Juta pada tahun 2020.

Dalam kesempatan tersebut, Dirut PT Darmi Bersaudara Tbk melakukan pemaparan terkait kinerja dan pencapaian Perseroan terkini. Serta, rencana kerja Perseroan di masa yang akan datang.

RUPS Tahunan ini dilaporkan Persetujuan Laporan Tahunan dan Laporan Keuangan Tahunan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2021. Dimana, ada Laporan Direksi, Laporan Pengawasan Dewan Komisaris dan Laporan Keuangan. Serta, pemberian pelunasan dan pembebasan tanggung jawab sepenuhnya (acquit et de charge) kepada Dewan Direksi dan Dewan Komisaris.

“Dapat saya sampaikan Mata Acara RUPS tersebut di atas telah disetujui dan diterima serta disahkan 100% oleh Pemegang Saham,” terangnya.

Dalam kesempatan tersebut, juga diusulkan Perseroan agar RUPST dapat menyetujui penunjukan Akuntan Publik (AP) Saudara Riski Firmansyah dan Kantor Akuntan Publik (KAP) Gideon Adi & Rekan yang merupakan kantor akuntan publik terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan, untuk mengaudit Laporan Keuangan Perseroan untuk tahun buku 2022.

Perlu diketahui, sepanjang tahun 2021 Perseroan masih terus menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan. Pada periode yang sama, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga halnya dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani Perseroan.

Kondisi  ini menyebabkan  kinerja Perseroan  terganggu  karena pasar utama ekspor Perseroan  menjadi tidak dengan mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja sehingga dapat dikatakan Perseroan kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini menyebabkan kinerja Perseroan mengalami penurunan pendapatan cukup signifikan walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi. (*)

BACA JUGA:

Sumber : https://wartaindonesia.co/ekbis/sepanjang-tahun-2021-pt-darmi-bersaudara-berhasil-catat-angka-penjualan-sebesar-506-milyar/ 

timesdonesia.co.id – SURABAYA,  18 Juli 2022

PT DARMI BERSAUDARA, TBK TARGET KEREK LABA RP7 MILIAR SEPANJANG TAHUN 2022

Baca Lebih Lanjut ...

TIMESI NDONESIA – SURABAYAPT DARMI BERSAUDARA, TBK TARGET KEREK LABA RP7 MILIAR SEPANJANG TAHUN 2022  (18/7/2022).

Perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan, PT Darmi Bersaudara, Tbk optimistis mengerek laba hingga akhir 2022 setelah mengalami berbagai gejolak sepanjang dua tahun terakhir akibat pandemi Covid-19.

Terpaan kondisi global tersebut telah memaksa perseroan memutar otak agar tetap beroperasi. Termasuk di Indonesia dan negara tujuan ekspor.

“Tentu bukan perkara mudah untuk menembus barrier tersebut, karena apa yang dihadapi Perseroan pada saat itu belum pernah terjadi pada tahun sebelum-sebelumnya,” terang Direktur Utama PT Darmi Bersaudara, Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo saat press conference Annual Public Expose atau Paparan Buku Tahunan 2021 di Surabaya, Senin (18/7/2022).

Namun, lanjutnya, perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 miliar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta.

Nanang melaporkan bahwa angka penjualan perseroan mayoritas adalah profil penjualan ekspor sepanjang tahun 2021. Atau secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3.

Angka penjualan tersebut memang mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 miliar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos laba bruto turut mengalami penurunan Rp1,698 miliar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya.

“Namun perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, di mana laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020,” jelasnya.

Selama tahun 2021 lalu, kata Nanang, perseroan harus memilih untuk tetap dapat membukukan laba sambil terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight serta sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

Sekalipun perseroan masih terus menghadapi berbagai kendala yang tampaknya masih belum berujung ini, direksi terus optimistis dan mencari terobosan demi keberlanjutan dan keberlangsungan usaha. Antara lain membuka peluang-peluang baru.

Usaha itu sedikit banyak mulai menunjukkan titik terang. Berkat networking effort yang konsisten dibangun oleh perseroan, tirai rintisan peluang usaha untuk 2022 ke depan mulai tersingkap.

Nanang memastikan bahwa hingga saat ini perseroan dalam kondisi sehat. Bahkan, ia menargetkan hingga akhir tahun 2022 mampu memberangkatkan 450 kontainer atau naik sekitar 85 persen dari tahun lalu. Kemudian, ia juga menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah ekspansi pasar maupun kapasitas.

Penjualan pada tahun 2022 juga diproyeksikan menyentuh angka Rp114,660 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar, sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 7,451 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2022 yaitu 450 kontainer.

“Sampai hari ini kita sudah ngirim 61 kontainer. Memang kita sedang bekerja keras untuk ini,” tandasnya.

Perseroan dengan emiten KAYU ini juga memproyeksikan eksposur penjualan pada tahun 2022 naik menjadi Rp 114,660 miliar, menghasilkan laba kotor sebesar Rp 19,222 miliar. Sedangkan laba bersih perseroan mematok angka sebesar Rp 7,451 miliar.

Sementara, penjualan pada tahun 2023 diproyeksikan menyentuh angka Rp137,592 miliar dengan laba kotor sebesar Rp 23,066 miliar sehingga menghasilkan laba bersih sebesar Rp 8,941 miliar. Hal ini dimungkinkan sejalan dengan asumsi penetapan target penjualan selama 2023 yaitu 600 kontainer.

Nanang optimistis target tersebut tercapai. Apalagi, perseroan telah mencatat sejumlah langkah negosiasi dengan buyer terkait perjanjian jual beli saat harga freight mengalami kenaikan. Kemudian juga catatan tingkat inflasi 9 persen di seluruh dunia.

“Kondisinya sampai kapanpun kita terbiasa dengan ini. Makanya pemerintah kan optimistis sebagai Presidensi G20 bahwa kita tidak sama dengan Sri Lanka, kenapa? Karena Indonesia mempunyai material bahan baku dari dalam negeri. Itu yang menambah optimis kita,” ucapnya.

Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, sejak Januari hingga Juni 2022, perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer yang berasal dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yaitu Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri). Sementara Kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri.

Tidak terkecuali potensi yang mulai terbuka ini pun datang dari Korea Selatan dan Amerika Serikat. Komunikasi bisnis itu disebut sebagai langkah rintisan pembukaan pasar baru dengan masing-masing perwakilan.

Ia berharap langkah rintisan ekspansi pasar ini dapat menemui momentum baiknya, setidaknya pada 2022 ini perseroan sudah mulai dapat mengapalkan kontainernya ke sana.

Sementara mengenai rencana perseroan dengan existing market di Asia Selatan sebagai captive market selama ini, Nanang memastikan tetap menjaga kinerja dan profitabilitas, serta berangsur-angsur meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh kantor perwakilan perseroan di India.

Peningkatan penjualan langsung kepada end user menjadi pilihan yang masuk akal untuk mendongkrak profitabilitas perseroan karena harus diakui profit margin yang dihasilkan dari  segmen retail ini masih sangat menjanjikan.

Tercatat,total pengapalan penjualan ekspor ke Asia Selatan dalam 4 (empat) bulan pertama di tahun 2022 ini sudah mencapai 40 kontainer. Pada sepanjang Mei, perseroan tidak mengapalkan kontainer. Bersama tim dari Kantor Perwakilan di Kolkata, India, perseroan mengevaluasi pencapaian selama Kuartal I 2022.

Pada Juni 2022, PT Darmi Bersaudara, Tbk berhasil mengirimkan sebanyak 21 kontainer. Sedangkan sampai dengan minggu pertama bulan Juli 2022, perseroan telah berhasil mengirim sebanyak 7 kontainer ke India. Dengan demikian total pengiriman sampai dengan saat ini adalah 68 kontainer. Selain itu, perseroan akan memfokuskan diri sedikitnya kepada dua hal penting, yaitu memulihkan ekspor secara bertahap. Terutama di India sebagai negara tujuan ekspor. (*)

BACA JUGA:

Sumber : https://www.timesindonesia.co.id/read/news/419132/pt-darmi-bersaudara-tbk-target-kerek-laba-rp7-miliar-sepanjang-tahun-2022 

kontan.co.id – SURABAYA,  18 Juli 2022

INI ALASAN DARMI BERSAUDARA (KAYU) BAKAL LAKUKAN RIGHTS ISSUE DI TAHUN 2022

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – SURABAYA, INI ALASAN DARMI BERSAUDARA (KAYU) BAKAL LAKUKAN RIGHTS ISSUE DI TAHUN 2022 (18/7/2022).

KONTAN.CO.ID – SURABAYA.  PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berencana menggelar rights issue alias Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) di tahun 2022. Namun, emiten produsen kayu olahan masih belum mengungkapkan berapa dana yang diincar dari aksi korporasi tersebut.

Dalam paparan publik yang berlangsung virtual, Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono menjelaskan, dana hasil rights issue akan digunakan untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight.

“Proses ini masih disiapkan dan akan dilaksanakan dalam beberapa bulan ke depan. Kami rencananya ingin lakukan akuisisi salah satu perusahaan forwarding dengan penggunaan dana tersebut. Adapun nilai yang dibidik adalah angka yang wajar, dan kami berharap bisa menambah bottom line,” jelasnya, Senin (18/7).

KAYU mengungkapkan, tahun lalu menjadi tahun penuh gejolak sebab pihaknya menghadapi kenaikan harga jasa freight. Hal ini bertambah buruk karena pasar ekspor utama KAYU di kawasan Asia Selatan juga mengalami lockdown dan penurunan ekonomi.

Namun demikian, KAYU dapat membuka pasar baru di kawasan Eropa, seperti Belanda, Bosnia, Polandia, Perancis, Jerman, Italia, Ukraina, Belarusia dan Amerika Serikat dengan khusus melempar produk high end.

Pada tahun 2021, KAYU mengirimkan 51 kontainer dengan nilai setara Rp 5,06 miliar atau volume sebanyak 1,03 juta meter kubik.

Selain itu, untuk tahun ini, KAYU tidak akan membagikan dividen dari Tahun Buku 2021.

Asal tahu saja, di tahun lalu, KAYU mengantongi laba bersih tahun berjalan sebesar Rp 147,44 juta. Jumlah itu, anjlok 61,18% dari laba bersih tahun berjalan 2020 yang capai Rp 379,89 juta.

Penjualan juga terkoreksi cukup dalam mencapai 93,16% sepanjang tahun 2021 sebesar Rp 5,06 miliar. Nilai tersebut lebih rendah dibandingkan penjualan pada periode 2020 senilai Rp 74,08 miliar.

KAYU memiliki jumlah aset sebanyak Rp 106,48 miliar, lebih rendah 3,49% dari total aset akhir 2020 sebesar Rp 110,33 miliar. Liabilitas tahun lalu berkurang menjadi Rp27,89 miliar dari sebelumnya Rp31,98 miliar, sedangkan ekuitas tumbuh tipis 0,31% menjadi Rp 78,58 miliar dari Rp 78,34 miliar.

Adapun akhir 2021 perseroan menggenggam jumlah kas dan bank sebanyak Rp 102,59 juta, lebih rendah dari posisi kas dan bank akhir 2020 sebesar Rp 125,52 juta.

BACA JUGA:

Sumber : https://industri.kontan.co.id/news/ini-alasan-darmi-bersaudara-kayu-bakal-lakukan-rights-issue-di-tahun-2022 

kontan.co.id – SURABAYA, 18 Juli 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) KIRIM 60 KONTAINER DI SEMESTER I-2022

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – SURABAYADarmi Bersaudara (KAYU) Kirim 60 Kontainer di Semester I-2022 (18/7/2022).

KONTAN.CO.ID – SURABAYA.  Kinerja operasional PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) cukup baik di paruh pertama tahun 2022. Hal tersebut terlihat dari keberhasilan Darmi Bersaudara yang sudah mengirimkan 60 kontainer.

Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono menjelaskan, hingga April 2022, perusahaan telah lakukan penjualan dalam pengiriman 40 kontainer. Darmi Bersaudara juga sudah berhasil memperluas jaringan pasar yang ada sebelumnya dengan memberlakukan sistem pemesanan alias PO.

“Kami masih fokus di pasar ekspor dibandingkan dengan pasar domestik. Hal ini karena bahan baku yang kami gunakan akan sulit jika dilempar ke pasar domestik,” kata dia dalam paparan publik yang berlangsung virtual, Senin (18/7).

Sebagai informasi, pada kuartal I-2022, KAYU mencatat penjualan sebesar Rp 4,65 miliar, meningkat 76,13% dari periode yang sama tahun lalu di angka Rp 2,64 miliar.

Namun laba bersih tahun berjalan Darmi Bersaudara tercatat turun 6,39% di angka Rp 120,57 juta dari Rp 128,81 juta yang dicetak pada tiga bulan pertama tahun 2021.

Komisaris Utama KAYU Abdul Haris Novianto menambahkan, target utama perusahaan saat ini masih di kawasan Asia Selatan, terutama untuk pengerjaan produk pintu dan jendela. Pihaknya melempar produk high-end ke pasar Eropa dan Amerika Serikat, Jepang dan Australia.

Abdul Haris menambahkan, sebuah kelebihan yang dinikmati masuk ke pasar high end adalah harga jual yang lebih tinggi dengan demikian hal ini berharap dapat mendongkrak profit yang tinggi pula.

“India masih menjadi pasar utama, banyak pembeli loyal kami di sana. Tapi ke depannya, kami harapkan kontribusi market dari kawasan Asia Selatan dengan kawasan yang baru ini, bisa bergerak seimbang 50:50 dari 70:30,” ujarnya.

Tahun ini, KAYU yakin bisa memberangkatkan total 450 kontainer hingga akhir 2022. Darmi Bersaudara melihat langkah ekspansi pasar dan kapasitas yang dilakukannya ini sejalan dengan marwah G20 untuk memenuhi target penjualan ekspor.

Nanang menguraikan, dengan terbukanya pasar non Asia Selatan, terkendalinya kasus Covid-19, membaiknya lockdown India serta pulihnya fasilitas laut nasional, menjadi katalis positif bagi KAYU meraih target tersebut.

Tahun ini, KAYU menargetkan penjualan di angka Rp 114,66 miliar, laba kotor di angka Rp 19,22 miliar dan laba bersih di angka Rp 7,45 miliar

BACA JUGA:

Sumber : https://industri.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-kirim-60-kontainer-di-semester-i-2022 

kontan.co.id – SURABAYA,  18 Juli 2022

JAMIN KETERSEDIAAN KONTAINER, DARMI BERSAUDARA (KAYU) GELAR RIGHTS ISSUE DI TAHUN INI

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – SURABAYAJamin Ketersediaan Kontainer, Darmi Bersaudara (KAYU) Gelar Rights Issue di Tahun Ini (18/7/2022).

KONTAN.CO.ID – SURABAYA.  Emiten produsen kayu olahan, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berencana menggelar rights issue alias Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) di tahun ini.

Dalam paparan publik yang berlangsung virtual, Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono menjelaskan, keperluan melakukan rights issue adalah untuk menjamin ketersediaan kontainer dan pengendalian harga freight.

“Proses ini masih disiapkan dan akan dilaksanakan dalam beberapa bulan ke depan. Kami rencananya ingin lakukan akuisisi salah satu perusahaan forwarding dengan penggunaan dana tersebut. Adapun nilai yang dibidik adalah angka yang wajar, dan kami berharap bisa menambah bottom line,” jelasnya, Senin (18/7).

KAYU mengungkapkan, tahun lalu menjadi tahun penuh gejolak sebab pihaknya menghadapi kenaikan harga jasa freight. Hal ini bertambah buruk karena pasar ekspor utama KAYU di kawasan Asia Selatan juga mengalami lockdown dan penurunan ekonomi.

Namun demikian, KAYU dapat membuka pasar baru di kawasan Eropa, seperti Belanda, Bosnia, Polandia, Perancis, Jerman, Italia, Ukraina, Belarusia dan Amerika Serikat dengan khusus melempar produk high end.

Pada tahun 2021, KAYU mengirimkan 51 kontainer dengan nilai setara Rp 5,06 miliar atau volume sebanyak 1,03 juta meter kubik.

Selain itu, untuk tahun ini, KAYU tidak akan membagikan dividen dari Tahun Buku 2021.

Asal tahu saja, di tahun lalu, KAYU mengantongi laba bersih tahun berjalan sebesar Rp 147,44 juta. Jumlah itu, anjlok 61,18% dari laba bersih tahun berjalan 2020 yang capai Rp 379,89 juta.

Penjualan juga terkoreksi cukup dalam mencapai 93,16% sepanjang tahun 2021 sebesar Rp 5,06 miliar. Nilai tersebut lebih rendah dibandingkan penjualan pada periode 2020 senilai Rp 74,08 miliar.

KAYU memiliki jumlah aset sebanyak Rp 106,48 miliar, lebih rendah 3,49% dari total aset akhir 2020 sebesar Rp 110,33 miliar. Liabilitas tahun lalu berkurang menjadi Rp27,89 miliar dari sebelumnya Rp31,98 miliar, sedangkan ekuitas tumbuh tipis 0,31% menjadi Rp 78,58 miliar dari Rp 78,34 miliar.

Adapun akhir 2021 perseroan menggenggam jumlah kas dan bank sebanyak Rp 102,59 juta, lebih rendah dari posisi kas dan bank akhir 2020 sebesar Rp 125,52 juta.

BACA JUGA:

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/jamin-ketersediaan-kontainer-darmi-bersaudara-kayu-gelar-rights-issue-di-tahun-ini 

IDX Channel – JAKARTA,  18 Juli 2022

DARMI BERSAUDARA BUKUKAN LABA BERSIH RP147,44 JUTA

Baca Lebih Lanjut ...

IDXChannel – JAKARTADarmi Bersaudara Bukukan Laba Bersih Rp147,44 Juta  (18/7/2022).

IDXChannel  – JAKARTA.  Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjono (kanan), Komisaris Utama Darmi Bersaudara Abdul Haris (tengah) dan Corporate Secretary Gazali Hasan, usai Public Expose atau Paparan Buku Tahunan 2021 di Surabaya, Jawa Timur, Senin (18/7/2022).

Sepanjang tahun 2021 perseroan masih berhasil mencatatkan angka penjualan bersih sebesar Rp5,06 miliar dan dapat membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta. Penjualan perseroan mayoritas adalah profil penjualan ekspor sepanjang tahun 2021. Atau secara kuantitas setara dengan pengapalan 51 kontainer dengan volume kubikasi sebesar 1.030,26 M3.

Angka penjualan tersebut memang mengalami penurunan 93,17% atau Rp69,02 miliar bila dibandingkan dengan tahun 2020. Pos laba bruto turut mengalami penurunan Rp1,698 miliar atau turun 1.864,15% dari tahun sebelumnya.

Namun perseroan menutup tahun 2021 dengan membukukan laba bersih sebesar Rp147,44 juta, di mana laba ini mengalami penurunan 61,19% dari Rp379 juta pada tahun 2020.

Perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan ini optimistis bisa mengerek laba hingga akhir 2022 setelah mengalami berbagai gejolak sepanjang dua tahun terakhir akibat pandemi Covid-19.

Pada kurun waktu 6 bulan ke belakang ini, sejak Januari hingga Juni 2022, perseroan menerima kunjungan business matching dari perwakilan potential buyer yang berasal dari pasar Jepang dan kawasan Eropa yaitu Belanda, Bosnia, Polandia (membawahi area pemasaran Jerman, Perancis, Italia, Belgia dan Polandia sendiri). Sementara Kawasan Eropa Timur yaitu Ukraina serta Belarus serta dari India sendiri.

BACA JUGA:

Sumber : https://www.idxchannel.com/foto-1/foto/darmi-bersaudara-bukukan-laba-bersih-rp14744-juta 

kontan.co.id – JAKARTA,  28 Juni 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) DUKUNG GREEN ECONOMY UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – JAKARTADarmi Bersaudara (KAYU) Dukung Green Economy untuk Pembangunan Berkelanjutan  (28/6/2022).

KONTAN.CO.ID  – JAKARTA.  Isu keberlanjutan menjadi tantangan bagi perusahaan untuk menjawab solusi lingkungan dan pembangunan yang berkelanjutan. Perusahaan yang mampu menjaga lingkungan dan mengedepankan sustainability tentunya akan mendapat respon positif dari berbagai pihak.

Salah satu perusahaan yang peka dengan isu tersebut adalah PT Darmi Bersaudara Tbk (Darbe Wood). Corporate Secretary Darbe Wood Gazali Hasan menyampaikan, Darbe Wood sadar bergerak pada sektor yang cukup esensial dan penting bagi lingkungan. Namun, banyak yang tidak menyadari Darbe Wood telah menjalankan program corporate social responsibility (CSR) kepada masyarakat dan hutan.

Ia menjelaskan dua program CSR yang dimiliki Darbe Wood yaitu pengembalian manfaat tanah kepada masyarakat dan penanaman pohon jati. Dengan mengembalikan manfaat tanah, masyarakat dapat mengolah ulang lahan untuk menghasilkan produk pertanian yang lebih produktif. Pengembalian manfaat ini juga harus disesuaikan dengan kondisi tanah. Tidak semua tanah cocok untuk segala pohon, sehingga harus dicek kandungan tanahnya.

Di sisi sosial, pengembalian ini juga menjadi bentuk living example industri kayu bagi masyarakat, sehingga masyarakat harus mendapat manfaat dari kegiatan produksi yang dilakukan oleh Darbe Wood.

“Kalau kopi robusta ditanam di Lombok dan Aceh, tetap sama-sama robusta. Tapi beda tingkat keasamannya. Maka dari itu, kami tidak memaksakan. Kami juga melihat kebutuhan dan cocoknya yang seperti itu,” kata Gazali Hasan.

Dengan ramainya Presidensi G20 di Indonesia, ia mengaku setuju dengan konsep Green Economy yang mulai dibahas pada forum-forum diskusi ekonomi. Konsep ini dapat menjadi solusi perubahan iklim dengan mengedepankan faktor lingkungan sebagai dasar pembangunan.

Tetapi, lanjut Gazali, industri kayu sudah mempraktikan konsep tersebut sebelum disosialisasikan pemerintah beberapa tahun terakhir. Dari sisi lingkungan, konsep Green Economy telah menjadi pondasi industri kayu untuk peduli terhadap lingkungan masyarakat.

Hal senada juga disampaikan oleh Direktur Utama Darbe Wood Nanang Sumartono. Nanang menjelaskan, perusahaannya telah berkomitmen untuk melestarikan alam dan keterlibatan masyarakat. Komitmen tersebut menjadi manifestasi bagi perusahaan berkode emiten KAYU itu untuk konsisten menjaga lingkungan.

“Jadi kami (Darbe Wood) memikirkan untuk kelangsungan. Kalau hanya potong, potong, potong, janji, janji, dan janji terus mau ditanam. Terus buat dana reboisasi. Tapi tidak pernah memperhatikan janji untuk reboisasi,” ujar Nanang Sumartono.

Selain Green Economy, ia menjelaskan perusahaannya mengedepankan sharing economy pada setiap lini bisnis, bahkan menjadi urat nadi dalam segala bentuk aktivitas Darbe Wood. Sharing economy berguna untuk menyebarkan setiap sumber pendapatan kepada masyarakat dan berbagi pengalaman dan ilmu industri kayu kepada semua pihak.

Ia mengibaratkan perusahaannya bekerja seperti sapu yang selalu berkolaborasi dengan siapapun dalam setiap program berkelanjutan. Berbeda dengan lidi yang selalu bekerja sendiri yang mudah patah semangat tanpa ada dukungan dari lidi-lidi lain.

“Ini tuh ibarat lidi, kalau sendiri dia mudah patah. Kalau sapu lidi, dia ramai-ramai. Jadi susah dipatahin sekuat apapun,” pungkas Nanang Martono.

BACA JUGA:

Sumber : https://industri.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-dukung-green-economy-untuk-pembangunan-berkelanjutan 

kontan.co.id – JAKARTA,  6 Juni 2022

DARBE WOOD ATUR STRATEGI UNTUK PERTUMBUHAN BISNIS

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTADarbe Wood Atur Strategi untuk Pertumbuhan Bisnis  (6/6/2022).

KONTAN.CO.ID  – JAKARTA.  PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mampu menjaga stabilitas keuntungan sebesar Rp 120 juta sepanjang kuartal I 2022. Meskipun turun dibanding tahun lalu sebesar Rp 128 juta, angka ini masih normal karena mulai pulihnya ekonomi nasional setelah kasus COVID-19 varian Omicron menyebar ke berbagai belahan dunia.

Namun, stabilitas ini diikuti juga dengan kenaikan beban. Berdasarkan laporan perseroan, beban pokok pendapatan mencapai Rp 197 juta, naik dari angka Rp 171 juta kuartal I 2021.

Dalam laporan yang sama, jumlah rugi komprehensif yang dapat diatribusikan kepada pemilik perusahaan alias rugi bersih KAYU mencapai Rp 39 juta. Angka ini menyusut jika dibanding dengan kuartal I 2021 lalu sebesar Rp 1,7 miliar.

Direktur Utama PT Darmi Bersaudara TBK, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengaku pihaknya telah mengambil langkah strategis untuk merealisasikan pertumbuhan bisnis perusahaan. Salah satunya dengan mengoperasikan pengapalan ke negara-negara buyer (pembeli).

Berdasarkan laporan yang diterima tim Kontan, perseroan sudah mengirimkan 40 kontainer selama triwulan I 2022. Perusahaan berkode emiten KAYU tersebut juga tetap konsisten produksi ekspor ke luar negeri, meskipun Omicron sedang melanda banyak negara dan perang Ukraina-Rusia. Pihaknya pun yakin dapat mengirimkan 450 kontainer pada akhir 2022.

Walau sempat terhambat, KAYU berhasil meningkatkan jumlah pasar ke beberapa negara, termasuk Belanda dan Jepang. “Perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Serikat, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia dan Belarusia,” ungkap Nanang dalam keterangan resminya.

Khusus ekspor di luar pasar Asia Selatan (tanpa India dan Nepal), KAYU sudah menerima konfirmasi purchasing order. Nanang berujar, konfirmasi ini sangat baik untuk perseroan dan bentuk komitmen riil buyer terhadap produk KAYU.

Pertambahan pasar ini juga diiringi dengan pertambahan nilai produk Darbe Wood. Nanang menilai, hal tersebut disebabkan karena adanya proses produksi yang butuh penanganan secara khusus. Produk ini, lanjut Nanang, harus terjaga kualitasnya saat sampai ke negara buyer. Apalagi terdapat negara yang memiliki 4 musim, sehingga kayu tidak rusak saat sampai di negara buyer.

Meskipun pengiriman sempat terhambat di awal Mei lalu, pihaknya tetap yakin relasi bisnis dengan buyer mampu berjalan maksimal. “Walaupun harus diakui bahwa secara tak terduga terdapat masa liburan resmi pasca hari besar dari pemerintah Indonesia yang cukup panjang dan memberikan dampak mundurnya waktu pengapalan pada tanggal-tanggal akhir Mei 2022 menjadi terdaftar pada bulan Juni 2022,” ungkap Nanang.

Perseroan juga sudah melakukan pertemuan dengan calon pembeli atau potential buyer. Pertemuan ini, kata Nanang, bersifat business matching dan diharapkan dapat menjadi buyer konsisten. Bila potensi ini berujung pada sebuah kesepakatan bisnis tentunya dapat meningkatkan laba perseroan.

Pertemuan tersebut juga memberikan hasil positif. Nanang menjelaskan ada beberapa buyer yang sudah mengirimkan purchasing order, seperti pembeli dari Mauritius, Jepang, dan India. Agar transaksi bisnis berjalan lancar, perusahaan yang berdiri dari tahun 1998 ini akan mempercepat proses pengamanan dana dan kelengkapan dokumen pengapalan. Bagi Nanang, hal tersebut berdampak pada peningkatkan kinerja perusahaan di mata para buyer.

Beberapa buyer juga telah meminta kayu khusus kepada perseroan seperti meranti merah, meranti batu, dan kempas. Agar tidak terhambat, perseroan sudah berkoordinasi dengan produsen kayu agar menyediakan stok bahan baku. Produsen kayu ini kebanyakan berasal dari wilayah Jawa Timur dan Padang.

Sembari menunggu stok bahan, perusahaan yang berfokus pada produksi kayu tersebut akan meningkatkan pelayanan teknis seperti sertifikat FSC requirements dan KOMO Certificate. Menurut Nanang, sertifikat ini sangat penting bagi bisnis yang berkelanjutan antar negara.

“Dalam hal tersebut, Perseroan mendapat dukungan proses pengurusan sertifikasi dari pihak berkompetensi khusus untuk pasar Eropa di mana kedatangannya ke Surabaya dimungkinkan atas dorongan dari perwakilan buyer. Atas komitmen ini maka tidak berlebihan kiranya apabila Perseroan memaknainya sebagai suatu awal yang baik dan serius dari counterpart Perseroan di dalam membangun hubungan kerjasama yang berkelanjutan,” pungkas Nanang.

BACA JUGA:

Sumber : https://industri.kontan.co.id/news/darbe-wood-atur-strategi-untuk-pertumbuhan-bisnis 

IDX Channel – JAKARTA,  12 Mei 2022

DARMI (KAYU) LEPAS EKSPOR 82.972 KAYU KE BERBAGAI NEGARA

Baca Lebih Lanjut ...

  idxchannel.com  – JAKARTADarmi (KAYU) Lepas Ekspor 82.972 Kayu ke Berbagai Negara (12/05/2022).

IDXChannel – Emiten pengolahan kayu, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), merealisasikan penjualan ekspor kayu sebanyak 40 kontainer ke berbagai negara sepanjang triwulan pertama hingga pekan yang berakhir pada 25 April 2022.

Secara rinci, jumlah tersebut mencakup 82.972 pcs kayu dengan volume sebesar 845,9876 meter kubik.

“Selama periode triwulan I 2022 ini, perseroan tetap melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan Asia Selatan, sekalipun masih menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan sebagai akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor,” kata Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo, di Keterbukaan Informasi, Bursa Efek Indonesia, Kamis, (12/5/2022).

Nanang menambahkan perseroan sedang menghadapi persoalan harga sewa kontainer yang tinggi imbas kelangkaan di pelabuhan keberangkatan dan tujuan ekspor selama masa pandemi.

Demikian hal juga yang terjadi pada harga freight yang masih tinggi dan dinilai belum menunjukkan tren penurunan.

“Perseroan tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus tetap melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight,” ungkapnya

Perseroan menargetkan bisa memberangkatkan 450 kontainer pada posisi akhir tahun 2022 ini dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023.

“Per 25 April 2022, perseroan telah berhasil menambah jaringan ekspor baru ke negara tujuan di Amerika Serikat, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia dan Belarusia,” tandasnya. (TYO)

.BACA JUGA: Sumber : https://www.idxchannel.com/market-news/darmi-kayu-lepas-ekspor-82972-kayu-ke-berbagai-negara   

www.cnbcindonesia.com – JAKARTA,  10 Mei 2022

DARMI BERSAUDARA KELUAR DARI PEMANTAUAN KHUSUS BEI

Baca Lebih Lanjut ...

cnbcindonesia.com – JAKARTADarmi Bersaudara Keluar Dari Pemantauan Khusus Bei  (10/05/2022).

Jakarta, CNBC IndonesiaPT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) keluar dari daftar pemantauan khusus Bursa Efek Indonesia (BEI). KAYU keluar dari daftar tersebut yang akan berlaku efektif pada 10 Mei 2022.

Adapun selama ini, KAYU harus dipantau karena tidak membukukan pendapatan atau tidak terdapat perubahan pendapatan pada laporan keuangan terakhir dibandingkan dengan laporan keuangan sebelumnya.

Dengan keluarnya saham Darmi bersaudara, kini terdapat 18 saham yang ada dalam Daftar Efek Bersifat Ekuitas Dalam Pemantauan Khusus BEI. Berikut adalah daftar lengkapnya:

1. ARKA PT Arkha Jayanti Persada Tbk. 2. ENVY PT Envy Technologies Indonesia Tbk. 3. GIAA PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. 4. GMFI PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk. 5. GOLL PT Golden Plantation Tbk. 6. GTBO PT Garda Tujuh Buana Tbk. 7. IBFN PT Intan Baruprana Finance Tbk. 8. INTA PT Intraco Penta Tbk. 9. KBRI PT Kertas Basuki Rachmat Indonesia Tbk. 10. LAPD PT Leyand International Tbk. 11. MABA PT Marga Abhinaya Abadi Tbk. 12. MGNA PT Magna Investama Mandiri Tbk. 13. MTRA PT Mitra Pemuda Tbk. 14. MYRX PT Hanson International Tbk. 15. OCAP PT Onix Capital Tbk. 16. PICO PT Pelangi Indah Canindo Tbk. 17. SUPR PT Solusi Tunas Pratama Tbk. 18. TDPM PT Tridomain Performance Materials Tbk.

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mencatatkan penurunan penjualan bersih mencapai -93,16% sepanjang tahun 2021 sebesar Rp 5,06 miliar. Nilai tersebut lebih rendah dibandingkan penjualan pada periode 2020 senilai Rp 74,08 miliar.

Emiten perdagangan produk kayu olahan ini mengantongi seluruh pendapatan dari penjualan ekspor kayu semi furnish pada 2021, atau anjlok dari penjualan pada tahun 2020 sebanyak Rp 64,06 miliar.

Sementara penjualan kayu log di pasar lokal tampak nihil, berbeda dari penjualan log pada tahun 2020 sebesar Rp 10,02 miliar.

Dalam keterbukaan informasi, KAYU menanggung beban pokok penjualan senilai Rp 6,75 miliar, perseroan mencatatkan rugi bruto sebanyak Rp 1,69 miliar pada 2021. Kendati penjualan merosot tajam, perseroan mengantongi penjualan barang sisa sebesar Rp 5,30 miliar, yang masuk dalam pos pendapatan lain-lain. Pada pos ini, KAYU tampak merealisasikan pemasukan dari sewa senilai Rp 240 juta, bunga deposito Rp 60,21 juta, imbalan kerja Rp 25,58 juta, dan lain-lain Rp 1,05 miliar.

Alhasil, laba bersih tahun berjalan mencapai Rp 147,44 juta, terpangkas -61,18% dari laba bersih tahun berjalan 2020 sebesar Rp 379,89 juta.

Kinerja KAYU tahun 2021 diuntungkan berkat pos pengukuran kembali atas program imbalan pasti, yang menyumbang jumlah penghasilan dan laba komprehensif perseroan. Dengan demikian, membuat laba per saham dasar perseroan naik dari semula Rp -1 menjadi Rp 0.

Per 31 Desember 2021, KAYU memiliki jumlah aset sebanyak Rp 106,48 miliar, lebih rendah -3,49% dari total aset akhir 2020 sebesar Rp 110,33 miliar.

Liabilitas tahun lalu berkurang menjadi Rp 27,89 miliar dari sebelumnya Rp 31,98 miliar, sedangkan ekuitas tumbuh tipis 0,31% menjadi Rp 78,58 miliar dari Rp 78,34 miliar.

Adapun akhir 2021 perseroan menggenggam jumlah kas dan bank sebanyak Rp 102,59 juta, lebih rendah dari posisi kas dan bank akhir 2020 sebesar Rp 125,52 juta.

.BACA JUGA: Sumber : https:https://www.cnbcindonesia.com/market/20220510090011-17-337660/darmi-bersaudara-keluar-dari-pemantauan-khusus-bei  

IndonesiaMarketQuote – JAKARTA,  5 Mei 2022

DARMI BERSAUDARA KELUAR DARI PEMANTAUAN KHUSUS BEI

Baca Lebih Lanjut ...

IndonesiaMarketQuote – JAKARTADarmi Bersaudara Keluar dari Pemantauan Khusus BEI  (5/05/2022).

IMQ21.COM  – JAKARTA.  Otoritas Bursa Efek Indonesia mengeluarkan PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) dari daftar efek bersifat ekuitas dalam pemantauan khusus, yang efektif pada 10 Mei 2022.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Divisi Layanan dan Pengembangan Perusahaan Tercatat BEI Saptono Adi Junarso dalam keterbukaan informasi, Selasa (10/5).

KAYU masuk dalam kriteria 3 yakni memiliki ekuitas negatif pada laporan keuangan terakhir.

Dengan demikian, efek lainnya yang masih dalam pemantauan khusus Bursa adalah KBRI, ENVY, MABA, MTRA, GOLL, IBFN, INTA, GTBO, LAPD, OCAP, MGNA, PICO, TDMP, GIAA, GMFI, MYRX, AKRA dan SMMT.BACA JUGA: Sumber : https:Darmi Bersaudara Keluar dari Pemantauan Khusus BEI – IMQ21 | IMQ  

kontan.co.id – JAKARTA,  4 Mei 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENAMBAH JARINGAN EKSPOR BARU

Baca Lebih Lanjut ...

KONTAN.CO.ID – JAKARTADarmi Bersaudara (KAYU) Menambah Jaringan Ekspor Baru  (4/05/2022).

KONTAN.CO.ID  – JAKARTA.  PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berhasil menambah jaringan pasar ekspor baru tahun ini. Perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan itu akan mengekspor produknya ke Amerika Serikat, Belanda, Australia, Jepang, Korea Selatan, Rusia, Bosnia, dan Belarusia.

Asal tahu saja, manajemen KAYU sebelumnya sempat mengungkapkan, di tahun ini perusahaan memang akan mempertahankan dan memperluas jaringan pemasaran.

“Dalam hal Rusia, Bosnia dan Belarusia, Perseroan telah mengekspor sebanyak tiga kontainer pada akhir bulan Maret 2022 sebagai langkah rintisan,” ungkap Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id belum lama ini.

Walau sudah mengirimkan tiga kontainer, KAYU mengalami kendala penerimaan pembayarannya. Ini dikarenakan pemberlakuan sanksi ekonomi dan blokade sandar laut dari dan menuju negara Rusia yang diberlakukan terhadap Rusia selama berkecamuknya perang Ukraina-Rusia. Sejauh ini manajemen KAYU masih belum mendapat kepastian pembayaran walau sejumlah langkah diverting policy telah diupayakan.

Sementara itu, KAYU telah mengkonfirmasi purchasing order dari para buyer negara-negara tujuan baru sebagai bentuk komitmen riil mereka. Untuk itu perusahaan saat ini tengah mempersiapkan langkah-langkah teknis agar pesanan dapat diberangkatkan atau dilaksanakan ekspornya pada bulan Juni atau Juli 2022 mendatang.

Nanang mencermati, sebenarnya KAYU mendapat keuntungan dengan adanya penetrasi ke pasar ekspor baru. KAYU bisa mendapatkan pertambahan nilai dari harga jual produk karena adanya tambahan proses produksi.

Penambahan proses produksi yang dimaksud adalah meningkatkan kadar kekeringan kayu sesuai tuntutan khusus buyer yang berasal dari negara dengan empat musim.

Drying processing berdampak pada proses produksi yang lebih lama dan kuantitas finisihed product yang berkurang. Akan tetapi, apabila dibandingkan dengan postur costing dan profit dari pasar yang ada di Asia Selatan, terdapat pertambahan eksponensial profit yang diterima KAYU. Walau memang, secara kuantitas atau jumlah barang jauh di bawah eksisting pasar saat ini.

Emiten yang berbasis di Surabaya itu telah  memiliki rencana untuk mengirimkan 37 kontainer di bulan Juni dan Juli 2022. Rinciannya, 10 kontainer ke Amerika Serikat dengan jenis kayu Keruing dan 5 kontainer ke Amerika Serikat dengan jenis kayu Meranti Batu.

Perusahaan juga akan mengirimkan 2 kontainer kayu Keruing ke Belanda, 3 kontainer kayu Bengkirai ke Jepang, 15 kontainer kayu Merbau ke Autralia, dan 2 kontainer waste product ke Korea Selatan.

Walau menggarap pasar baru, KAYU masih akan meneruskan langkah-langkah perkuatan untuk menjaga stabilitas pasar di Asia Selatan. Manajemen pun berupaya memulihkan kapasitas ekspornya secara bertahap. Salah satunya dengan mendorong kantor perwakilan di India untuk menyiapkan cara dan strategi yang tepat dalam menyikapi kondisi di India dan Nepal yang mulai pulih. Sehingga diharapkan, perusahaan mampu menangkap momentum dan dapat mempertahankan India dan Nepal sebagai captive market Perseroan seperti waktu-waktu sebelumnya.

Sekadar informasi, di tengah beban biaya yang masih tinggi akibat naiknya harga sewa kontainer dan freight, KAYU tetap melakukan penjualan ke negara tujuan Asia Selatan. Sejak awal tahun hingga 25 April 2022, perusahaan telah mengapalkan 40 kontainer atau 82.972 pcs kayu. Jumlah tersebut setara 845,98 meter kubik (m3).

“Harga sewa kontainer masih diatas tarif normal sebagai dampak fakta kelangkaan kontainer selama masa pandemik Covid-19 tahun-tahun sebelumnya, khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor dari Perseroan,” jelasnya dalam rilis.  Adapun harga  freight juga masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan.

Asal tahu saja, ke depan KAYU masih optimistis tehadap serapan pasar ekspor di tahun 2022 dan 2023.  Secara eksposur kuantitas, KAYU masih berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer hingga akhir tahun 2022  dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023 seiring langkah ekspansi kapasitas.

BACA JUGA:

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-menambah-jaringan-ekspor-baru 

bisnis.com – JAKARTA,  4 Mei 2022

BEI: 74 EMITEN DAPAT NOTASI KHUSUS, GOTO GOJEK TOKOPEDIA TERMASUK

Baca Lebih Lanjut ...

 BISNIS.COM – JAKARTA, Bei: 74 Emiten Dapat Notasi Khusus, Goto Gojek Tokopedia Termasuk  (4/05/2022).

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia mencatat ada 74 emiten yang mendapatkan notasi khusus sebagai informasi tambahan bagi investor. BEI mengumumkan, per 28 April 2022, ada 74 emiten yang mendapat tato atau notasi khusus, sebagai informasi tambahan sekaligus rambu-rambu bagi investor sebelum menanamkan modalnya. Salah satu emiten yang mendapatkan notasi khusus ialah GOTO dengan tato N. Bahkan, GOTO menjadi emiten satu-satunya yang mendapatkan tato N tersebut

Saham emiten teknologi PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) resmi melakukan pencatatan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (11/4/2022).

Bersamaan dengan aksi korporasi ini, GOTO juga mendapatkan notasi khusus N dari otoritas bursa. Adapun, notasi khusus N berarti perusahaan tercatat merupakan emiten yang menerapkan Saham Dengan Hak Suara Multipel. Sebagai informasi, pemegang saham GOTO terbagi menjadi dua kelas, yakni pemegang saham dengan hak suara multipel (HSM) atau multiple voting shares (MVS) dan pemegang saham non-HSM.

Susunan pemegang saham non-HSM kurang dari 5 persen setelah selesainya penawaran umum perdana saham perseroan akan menjadi 62,36 persen.

Sementara itu, sisa saham lainnya sebesar dimiliki Garibaldi Thohir 0,09 persen, Goto Peopleverse Fund 8,94 persen, SVF GT Subco (Singapore) Pte. Ltd 8,62 persen, dan Taobao China 8,76 persen. Adapun, jumlah total kepemilikan pemegang saham non-HSM di GOTO akan mencapai 93,12 persen dan 6,02 persen untuk pemegang saham HSM.

BACA JUGA:

Sumber : https://market.bisnis.com/read/20220504/192/1530008/bei-74-emiten-dapat-notasi-khusus-goto-gojek-tokopedia-termasuk 

msn.co.id – JAKARTA,  21 Maret 2022

LANJUTKAN EKSPOR, DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENGIRIM 26 KONTAINER SEJAK AWAL TAHUN

Baca Lebih Lanjut ...

MSN.CO.ID – JAKARTA, Lanjutkan Ekspor, Darmi Bersaudara (KAYU) Mengirim 26 Kontainer Sejak Awal Tahun  (21/03/2022).

KONTAN.CO.ID  – JAKARTA. Memasuki bulan ketiga tahun 2022, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) melanjutkan penjualan eskpor ke negara tujuan di Asia Tenggara. Pengapalan tetap dilakukan walau menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan dampak merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan.

Sejak awal tahun hingga 3 Maret 2022, KAYU telah mengapalkan 26 kontainer. Jumlah tersebut setara 60.037 pcs dengan volume mencapai 550,21 m3.

Sejak awal tahun, harga sewa kontainer sebenarnya masih di atas tarif normal terdampak kelangkaan kontainer selama masa pandemik Covid-19 pada tahun-tahun sebelumnya. Khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor dari KAYU. Hal yang sama juga dirasakan oleh freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan.

“Dalam hal ini, kami pada akhirnya harus tetap menjalankan usaha dan untuk itu kami tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus tetap melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight,” kata Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Senin (21/3).

Walaupun kondisi masih berat, KAYU optimistis terhadap potensi serapan pasar ekspor di tahun 2022 dan 2023. Secara eksposur kuantitas, Nanang berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer hingga akhir tahun 2022. KAYU menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah konkrit ekspansi.

Optimisme ini tidak terlepas dari upaya KAYU mempertahankan jejaring yang sudah terbangun dengan baik sejak beroperasi tahun 2010. Termasuk, upaya berkonsolidasi dengan pemasok bahan baku, pemilik workshop, dan pembeli/buyer.

Konsolidasi KAYU dengan kalangan pemasok membuahkan hasil yang baik, setelah diupayakan hampir selama dua tahun terakhir selama masa pendemi Covid-19. Di awal bulan Maret 2022 para pemasok memberikan kesanggupan untuk mendukung manajemen KAYU dan berkomitmen menyediakan bahan baku untuk kebutuhan ekspor selama 2022 dan 2023 mendatang.

Komitmen ini apabila dikonversikan dengan kuantitas bersih kontainer ekspor setara dengan 600 lebih kontainer. “Kami mempunyai kepercayaan kuat bahwa persediaan bahan baku dapat terjaga dengan baik, mampu memenuhi ekspektasi pemrosesan/ operasional pada area workshop, dan mewujudkan prospek ekspansi di tahun 2023,” imbuh dia.

KAYU masih mempertahankan koneksitas dengan empat pengelola area workshop yang selama ini bekerjasama. Dengan catatan,  menyesuiakan kapasitas dan kemampuan pemrosesan makloon masing-masing.

Darmi Bersaudara dan pengelola workshop telah mencapai kesepahaman tentang kebijakan di atas dan KAYU dapat membuka hubungan kerjasama dengan workshop-workshop baru untuk mendukung komitmen pemasok bahan baku. Ini dilakukan demi menjamin pengiriman kontainer sepanjang tahun 2022, terutama untuk mengantisipasi prospek ekspansi di tahun 2023.

Sementara itu, penyebaran pandemi Covid-19 di negara tujuan tambak mulai membaik. Pemerintah negara tujuan ekspor dalam waktu dekat akan menerapkan status endemik, diestimasikan efektif pada bulan April 2022. Pelonggaran-pelonggaran kebijakan diperkirakan akan berpengaruh pada aktivitas bisnis termasuk ekspor impor.

Kalangan pengusaha negara tujuan ekspor menyambut baik inisiatif tersebut. Salah satu indikasi positifnya adalah, mulai terdapat kunjungan dari pembeli lama maupun baru ke kantor perwakilan Darmi Bersaudara di Kolkata, India dan ke kantor KAYU di Surabaya pada bulan Maret 2022 ini.

BACA JUGA:

Sumber : https://www.msn.com/id-id/ekonomi/pasarpasar/lanjutkan-ekspor-darmi-bersaudara-kayu-mengirim-26-kontainer-sejak-awal-tahun/ar-AAVjYgM?li=AAfuv7o 

bisnis.com – JAKARTA,  22 Maret 2022

BURSA BUKA SUSPENSI SAHAM RP50 DARMI BERSAUDARA (KAYU)

Baca Lebih Lanjut ...

 Bisnis.com – JAKARTA, Bursa Buka Suspensi Saham Rp50 Darmi Bersaudara (KAYU)  (22/03/2022).

Bisnis.com – JAKARTA. PT Bursa Efek Indonesia (BEI) membuka kembali perdagangan saham PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) mulai sesi II perdagangan hari ini, Senin (21/3/2022). BEI menyampaikan berdasarkan pada Pengumuman Penghentian Sementara Perdagangan Efek No.: Peng-SPT00001/BEI.PP1/02-2022, Peng-SPT-00003/BEI.PP2/02-2022, Peng-SPT-00003/BEI.PP3/02-2022 tanggal 16 Februari 2022 dan mempertimbangkan telah dipenuhinya kewajiban pembayaran Annual Listing Fee (ALF) 2022 dan denda, Bursa mencabut penghentian sementara perdagangan Efek KAYU. “Bursa mencabut penghentian sementara perdagangan Efek PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) di Pasar Reguler dan Pasar Tunai terhitung sejak Sesi II perdagangan Efek pada hari Senin, tanggal 21 Maret 2022,” papar Bursa dalam pengumumannya

Dengan demikian, sejak Sesi II tanggal 21 Maret 2022 saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) dapat diperdagangkan di seluruh pasar. Saham KAYU mandeg di level terendah Rp50. Jumlah saham beredar 665 juta, dimana 353,39 juta atau 53,13 persen dikuasasi PT Darbe Putra Makmur sebagai pengendali, dan 311,71 juta atau 46,87 persen dimiliki masyarakat.

Kapitalisasi pasarnya mencapai Rp33,25 juta dengan valuasi PER 169,73 kali. Setahun terakhir, saham KAYU turun 16,67 persen hingga mentok di level terendah Rp50.

BACA JUGA:

Sumber : https://market.bisnis.com/read/20220321/7/1513150/bursa-buka-suspensi-saham-rp50-darmi-bersaudara-kayu 

EmitenNews.com – JAKARTA,  22 Maret 2022

HARGA FREIGHT MASIH TINGGI, DARMI BERSAUDARA (KAYU) PEDE BISA KIRIM 450 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut ...

 EmitenNews.com – JAKARTA, Harga Freight Masih Tinggi, Darmi Bersaudara (KAYU) Pede Bisa Kirim 450 Kontainer  (22/03/2022).

EmitenNews.com – JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyampaikan bahwa selama periode Triwulan I 2022 ini, Perseroan tetap melakukan penjualan ekspor ke negara tujuan Asia Selatan, sekalipun masih menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan sebagai akibat merebaknya pandemik Covid-19 di negara tujuan ekspor tersebut.

Dalam periode tersebut, Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo menuturkan, harga sewa kontainer masih diatas tarif normal sebagai dampak fakta kelangkaan kontainer selama masa pandemik Covid-19 tahun-tahun sebelumnya, khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor dari Perseroan.

“Demikian hal juga yang terjadi pada harga freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan,”kata Nanang, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (22/3).

Dalam hal ini, kata Nanang, Perseroan pada akhirnya harus tetap menjalankan usahanya dan untuk itu Perseroan tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus tetap melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight.

 Namun demikian, Perseroan memiliki cukup kepercayaan untuk mematok target bahwa pada akhir bulan Maret 2022 mampu mengapalkan penjualan ekspornya sebanyak 25 kontainer. Terlepas dari faktor-faktor pendorong dan penyebab yang akan dijelaskan secara terpisah, Perseroan mempunyai optimisme yang relevan dengan faktor-faktor tersebut terutama tentang potensi serapan pasar terhadap ekspor Perseroan di tahun 2022 dan 2023.

 “Secara eksposur kuantitas, Perseroan berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer pada posisi akhir tahun 2022 ini dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023 yang akan datang sebagai langkah konkrit ekspansi kapasitas Perseroan,”tegasnya.

BACA JUGA:

Sumber : https://emitennews.com/news/harga-freight-masih-tinggi-darmi-bersaudara-kayu-pede-bisa-kirim-450-kontainer 

imq21.com – JAKARTA,  22 Maret 2022

TRIWULAN I, DARMI BERSAUDARA TARGETKAN PENJUALAN EKSPOR 25 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut ...

 IMQ21 – JAKARTATriwulan I, Darmi Bersaudara Targetkan Penjualan Ekspor 25 Kontainer (22/03/2022).

Jakarta – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menargetkan penjualan ekspor 25 kontainer ke India hingga triwulan I-2022.

Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan perseroan optimistis mematok target pada akhir bulan Maret 2022 mampu mengapalkan penjualan ekspor sebanyak 25 kontainer.

“Kami tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight,” katanya dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (22/3).

BACA JUGA:

Sumber : Triwulan I, Darmi Bersaudara Targetkan Penjualan Ekspor 25 Kontainer – IMQ21 | IMQ

IDX Channel – JAKARTA,  22 Maret 2022

AKHIR MARET, DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGET EKSPOR 25 KONTAINER KE INDIA

Baca Lebih Lanjut ...

 IDXChannel – JAKARTA, Akhir Maret, Darmi Bersaudara (KAYU) Target Ekspor 25 Kontainer ke India  (22/03/2022).

IDXChannel – JAKARTA. Di tengah dampak pandemi covid-19 dan tinginya biaya pengiriman, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menargetkan sampai triwulan I-2022 dapat mengekspor 25 kontainer ke India.

Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, dalam periode tersebut, harga sewa kontainer masih di atas tarif normal sebagai dampak fakta kelangkaan kontainer selama masa pandemik Covid-19 tahun-tahun sebelumnya, khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor dari Perseroan. Demikian hal juga yang terjadi pada harga freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan.

“Dalam hal ini, Perseroan pada akhirnya harus tetap menjalankan usahanya dan untuk itu Perseroan tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus tetap melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight,” ujar Nanang dalam keterangan resminya di keterbukaan informasi BEI, dikutip Selasa (22/3/2022).

Didorong hal tersebut, Darmi Bersaudara memiliki cukup kepercayaan untuk mematok target bahwa pada akhir bulan Maret 2022 mampu mengapalkan penjualan ekspornya sebanyak 25 kontainer.

Terlepas dari faktor-faktor pendorong dan penyebab yang akan dijelaskan secara terpisah, KAYU mempunyai optimisme yang relevan dengan faktor-faktor tersebut terutama tentang potensi serapan pasar terhadap ekspor Perseroan di tahun 2022 dan 2023.

Secara eksposur kuantitas, KAYU berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer pada posisi akhir tahun 2022 ini dan sebanyak 600 kontainer pada akhir tahun 2023 yang akan datang sebagai langkah konkrit ekspansi kapasitas Perseroan.

Perkembangan negara tujuan ekspor dan capaian kantor perwakilan Perseroan di India pun berjalan lancar. Diantaranya, di Kolkata, India, KAYU mendorong kantor perwakilan menerapkan langkah intensif guna memastikan komitmen yang sudah disampaikan dan di Indonesia sendiri, Perseroan tengah mempersiapkan rancangan kerjasama dengan para pengelola workshop baru.

Adapun KAYU telah membukukan komitmen-komitmen yang sudah dikonfirmasikan ke dalam bentuk dokumen kontrak pembelian dengan para pembeli/ buyer di India, untuk dipenuhi sepanjang tahun 2022 dan pada tahun 2023 mendatang sebagai manifestasi prospek ekspansi Perseroan.

BACA JUGA:

Sumber : https://www.idxchannel.com/amp/market-news/akhir-maret-darmi-bersaudara-kayu-target-ekspor-25-kontainer-ke-india 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA,  21 Maret 2022

LANJUTKAN EKSPOR, DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENGIRIM 26 KONTAINER SEJAK AWAL TAHUN

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTALanjutkan ekspor, darmi bersaudara (kayu) mengirim 26 kontainer sejak awal tahun  (21/03/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Memasuki bulan ketiga tahun 2022, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) melanjutkan penjualan eskpor ke negara tujuan di Asia Tenggara. Pengapalan tetap dilakukan walau menghadapi kendala pemasaran berkelanjutan dampak merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan.

Sejak awal tahun hingga 3 Maret 2022, KAYU telah mengapalkan 26 kontainer. Jumlah tersebut setara 60.037 pcs dengan volume mencapai 550,21 m3.

Sejak awal tahun, harga sewa kontainer sebenarnya masih di atas tarif normal terdampak kelangkaan kontainer selama masa pandemik Covid-19 pada tahun-tahun sebelumnya. Khususnya di pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan ekspor dari KAYU. Hal yang sama juga dirasakan oleh freight yang masih tinggi dan belum menunjukkan tren penurunan.

“Dalam hal ini, kami pada akhirnya harus tetap menjalankan usaha dan untuk itu kami tidak mempunyai pilihan lain kecuali harus tetap melakukan penjualan sekalipun dengan menanggung beban biaya tinggi, setidaknya untuk harga sewa kontainer dan freight,” kata Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Senin (21/3).

Walaupun kondisi masih berat, KAYU optimistis terhadap potensi serapan pasar ekspor di tahun 2022 dan 2023. Secara eksposur kuantitas, Nanang berkeyakinan mampu memberangkatkan 450 kontainer hingga akhir tahun 2022. KAYU menargetkan pengiriman 600 kontainer pada akhir tahun 2023 sebagai langkah konkrit ekspansi.

Optimisme ini tidak terlepas dari upaya KAYU mempertahankan jejaring yang sudah terbangun dengan baik sejak beroperasi tahun 2010. Termasuk, upaya berkonsolidasi dengan pemasok bahan baku, pemilik workshop, dan pembeli/buyer.

Konsolidasi KAYU dengan kalangan pemasok membuahkan hasil yang baik, setelah diupayakan hampir selama dua tahun terakhir selama masa pendemi Covid-19. Di awal bulan Maret 2022 para pemasok memberikan kesanggupan untuk mendukung manajemen KAYU dan berkomitmen menyediakan bahan baku untuk kebutuhan ekspor selama 2022 dan 2023 mendatang.

Komitmen ini apabila dikonversikan dengan kuantitas bersih kontainer ekspor setara dengan 600 lebih kontainer. “Kami mempunyai kepercayaan kuat bahwa persediaan bahan baku dapat terjaga dengan baik, mampu memenuhi ekspektasi pemrosesan/ operasional pada area workshop, dan mewujudkan prospek ekspansi di tahun 2023,” imbuh dia.

KAYU masih mempertahankan koneksitas dengan empat pengelola area workshop yang selama ini bekerjasama. Dengan catatan,  menyesuiakan kapasitas dan kemampuan pemrosesan makloon masing-masing.

Darmi Bersaudara dan pengelola workshop telah mencapai kesepahaman tentang kebijakan di atas dan KAYU dapat membuka hubungan kerjasama dengan workshop-workshop baru untuk mendukung komitmen pemasok bahan baku. Ini dilakukan demi menjamin pengiriman kontainer sepanjang tahun 2022, terutama untuk mengantisipasi prospek ekspansi di tahun 2023.

Sementara itu, penyebaran pandemi Covid-19 di negara tujuan tambak mulai membaik. Pemerintah negara tujuan ekspor dalam waktu dekat akan menerapkan status endemik, diestimasikan efektif pada bulan April 2022. Pelonggaran-pelonggaran kebijakan diperkirakan akan berpengaruh pada aktivitas bisnis termasuk ekspor impor.

Kalangan pengusaha negara tujuan ekspor menyambut baik inisiatif tersebut. Salah satu indikasi positifnya adalah, mulai terdapat kunjungan dari pembeli lama maupun baru ke kantor perwakilan Darmi Bersaudara di Kolkata, India dan ke kantor KAYU di Surabaya pada bulan Maret 2022 ini.

 

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/lanjutkan-ekspor-darmi-bersaudara-kayu-mengirim-26-kontainer-sejak-awal-tahun 

DARMI BERSAUDARA (KAYU) BERHASIL KIRIM 18 KONTAINER DI KUARTAL I-2022


Baca Lebih Lanjut ...

Korea Investment & Sekuritas Indonesia – kisi.co.id – JAKARTADarmi Bersaudara (KAYU) Berhasil Kirim 18 Kontainer Di Kuartal I-2022  (15/02/2022).

EmitenNews.com – JAKARTA – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyampaikan telah mengapalkan penjualan sebanyak 18 kontainer, atau tepatnya selama paruh pertama Triwulan I 2022 yaitu bulan Januari dan Februari 2022, Perseroan mencatat penjualan sebanyak 48.734 pcs dengan volume 379,2814 M3.

“Kami bersyukur dapat melakukan penjualan ekspor sekalipun masih menghadapi kendala pemasaran sebagai yang dialami selama ini,”kata Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi hari ini, Selasa (15/2).

 Sementara Nanang mengaku, di sepanjang tahun 2021, Perseroan masih terus melakukan penjualan ekspor sekalipun menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan, dan pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi.

 Alhasil, KAYU mencatat pengiriman sebanyak 51 kontainer atau sebanyak 106.517 pcs dengan volume sebanyak 1.030,2581 M3.

 Dalam keterbukaan informasi sebelumnya, KAYU mematok target penjualan dalam kuantitas kontainer dapat mengirimkan sebanyak 450 kontainer pada tahun 2022. Sementara di sepanjang tahun 2021, Perseroan dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer dimana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,25 M3.

 

Sumber : https://kisi.co.id/market-news-detail/6891 

IndonesiaMarketQuote – JAKARTA,  16 Februari 2022

TRIWULAN I, DARMI BERSAUDARA BERHASIL EKSPOR 18 KONTAINER

Baca Lebih Lanjut ...

 IndonesiaMarketQuote – JAKARTA – Triwulan I Tahun 2022, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) telah merealisasi penjualan ekspor dan berhasil mengirim 18 kontainer.

Direktur Utama Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, sepanjang tahun lalu perseroan terus melakukan penjualan ekspor meskipun menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

“Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontai

Sumber : https://imq21.com/triwulan-i-darmi-bersaudara-berhasil-ekspor-18-kontainer 

EmitenNews.com – JAKARTA,  15 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) BERHASIL KIRIM 18 KONTAINER DI KUARTAL I-2022

Baca Lebih Lanjut ...

 EmitenNews.com  – JAKARTA.  Darmi Bersaudara (Kayu) Berhasil Kirim 18 Kontainer Di Kuartal I-2022 (15/02/2022).

EmitenNews.com – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyampaikan telah mengapalkan penjualan sebanyak 18 kontainer, atau tepatnya selama paruh pertama Triwulan I 2022 yaitu bulan Januari dan Februari 2022, Perseroan mencatat penjualan sebanyak 48.734 pcs dengan volume 379,2814 M3.

“Kami bersyukur dapat melakukan penjualan ekspor sekalipun masih menghadapi kendala pemasaran sebagai yang dialami selama ini,”kata Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi hari ini, Selasa (15/2).

 

Sementara Nanang mengaku, di sepanjang tahun 2021, Perseroan masih terus melakukan penjualan ekspor sekalipun menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan, dan pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi.

 

Alhasil, KAYU mencatat pengiriman sebanyak 51 kontainer atau sebanyak 106.517 pcs dengan volume sebanyak 1.030,2581 M3.

 

Dalam keterbukaan informasi sebelumnya, KAYU mematok target penjualan dalam kuantitas kontainer dapat mengirimkan sebanyak 450 kontainer pada tahun 2022. Sementara di sepanjang tahun 2021, Perseroan dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer dimana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,25 M3.

Sumber : https://emitennews.com/news/darmi-bersaudara-kayu-berhasil-kirim-18-kontainer-di-kuartal-i-2022 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA,  15 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENGEKSPOR 18 KONTAINER KAYU HINGGA FEBRUARI 2022

 

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA.  Darmi Bersaudara (Kayu) Mengekspor 18 Kontainer Kayu Hingga Februari 2022 (15/02/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) masih mampu membukukan penjualan ekspor. Sejak awal tahun hingga bulan Februari 2022, emiten penjual kayu log dan produk kayu setengah jadi itu telah mengapalkan sebanyak 18 kontainer.

KAYU mengirimkan enam kontainer dengan volume  122,19 meter kubik (m3) di bulan Januari 2022. Sementara di bulan Februari sejauh ini, KAYU mengirimkan 12 kontainer dengan volume 257,08 m3.

Angka-angka tersebut telah dilaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perijinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) di bawah Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Apabila dibandingkan periode yang sama di tahun 2021, KAYU mengirimkan total 23 kontainer di bulan Januari dan Februari tahun lalu. Rinciannya, 15 kontainer dengan volume 305,51 mdi bulan Januari. Disusul, 8 kontainer dengan 157,13 mdi bulan Februari. Adapun sepanjang tahun 2921, KAYU mengapalkan 51 kontainer setara 1.030,25 m3.

Pengiriman sepanjang tahun 2021 itu dicatatkan di tengah kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemi di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

“Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi,” jelasnya Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resminya, Selasa (15/2).

Sekadar informasi, sebelumnya sempat diungkapkan, KAYU menargetkan akan mengekspor sebanyak 450 kontainer di tahun 2022. Salah satu langkah yang dilakukan agar  target tersebut tercapai adalah dengan mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis tersebut dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menstabilkan harga sewa freight.

Sumber : Darmi Bersaudara (KAYU) Mengekspor 18 Kontainer Kayu Hingga Februari 2022 (kontan.co.id)

SAHAMEE.COM – JAKARTA, Jakarta, 15 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENGEKSPOR 18 KONTAINER KAYU HINGGA FEBRUARI 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 SAHAMEE.COM – JAKARTA. -Darmi Bersaudara (Kayu) Mengekspor 18 Kontainer Kayu Hingga Februari 2022  (15/02/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) masih mampu membukukan penjualan ekspor. Sejak awal tahun hingga bulan Februari 2022, emiten penjual kayu log dan produk kayu setengah jadi itu telah mengapalkan sebanyak 18 kontainer.

KAYU mengirimkan enam kontainer dengan volume  122,19 meter kubik (m3) di bulan Januari 2022. Sementara di bulan Februari sejauh ini, KAYU mengirimkan 12 kontainer dengan volume 257,08 m3.

Angka-angka tersebut telah dilaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perijinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) di bawah Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Apabila dibandingkan periode yang sama di tahun 2021, KAYU mengirimkan total 23 kontainer di bulan Januari dan Februari tahun lalu. Rinciannya, 15 kontainer dengan volume 305,51 mdi bulan Januari. Disusul, 8 kontainer dengan 157,13 mdi bulan Februari. Adapun sepanjang tahun 2921, KAYU mengapalkan 51 kontainer setara 1.030,25 m3.

Pengiriman sepanjang tahun 2021 itu dicatatkan di tengah kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemi di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

“Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi,” jelasnya Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resminya, Selasa (15/2).

Sekadar informasi, sebelumnya sempat diungkapkan, KAYU menargetkan akan mengekspor sebanyak 450 kontainer di tahun 2022. Salah satu langkah yang dilakukan agar  target tersebut tercapai adalah dengan mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis tersebut dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menstabilkan harga sewa freight.

Sumber : https://sahamee.com/berita/darmi-bersaudara-kayu-mengekspor-18-kontainer-kayu-hingga-februari-2022-38508  

idnfinancials, Jakarta, 15 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA EKSPOR 1.030 M3 KAYU PADA 2021

Baca Lebih Lanjut ...

 idnfinancials.com – JAKARTA – Darmi Bersaudara Ekspor 1.030 M3 Kayu Pada 2021 (15/02/2022).

idnfinancials.com – JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mengumumkan kinerja ekspor sepanjang 2021 lalu mencapai 1.030 meter kubik (M3), di tengah sejumlah hambatan ekspor akibat pandemi Covid-19.

Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Direktur Utama KAYU, menjelaskan perseroan masih tetap berusaha melakukan penjualan ekspor pada 2021. Meskipun merebaknya pandemi di kawasan Asia Selatan, kata Nanang, berdampak pada biaya ekspor.

“Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan,” kata Nanang lewat keterangan resmi hari ini.

Meskipun demikian, KAYU tetap mengoptimalkan penjualan ekspor pada tahun ini. Per 15 Februari 2022, volume penjualan ekspor perseroan telah mencapai 379,28 M3. Ini terdiri atas penjualan ekspor sebanyak 122,2 M3 pada Januari dan 257,08 M3 pada 1-15 Februari 2022.

Sebagai catatan, penjualan ekspor menjadi kontributor terbesar terhadap pendapatan KAYU. Menurut keterangan resmi perseroan, pasar internasional berkontribusi hingga 90% terhadap total penjualan dan sisanya 10% merupakan penjualan ke pasar domestik. (KR)

Sumber : https://www.idnfinancials.com/id/news/42203/darmi-bersaudara-ekspor-m-kayu-pada 

investor.id, Jakarta, 15 Februari 2022

DARBE WOOD (KAYU) UNGKAP REALISASI EKSPOR DI TENGAH KENDALA PEMASARAN

Baca Lebih Lanjut ...

 Investor.id – JAKARTA – Darbe Wood (Kayu) Ungkap Realisasi Ekspor Di Tengah Kendala Pemasaran (15/02/2022).

JAKARTA, investor.id – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) atau Darbe Wood melaporkan realisasi ekspor selama tahun 2021, serta Januari dan Februari 2022 di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19.

“Sejak awal tahun hingga 15 Februari 2022, Darbe Wood mampu mengekspor sebanyak 18 kontainer kayu. Pada Januari 2022 mengirimkan 6 kontainer dengan volume 122,19 meter kubik (m3). Sedangkan bulan Februari, sejauh ini mengirimkan 12 kontainer dengan volume 257,08 m3,” ungkap manajemen Darbe Wood dalam keterangan tertulis, Selasa (15/2).

Jika dibandingkan periode yang sama tahun 2021, Darbe Wood mengirimkan sebanyak 23 kontainer pada Januari dan Februari. Pada Januari tahun lalu, perseroan mengirimkan sebanyak 15 kontainer dengan volume 305,51 m3. Kemudian, pada Februari, sebanyak 8 kontainer dengan volume 157,13 m3i. Adapun sepanjang tahun lalu, emiten dengan kode saham KAYU ini mengapalkan 51 kontainer dengan volume 1.030,25 m3.

Pengiriman sepanjang tahun 2021 di tengah kendala pemasaran akibat pandemi di negara tujuan ekspor, yaitu Asia Selatan. “Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi,” jelas manajemen.

Darbe Wood menargetkan bisa mengekspor sebanyak 450 kontainer pada 2022. Salah satu langkah yang dilakukan agar target tersebut tercapai adalah mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkkan langkah strategi tersebut dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menstabilkan harga sewa freight. (C01)

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : https://investor.id/market-and-corporate/282815/darbe-wood-kayu-ungkap-realisasi-ekspor-di-tengah-kendala-pemasaran 

IDXChannel, Jakarta, 16 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) EKSPOR 18 KONTAINER DI AWAL 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 IDXChannel  – JAKARTA – Darmi Bersaudara (Kayu) Ekspor 18 Kontainer Di Awal 2022 (16/02/2022).

IDXChannel – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyampaikan telah merealisasi penjualan ekspor selama tahun 2021 dan pada paruh pertama Triwulan I-2022 berhasil mengirim 18 kontainer.

Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, sepanjang tahun 2021, Perseroan masih terus melakukan penjualan ekspor sekalipun menghadapi kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemik di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

“Dan pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi,” ujar Nanang dalam keterangan resminya di keterbukaan informasi BEI, dikutip Rabu (16/2/2022).

Alhasil, pada 2021 KAYU mencatat pengiriman sebanyak 51 kontainer atau sebanyak 106.517 pcs dengan volume sebanyak 1.030,2581 M3. KAYU juga telah melaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perizinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) Kementerian Keuangan.

Sedangkan KAYU telah mengapalkan penjualan sebanyak 18 kontainer, atau tepatnya selama paruh pertama Triwulan I 2022 yaitu bulan Januari dan Februari 2022, Perseroan mencatat penjualan sebanyak 48.734 pcs dengan volume 379,2814 M3.

Dalam keterbukaan informasi sebelumnya, KAYU mematok target penjualan dalam kuantitas kontainer dapat mengirimkan sebanyak 450 kontainer pada tahun 2022.

Sumber : https://www.idxchannel.com/economics/darmi-bersaudara-kayu-ekspor-18-kontainer-di-awal-2022 

KONTAN.CO.ID – JAKARTA, Jakarta, 15 Februari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) MENGEKSPOR 18 KONTAINER KAYU HINGGA FEBRUARI 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA – Darmi Bersaudara (Kayu) Mengekspor 18 Kontainer Kayu Hingga Februari 2022 (15/02/2022).

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Di tengah kendala pemasaran akibat pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) masih mampu membukukan penjualan ekspor. Sejak awal tahun hingga bulan Februari 2022, emiten penjual kayu log dan produk kayu setengah jadi itu telah mengapalkan sebanyak 18 kontainer. KAYU mengirimkan enam kontainer dengan volume  122,19 meter kubik (m3) di bulan Januari 2022. Sementara di bulan Februari sejauh ini, KAYU mengirimkan 12 kontainer dengan volume 257,08 m3.Angka-angka tersebut telah dilaporkan ke dalam sistem pelaporan dan perijinan terkait kegiatan ekspor Indonesia National Single Window (INSW) di bawah Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Apabila dibandingkan periode yang sama di tahun 2021, KAYU mengirimkan total 23 kontainer di bulan Januari dan Februari tahun lalu. Rinciannya, 15 kontainer dengan volume 305,51 mdi bulan Januari. Disusul, 8 kontainer dengan 157,13 mdi bulan Februari. Adapun sepanjang tahun 2921, KAYU mengapalkan 51 kontainer setara 1.030,25 m3. Pengiriman sepanjang tahun 2021 itu dicatatkan di tengah kendala pemasaran sebagai akibat merebaknya pandemi di negara tujuan ekspor yaitu Asia Selatan.

“Pada saat bersamaan menghadapi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan, serta dihadang pula oleh harga freight yang melambung tinggi,” jelasnya Direktur Utama KAYU Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resminya, Selasa (15/2). Sekadar informasi, sebelumnya sempat diungkapkan, KAYU menargetkan akan mengekspor sebanyak 450 kontainer di tahun 2022. Salah satu langkah yang dilakukan agar  target tersebut tercapai adalah dengan mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis tersebut dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menstabilkan harga sewa freight.

Sumber : https://amp.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-mengekspor-18-kontainer-kayu-hingga-februari-2022 

insight.kontan.co.id, Jakarta, 29 Januari 2022

DIRUT DARMI BERSAUDARA NANANG S: MEMILIH SAHAM DARI VISI MISI EMITEN

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, INSIGHT.KONTAN.CO.ID – Dirut Darmi Bersaudara Nanang S: Memilih Saham Dari Visi Misi Emiten (29/01/2022).

Jakarta, Kontan.co.id – Tidak sekadar mencari keuntungan, Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) Nanang Sumartono menjadikan pengalaman berinvestasi sebagai bekal menjalankan bisnis. Dari pengalaman menjadi investor saham, Nanang jadi paham apa yang dibutuhkan investor dari satu emiten.

Nanang mengaku mengenal dunia investasi, khususnya saham, sudah dari 1997-1998. Kala itu, Nanang memiliki motivasi berinvestasi saham karena ingin memaksimalkan pendapatan bulanan yang ia peroleh sebagai karyawan di salah satu bank swasta.

Ke depan, Nanang kemungkinan akan melakukan diversifikasi. Hanya saja untuk waktu dekat ini, Nanang masih akan mengempit saham lain yang merupakan sister company perusahaannya. Asal tahu saja, dalam waktu dekat ada sister company KAYU yang akan melantai di bursa.

Selain sisi fundamental dan teknikal, Nanang berbagi, investor juga perlu melihat visi dan misi perusahaan saat memilih saham. Dengan menggali karakter perusahaan melalui visi-misi serta melihat bagaimana orang yang mengelola suatu perusahaan, investor bisa menemukan peluang investasi, bahkan ketika sektor tersebut mengalami sunset.

Sumber : https://insight.kontan.co.id/news/dirut-darmi-bersaudara-nanang-s-memilih-saham-dari-visi-misi-emiten

 

Liputan Berita 29 Januari 2022 – Dirut Darmi Bersaudara Nanang S: Memilih Saham dari Visi Misi Emiten

facsekuritas.co.id, Jakarta, 13 Januari 2022

PERKUAT MODAL, DARMI BERSAUDARA (KAYU) BAKAL RIGHTS ISSUE TAHUN INI

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, FACSEKURITAS.CO.ID – Perkuat Modal, Darmi Bersaudara (KAYU) Bakal Rights Issue Tahun Ini (13/01/2022).

Jakarta, IQPlus – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) tengah mengkaji rencana aksi korporasi di Pasar Modal. Hal itu dikatakan Direktur Utama KAYU, Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan tertulisnya, Kamis (13/1).

Nanang menyampaikan bahwa perseroan mengindikasikan pada tahun 2022, akan melakukan aksi korporasi berupa penerbitan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau Right Issue untuk memperkuat struktur permodalan Perseroan.

“Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambilalih sebuah usaha EMKL di Surabaya,”katanya.

Menurut Nanang, langkah strategis ini ditempuh Perseroan sebagai solusi untuk mengatasi kelangkaan kontainer dan untuk menjaga stabilisasi harga sewa freight, dua aspek yang selama masa pandemik mempengaruhi kinerja ekspor Perseroan.

“Perseroan berpengharapan besar bahwa dengan melakukan aksi korporasi HMETD tersebut maka upaya Perseroan dalam mempertahankan keberlangsungan usahanya dapat menemukan momentumnya,”tegasnya.

Sumber : https://www.facsekuritas.co.id/news/corporate-action/perkuat-modal-darmi-bersaudara-kayu-bakal-rights-issue-tahun-ini 

idnfinancials.com  – JAKARTA, 13 Januari 2022

자신의 자본 구조를 높이기 위해서 Darmi Bersaudara는 올해 신주 발행을 출시할 것이다

Baca Lebih Lanjut

JAKARTA, idnfinancials.com –  자신의 자본 구조를 높이기 위해서 Darmi Bersaudara는 올해 신주 발행을 출시할 것이다 (13/1/2022).

자카르타 – (주) Darmi Bersaudara (KAYU)는 올해 신주 발행이라고 하는 사전 권리와 새로운 주식을 발행할 것을 계획한다. 자본 구조를 강화하며 확대를 신장시키려고 한다.

Darmi Bersaudara 사장 나낭 수마르토노 하디위조요 (Nanang Sumartono Hadiwidjojo)는 사업 확대를 불기적으로 사업을 출자하기 위해서 그 기업 행동으로부터 얻은 추가 투자를 사용할 거라고 말했다. “수라바야의 배 화물 탐험을 습득하기 위해서 그 신주 발행 자금을 활용할 것입니다,” 그는 말했다.

이 습득으로, 하디위조요는 그 회사가 2021년에 직면하는 컨테이너 부족을 처리할 수 있다고 믿었다. 추가적으로, 그 회사는 더 안정한 선박 임대 가격을 받을 수 있다.

2021년9월30일까지, KAYU는 43억2천만러피아짜리 판매를 기록했다. COVID-19 전 세계 유행병하고 남아시아 회사들로부터의 수요 하락 때문에 침체된 것으로 고려된다.

KAYU의 2021년도 컨테이너 수준의 판매는 1030 세제곱 미터나 51 컨테이너들에 달했다. 그 동안에는, 그 회사는 450 컨테이너들의 판매 목표로 올해 높게 겨냥한다, 작년보다 거의 아홉 배 더 높다. (RBN)

BACA JUGA: Sumber :https://www.idnfinancials.com/kr/news/41823/darmi-bersaudara-launch-rights-issue-enhance-capital-structure 

idnfinancials.com, Jakarta, 13 Januari 2022

DARMI BERSAUDARA AKAN RIGHTS ISSUE TAHUN INI UNTUK PERKUAT MODAL

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, IDNFINANCIALS.COM – Darmi Bersaudara Akan Rights Issue Tahun Ini Untuk Perkuat Modal (13/01/2022).

Jakarta, IDNFINANCIALS.COM –  PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berencana menerbitkan saham baru dengan memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue pada tahun ini, untuk memperkuat struktur permodalan dan ekspansi usaha.

Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Direktur Utama KAYU, menjelaskan tambahan modal yang akan didapat perseroan dari aksi korporasi tersebut akan dipakai ekspansi bisnis secara anorganik. “Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambil alih sebuah usaha EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) di Surabaya,” ungkap Hadiwidjojo.

Dengan akuisisi bisnis ekspedisi muatan kapal laut, Hadiwidjojo yakin masalah kelangkaan kontainer yang dihadapi perseroan pada 2021 lalu dapat teratasi. Di samping itu, perseroan juga bisa mendapat harga sewa freight yang lebih stabil.

Per 30 September 2021, KAYU membukukan penjualan sebesar Rp4,32 miliar. Penjualan di periode ini dinilai stagnan, karena dampak dari pandemi Covid-19 dan menurunnya permintaan dari konsumen perseroan di kawasan Asia Selatan.

Penjualan dalam kuantitas kontainer KAYU sepanjang 2021 lalu tercatat sebanyak 1,03 ribu meter kubik atau 51 kontainer. Sedangkan di tahun ini, perseroan menarget penjualan dalam kuantitas kontainer bisa mencapai hampir 9 kali lipatnya yaitu 450 kontainer. (KR)

Sumber : https://www.idnfinancials.com/id/news/41823/darmi-bersaudara-akan-rights-issue-tahun-ini-untuk-perkuat-modal 

siapgrak.com, Jakarta, 13 Januari 2022

AKUISISI EMKL DI SURABAYA, DARMI BERSAUDARA (KAYU) BERENCANA RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, SIAPGRAK.COM – Akuisisi EMKL di Surabaya, Darmi Bersaudara (KAYU) Berencana Right Issue (13/01/2022).

IDXChannel – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Rencana aksi korporasi untuk memperkuat struktur permodalan Perseroan itu akan digelar sekitar bulan April atau Mei 2022.

“Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambil alih sebuah usaha EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) di Surabaya,” jelas Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi di keterbukaan informasi BEI, dikutip Kamis (13/1/2022).

Adapun kebutuhan dana untuk pengambilalihan itu sekitar Rp15 miliar hingga Rp25 miliar.

Langkah strategis ini diperlukan sebagai solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.

Perlu diketahui sepanjang tahun 2021, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Adapun harga-harga freight yang melambung tinggi juga membebani perseroan.

Nanang menyebutkan, kondisi ini mengganggu kinerja KAYU. Sebab, pasar utama ekspor menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja.

Dengan kata lain, KAYU kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini berdampak pada penurunan pendapatan yang cukup signifikan, walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi.

Oleh karenanya, KAYU berharap, aksi korporasi HMETD yang ditujukan untuk pengambilalihan perusahaan EMKL itu bisa membantu perusahaan mempertahankan keberlangsungan usaha ke depan. Di tahun 2022 ini pun KAYU menargetkan bisa mengirimkan sebanyak 450 kontainer. (TIA)

Sumber : https://siapgrak.com/artikel/5yMlP2M 

bisnis.com, Jakarta, 13 Januari 2022

AKUISISI PERUSAHAAN EKSPEDISI, DARMI BERSAUDARA (KAYU) RENCANAKAN RIGHTS ISSUE

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, BISNIS.COM – Akuisisi Perusahaan Ekspedisi, Darmi Bersaudara (KAYU) Rencanakan Rights Issue (13/01/2022).

Bisnis.com, JAKARTA – PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) berencana akan melakukan aksi korporasi berupa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo mengatakan, aksi korporasi ini dilakukan untuk memperkuat struktur permodalan perseroan.

“Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambil alih sebuah usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya,” kata Nanang dalam keterangan resminya, Kamis (13/1/2022).

Dia menjelaskan, langkah strategis ini ditempuh perseroan sebagai solusi untuk mengatasi kelangkaan kontainer dan untuk menjaga stabilisasi harga sewa freight. Menurutnya, dua aspek ini selama masa pandemi mempengaruhi kinerja ekspor perseroan.

“Perseroan berharap besar dengan melakukan rights issue tersebut, maka upaya perseroan dalam mempertahankan keberlangsungan usaha dapat menemukan momentumnya,” ucapnya.

Adapun pada Januari 2022, emiten berkode KAYU ini menargetkan untuk melakukan pengiriman produk perseroan sebanyak 25 kontainer, meskipun jumlah kontainer terbatas dan dengan harga freight yang masih cukup tinggi.

Pada 5 Januari 2022 lalu, KAYU berhasil mengirimkan 3 kontainer sebagai awal pemenuhan dari target tersebut. Sementara sepanjang 2021, KAYU dapat mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer atau setara volume 1.030,25 meter kubik.

“Optimisme perseroan pada 2022 masih tetap tinggi, sehingga manajemen kami mematok target penjualan dalam kuantitas kontainer dapat mengirimkan sebanyak 450 kontainer,” ujarnya.

Sumber : https://market.bisnis.com/read/20220113/192/1488634/akuisisi-perusahaan-ekspedisi-darmi-bersaudara-kayu-rencanakan-rights-issue  

idxchannel.com, Jakarta, 13 Januari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGETKAN 450 KONTAINER TERKIRIM SELAMA 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, IDXCHANNEL.COM – Darmi Bersaudara (KAYU) Targetkan 450 Kontainer Terkirim Selama 2022 (13/01/2022).

IDXChannel – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) optimis dengan rencana kerja Perseroan di 2022. Emiten yang bergerak dalam bidang usaha meliputi perdagangan, pengangkutan, pembangunan, jasa, pertanian, perbengkelan, dan percetakan ini menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun.

Berdasarkan keterangan resmi Perseroan di keterbukaan informasi BEI, dikutip Kamis (13/1/2022), sebagai awalan KAYU sudah mengirimkan tiga kontainer pada 5 Januari 2021 yang lalu. Adapun di bulan Januari ini KAYU berharap bisa mengirimkan 25 kontainer.

“Darmi Bersaudara telah memulainya dengan rencana kerja cukup optimistis, sekalipun dengan keterbatasan kontainer yang ada dan harga freight yang masih cukup tinggi, ” jelas Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo.

Sepanjang tahun 2021, KAYU telah mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer di mana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,25 meter kubik (m3). Capaian itu dicatatkan di tengah bayang-bayang pandemi Covid-19 serta kelangkaan freight dan kontainer.

Sekadar informasi, tahun lalu bukanlah momentum yang mudah bagi KAYU. Perseroan menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor, yakni Asia Selatan.

Di sisi lain, terjadi peningkatan harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani perseroan.

Kondisi ini mengakibatkan kinerja terganggu. Pasar utama ekspor KAYU menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dapat dikatakan, perusahaan kehilangan mayoritas penjualan sehingga kinerja perseroan mengalami penurunan cukup signifikan.

Kinerja yang berat itu tercermin dalam laporan kuartal I 2021. KAYU mencetak penjualan bersih hingga Rp 2,64 miliar dan laba bersih Rp 128,81 juta. Capaian tersebut melorot dibanding periode yang sama tahun 2020 yang bisa mencetak penjualan bersih hingga Rp 24,3 miliar dan laba bersih Rp 1,09 miliar.

Adapun di kuartal I 2021, total pengapalam KAYU mencapai 28 kontainer dengan volume 566,22 meter kubik.

“Dapat diperkirakan bahwa dari ekspose jumlah dan volume kontainer di atas, Perseroan sedang mengalami kerugian berjalan yang disebabkan adanya biaya-biaya yang terus meningkat sementara penjualan mengalami penurunan cukup tajam,” jelasnya.

Sementara di kuartal II 2021, KAYU mengalami penurunan kuantitas dan volume pengapalan. Akan tetapi, KAYU masih mampu membukukan keuntungan. Asal tau saja, total pengapalan selama kuartal II 2021 sebanyak 16 kontainer, dengan total volume 325,11 meter kubik. Adapun akumulasi penjualan bersih pada kuartal II 2021 ini mencapai total Rp 4,32 miliar dan masih dapat mencatatkan akumulasi laba bersih sebesar total Rp 378 juta.

Di kuartal III, seiring terjadinya puncak penyebaran Covid-19, produksi KAYU terdampak. Terjadi perlambatan dan pengurangan kapasitas produksi di workshop Darmi Bersaudara. Pada akhirnya, penjualannya pun turut terimbas.

Tercatat, penjualan akumulatif KAYU tercatat Rp 4,32 miliar, stagnan dibandingkan posisi kuartal II 2021. Sementara untuk pos laba berjalannya, terlihat tergerus karena terus menanggung beban biaya-biaya berjalan. Adapun laba bersih akumulasi per kuartal III 2021 sebesar Rp 146,9 Juta.

Sementara untuk kuartal IV 2021, kinerjanya masih dalam proses perhitungan. Yang jelas, sepanjang tahun 2021, KAYU terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight dan sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

Solusi ini terus diupayakan di tahun 2022. Salah satunya dengan rencana perusahaan mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis ini dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.

Untuk melancarkan rencananya itu, KAYU berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Aksi korporasi itu akan dilakukan di kisaran bulan April atau Mei 2022.(TIA)

Sumber : https://www.idxchannel.com/market-news/darmi-bersaudara-kayu-targetkan-450-kontainer-terkirim-selama-2022

idxchannel.com, Jakarta, 13 Januari 2022

AKUISISI EMKL DI SURABAYA, DARMI BERSAUDARA (KAYU) BERENCANA RIGHT ISSUE

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, IDXCHANNEL.COM – Akuisisi EMKL Di Surabaya, Darmi Bersaudara (KAYU) Berencana Right Issue (13/01/2022).

IDXChannel – PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Rencana aksi korporasi untuk memperkuat struktur permodalan Perseroan itu akan digelar sekitar bulan April atau Mei 2022.

“Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambil alih sebuah usaha EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) di Surabaya,” jelas Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi di keterbukaan informasi BEI, dikutip Kamis (13/1/2022).

Adapun kebutuhan dana untuk pengambilalihan itu sekitar Rp15 miliar hingga Rp25 miliar.

Langkah strategis ini diperlukan sebagai solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.

Perlu diketahui sepanjang tahun 2021, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Adapun harga-harga freight yang melambung tinggi juga membebani perseroan.

Nanang menyebutkan, kondisi ini mengganggu kinerja KAYU. Sebab, pasar utama ekspor menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja.

Dengan kata lain, KAYU kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini berdampak pada penurunan pendapatan yang cukup signifikan, walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi.

Oleh karenanya, KAYU berharap, aksi korporasi HMETD yang ditujukan untuk pengambilalihan perusahaan EMKL itu bisa membantu perusahaan mempertahankan keberlangsungan usaha ke depan. Di tahun 2022 ini pun KAYU menargetkan bisa mengirimkan sebanyak 450 kontainer. (TIA)

Sumber : https://www.idxchannel.com/market-news/akuisisi-emkl-di-surabaya-darmi-bersaudara-kayu-berencana-right-issue

stocksetup.kontan.co.id, Jakarta, 12 Januari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) BERSIAP RIGHTS ISSUE TAHUN INI, HASILNYA UNTUK AKUISISI

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, STOCKSETUO.KONTAN.CO.ID – Darmi Bersaudara (KAYU) Bersiap Rights Issue Tahun Ini, Hasilnya untuk Akuisisi (12/01/2022).

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU)  akan menggelar aksi korporasi. Emiten ini berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Rencana aksi korporasi yang sudah memiliki pembeli siaga itu akan digelar sekitar bulan April atau Mei 2022.  “Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambilalih sebuah usaha EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) di Surabaya,” jelas Direktur Utama  PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Selasa (11/1).  Adapun kebutuhan dana untuk pengambilalihan itu sekitar Rp 15 miliar hingga Rp 25 miliar.

Langkah strategis ini diperlukan sebagai solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.  Asal tahu saja, sepanjang tahun 2021, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Adapun harga-harga freight yang melambung tinggi juga membebani perseroan.

Nanang menyebutkan, kondisi ini mengganggu kinerja KAYU. Sebab, pasar utama ekspor menjadi tidak  mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dengan kata lain, KAYU kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini berdampak pada penurunan pendapatan yang cukup signifikan, walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi.

Oleh karenanya, KAYU berharap, aksi korporasi HMETD yang ditujukan untuk pengambilalihan perusahaan EMKL itu bisa membantu perusahaan mempertahankan keberlangsungan usaha ke depan. Di tahun 2022 ini pun KAYU menargetkan bisa mengirimkan sebanyak 450 kontainer.

Sumber : https://stocksetup.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-bersiap-rights-issue-tahun-ini-hasilnya-untuk-akuisisi

idxchannel.com, Jakarta, 12 Januari 2022

MENILIK RENCANA EKSPANSI BISNIS DARMI BERSAUDARA (KAYU)

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, IDXCHANNEL.COM – Menilik Rencana Ekspansi Bisnis Darmi Bersaudara (KAYU) (12/01/2022).

IDX Channel – PT Darmi Bersaudara TBK, berencana untuk menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme hak memesan efek terlebih dahulu atau right issue, dengan rencana aksi korporasi yang telah memiliki pembeli siaga ini akan mulai digelar sekitar bulan April dan Mei tahun 2022.

Sumber : https://www.idxchannel.com/idxc-live/video-1/menilik-rencana-ekspansi-bisnis-darmi-bersaudara-kayu

disway.id, Surabaya, 12 Januari 2022

DARBE GROUP, UKM SURABAYA YANG SUKSES DI PASAR MODAL (3)

Baca Lebih Lanjut ...

Surabaya, DISWAY.ID – Darbe Group, UKM Surabaya Yang Sukses di Pasar Modal (3) (12/01/2022).

Perjalanan Darbe Meats untuk bisa mendaftarkan perusahaannya ke pasar modal memang penuh perjuangan. Sejak kick-off pada Agustus 2021 lalu, kondisi fisik Direktur Utama PT Darbe Jaya Abadi (DJA) Abdul Haris Nofianto memburuk. Pria 53 tahun itu terpapar Covid-19 varian delta dengan komorbid diabetes. Dua kakinya harus diamputasi.

BADAN tergeletak di ruang perawatan Rumah Sakit Primasatya Husada Citra (RS PHC). Jahitan kaki kirinya bekas amputasi itu lepas. Darah mengucur deras tak henti-henti. Keluarga yang mendampinginya di ruangan itu cuma bisa menangis. Menunggu kedatangan dokter.

”Wis ta, pokoknya kita sudah berikhtiar,” kata Haris mencoba menenangkan istrinya yang terus menangis. Badannya berbaring dengan lumuran darah. Tak berselang lama, Haris merasa ruhnya copot dari badan. Dirinya terlempar ke antah berantah.

Ia cuma bisa menatap kegelapan dengan hawa yang dingin. Rasa sakitnya seketika lenyap. Ia merasa terbang dengan kecepatan tinggi. Makin detik makin cepat. Dan makin dingin.

 

”Saya tiba-tiba bisa melihat badan saya sendiri dan keluarga dari ketinggian,” ujarnya. Anehnya, ia tak bisa lagi merasakan badannya sendiri. Lalu perjalanan misterius itu membawanya ke suatu tempat. Penuh keramaian orang-orang.

Pada momen itu, ia kencang memanjatkan doa. Berserah diri kepada Sang Maha Kuasa. Haris sudah siap jika itu akhir dari perjalanannya di dunia. Namun, ia merasa tempat keramaian itu bukan tempat asalnya.

”Di tempat itu, saya merasa masih punya tanggung jawab besar yang harus diselesaikan,” ujar pria kelahiran Lumajang itu. Kesadaran itulah yang sanggup menyatukan ruhnya kembali ke badan. Haris terbangun. Ia menoleh ke sang istri yang masih terus menangis.

Kemudian, dokter baru datang. Kaki kirinya langsung dijahit lagi. Begitu selesai, Haris langsung menelepon adiknya, Nanang Sumartono, yang menjabat sebagai Komisaris Utama di Darbe Meats. Ia curhat tentang yang baru saja dialaminya.

 

Ia berkomitmen bahwa nyawa keduanya didedikasikan untuk menuntaskan tanggung jawab itu. Pertama, kepada nasib karyawan dalam perusahaan kayu milik mereka. Yakni Darbe Wood yang ikut drop selama pandemi Covid-19. Ada sekitar 300-500 karyawan yang harus dihidupi di sana. ” Demi Allah sing tak ilingi cuma wajah karyawan,” tandasnya.

Kedua, tentang proses pendaftaran Darbe Meats lewat IPO ke pasar modal. Haris sebagai dirut memegang peranan penting. Ia yang bertanggung jawab penuh kepada pihak regulator. Dua alasan itulah yang menjadi tekad dan semangatnya untuk sembuh.

Sebetulnya, Haris membukukan Darbe Meats ke bursa saham sejak Juni 2021 lalu. Ia dan Nanang mondar-mandir Surabaya – Jakarta. Mengurus segala keperluan pendaftaran. Padahal saat itu pandemi Covid-19 memasuki gelombang kedua serangan Delta. Singkat cerita, Haris terpapar Covid-19 pada Agustus 2021. Tepat ketika proses listing perusahaannya ke bursa saham baru saja dimulai.

Ia punya riwayat hipertensi dan gula. Kali pertama masuk rumah sakit, jempol kaki kanannya menghitam. Dokter memutuskan untuk mengamputasi seluruh bagian kaki kanannya. Lalu menjalar hingga kaki kiri. Dan harus dipotong juga karena pembuluh darahnya sudah rusak.

Kondisi seperti itu dialaminya hingga akhir tahun. Pada Desember 2021, ia sudah diizinkan rawat jalan. Dua kakinya diamputasi nyaris sampai ke pangkal paha. Haris terus berlatih menegakkan badannya.

Tentu ia mengerti bahwa regulator tak akan mau tau kondisinya. Regulator hanya bertugas untuk melindungi para investornya. Haris pun mampu profesional. Perlahan tapi pasti, ia sanggup membabat semua pertanyaan regulator dengan baik.

Hasilnya, luar biasa. Presentasi itu sanggup meloloskan Darbe Meats ke tahap berikutnya. Lalu, berlanjut dengan jadwal tinjauan pihak sekuritas ke perusahaannya di Surabaya. ”Jadi Alhamdulillah, dengan perjuangan bisa diterima. Saya dikelilingi tim yang luar biasa,” katanya.

Darbe Meats mulai pencet tombol Februari nanti. Semuanya sudah dipersiapkan dengan matang. Haris berharap Darbe Meats bisa makin berkembang pesat. Mampu memberi dampak baik bagi seluruh ekosistem di dalamnya. Agar kesempatan hidup kedua itu lebih bermakna. ”Saya harus terus semangat agar orang-orang di perusahaan bisa lebih semangat,” ungkap Haris. (Mohamad Nur Khotib)

Sumber :https://www.disway.id/r/4653/darbe-group-ukm-surabaya-yang-sukses-di-pasar-modal-3-habis 

kontan.co.id, Jakarta, 11 Januari 2022

DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGETKAN 450 KONTAINER TERKIRIM DI 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, KONTAN.CO.ID – Darmi Bersaudara (KAYU) Targetkan 450 Kontainer Terkirim di 2022 (11/01/2022).

PT Darmi Bersaudara Tbk optimistis kinerja di tahun 2022 akan lebih baik dibanding tahun lalu. Emiten berkode saham KAYU itu menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun.

Sebagai awalan, emiten penjual kayu log dan produk kayu setengah jadi itu sudah mengirimkan tiga kontainer pada 5 Januari 2021 yang lalu. Adapun di bulan Januari ini KAYU berharap bisa mengirimkan  25 kontainer.

“Darmi Bersaudara telah memulainya dengan rencana kerja cukup optimistis, sekalipun dengan keterbatasan kontainer yang ada dan harga freight yang masih cukup tinggi, ” jelas Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Selasa (11/1).

Sepanjang tahun 2021, KAYU telah mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer di mana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,25 meter kubik (m3). Capaian itu dicatatakan di tengah  bayang-bayang pandemi Covid-19 serta kelangkaan freight dan kontainer.

Sekadar informasi, tahun lalu bukanlah momentum yang mudah bagi KAYU. Perseroan menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor, yakni Asia Selatan.

Di sisi lain, terjadi peningkatan harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani perseroan.

Kondisi ini mengakibatkan kinerja terganggu. Pasar utama ekspor KAYU menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dapat dikatakan, perusahaan kehilangan mayoritas penjualan sehingga kinerja perseroan mengalami penurunan cukup signifikan.

Kinerja yang berat itu  tercermin dalam laporan kuartal I 2021. KAYU mencetak penjualan bersih hingga Rp 2,64 miliar dan laba bersih Rp 128,81 juta. Capaian tersebut melorot dibanding periode yang sama tahun 2020 yang bisa mencetak penjualan bersih hingga Rp 24,3 miliar dan laba bersih Rp 1,09 miliar.

Adapun di kuartal I 2021, total pengapalam KAYU mencapai 28 kontainer dengan volume 566,22 meter kubik.

“Dapat diperkirakan bahwa dari ekspose jumlah dan volume kontainer di atas, Perseroan sedang mengalami kerugian berjalan yang disebabkan adanya biaya-biaya yang terus meningkat sementara penjualan mengalami penurunan cukup tajam,” jelasnya.

Sementara di kuartal II 2021, KAYU mengalami penurunan kuantitas dan volume pengapalan. Akan tetapi, KAYU masih mampu membukukan keuntungan. Asal tau saja, total pengapalan selama kuartal II 2021 sebanyak 16 kontainer, dengan total volume 325,11 meter kubik. Adapun akumulasi penjualan bersih pada kuartal II 2021 ini mencapai total Rp 4,32 miliar dan masih dapat mencatatkan akumulasi laba bersih sebesar total Rp 378 juta.

Di kuartal III, seiring terjadinya puncak penyebaran Covid-19, produksi KAYU terdampak. Terjadi perlambatan dan pengurangan kapasitas produksi di workshop Darmi Bersaudara. Pada akhirnya, penjualannya pun turut terimbas. Tercatat, penjualan akumulatif KAYU tercatat Rp 4,32 miliar, stagnan dibandingkan posisi kuartal II 2021. Sementara untuk pos laba berjalannya, terlihat tergerus karena terus menanggung beban biaya-biaya berjalan. Adapun laba bersih akumulasi per kuartal III 2021 sebesar Rp 146,9 Juta.

Sementara untuk kuartal IV 2021, kinerjanya masih dalam proses perhitungan. Yang jelas, sepanjang tahun 2021, KAYU terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pendemik, kelangkaan dan fluktuasi harga freight dan sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

Solusi ini terus diupayakan di tahun 2022. Salah satunya dengan rencana perusahaan mengambil alih  usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis ini dapat  menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.

Untuk melancarakan rencanaya itu, KAYU berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme  Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD)  atau rights issue. Aksi korporasi itu akan dilakukan di kisaran bulan April atau Mei 2022.

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/darmi-bersaudara-kayu-targetkan-450-kontainer-terkirim-di-2022 

kontan.co.id, Jakarta, 11 Januari 2022

BUTUH DANA UNTUK AKUISISI, DARMI BERSAUDARA (KAYU) AKAN RIGHTS ISSUE TAHUN INI

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, KONTAN.CO.ID – Butuh Dana untuk Akuisisi, Darmi Bersaudara (KAYU) Akan Rights Issue Tahun Ini (11/01/2022).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU)  berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Rencana aksi korporasi yang sudah memiliki pembeli siaga itu akan digelar sekitar bulan April atau Mei 2022.

“Dana HMETD direncanakan akan digunakan untuk mengambilalih sebuah usaha EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal Laut) di Surabaya,” jelas Direktur Utama  PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono Hadiwidjojo dalam keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Selasa (11/1).  Adapun kebutuhan dana untuk pengambilalihan itu sekitar Rp 15 miliar hingga Rp 25 miliar.

Langkah strategis ini diperlukan sebagai solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.  Asal tahu saja, sepanjang tahun 2021, terjadi peningkatan luar biasa atas harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Adapun harga-harga freight yang melambung tinggi juga membebani perseroan.

Nanang menyebutkan, kondisi ini mengganggu kinerja KAYU. Sebab, pasar utama ekspor menjadi tidak  mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dengan kata lain, KAYU kehilangan mayoritas penjualan. Kehilangan penjualan ini berdampak pada penurunan pendapatan yang cukup signifikan, walau sebenarnya aktual penjualan masih terjadi.Oleh karenanya, KAYU berharap, aksi korporasi HMETD yang ditujukan untuk pengambilalihan perusahaan EMKL itu bisa membantu perusahaan mempertahankan keberlangsungan usaha ke depan. Di tahun 2022 ini pun KAYU menargetkan bisa mengirimkan sebanyak 450 kontainer.

Sumber : https://amp.kontan.co.id/news/butuh-dana-untuk-akuisisi-darmi-bersaudara-kayu-akan-rights-issue-tahun-ini 

disway.id, Surabaya, 11 Januari 2022

DARBE GROUP, UKM SURABAYA YANG SUKSES DI PASAR MODAL (2)

Baca Lebih Lanjut ...

Surabaya, DISWAY.ID – Darbe Group, UKM Surabaya Yang Sukses di Pasar Modal (2) (11/01/2022).

Kode saham KAYU dipilih PT Darmi Bersaudara Tbk karena bisnisnya berkaitan dengan kayu. Simpel dan mudah dikenali. Kini Darbe menyiapkan satu perusahaan lagi untuk IPO, yakni Darbe Meats. Targetnya mendapatkan dana publik Rp 40 miliar.

DARBE Meats merupakan perusahaan pemotongan ayam di bawah PT Darbe Jaya Abadi. Sukses Darbe Wood menjadi perusahaan publik membuat Darbe Meats lebih mudah mengikuti jejaknya. ”Kalau saat Darbe Wood kami memakai konsultan, kali ini menyiapkan sendiri semuanya,” kata Corporate Secretary Darbe Meats Mochamad Ilham.

Produk utama Darbe Meats adalah daging ayam beku. Pasarnya lokal. Sejak Darbe Meats didirikan, omzetnya terus meningkat. Pada 2019 total penjualan mencapai Rp 36 miliar. Lalu, naik 170 persen pada 2020, yakni mencapai Rp 64 miliar. Permintaan pasar domestik melejit. Serapan produk mencapai 2.790 ton.

”Sebetulnya, pandemi membuat kebutuhan masyarakat justru meningkat,” kata Ilham. Sebab, aktivitas masyarakat dibatasi. Lalu, cara konsumen mendapatkan barang lebih mudah.

Perusahaan yang berdiri sejak 2008 itu kini punya dua rumah pemotongan ayam (RPA). Yakni, Gedangan, Sidoarjo, dan Mojoanyar, Mojokerto, yang berproduksi secara penuh. Dan satu distributor di Bali sejak 2019.

Produk yang dipasarkan berupa daging ayam potong berstandar HASU (halal, aman, sehat, dan utuh). Standar itulah yang mampu menopang keberlanjutan perusahaan di masa depan.

Sejauh ini, 62 persen pangsa pasarnya di beberapa daerah di Jatim. Yaitu, Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Jombang, Magetan, Malang, Mojokerto, dan Tulungagung. Dengan sistem penjualan sekaligus pengolahannya.

”Di Bali segmen pasar basah sekitar 35 persen,” ujar Ilham. Lalu, di Bandung, Jawa Barat, sekitar 2 persen dan 1 persen di Makassar segmen end-user. Sebaran konsumennya meliputi kalangan pedagang, ritel, dan industri. Itu cukup menguntungkan. Sebab, membuat ketergantungan Darbe Meats terhadap single buyer tertentu begitu rendah.

Tahun ini rencananya merambah ke pasar ekspor. Dimulai dengan tujuan negara paling dekat, yakni Malaysia. Itu bagian dari visi dan misi Darbe Meats. Mengingat, kebutuhan pasar internasional terhadap ayam pedaging terus meningkat.

Menurut data BPS, ekspor unggas pada awal 2021 naik 12,98 persen. Produk unggas yang diekspor adalah unggas hidup, daging olahan, dan telur. Tentu semua produk untuk pasar internasional harus memenuhi standar. Di antaranya, kesehatan hewan, mutu, dan keamanan.

”Sebelum itu, kami membuka RPA di Bali. Kapasitas prosesnya 50 ton per hari,” jelas Ilham. Tujuannya, produksi meningkat sehingga bisa menunjang perluasan pasar. Khususnya lebih dulu memenuhi potensi pasar di Indonesia bagian timur seperti Papua, Mataram, NTB, dan NTT. Menambah agen dan distributor baru di Jakarta, Banten, dan Lampung.

Mengingat, potensi nasional pada tercatat mencapai 3,2 juta ton ayam pedaging. Darbe Meats ingin menyerap minimal 3.200 ton. Maka, kapasitas penyimpanan dingin, procurement sewa RPA, dan gudang akan ditingkatkan.

Tahun berikutnya, ekspansi pasar terus dilanjutkan. Yakni, mengembangkan pasar di Indonesia bagian barat. Yakni, Jawa dan Sumatera. Kapasitas penyimpanan di Jawa Barat ditingkatkan menjadi 1.000 ton per hari.

Namun, tentu saja misi dagang Darbe Meats itu harus ditopang dengan sumber daya yang memadai. Sejauh ini kendala pengembangan UMKM masih sama. Yaitu soal permodalan. Bahkan, data Dinas Koperasi dan UKM Jatim menunjukkan, permodalan menjadi soal urutan pertama yang dihadapi UMKM.

Pada 2020, sebanyak 37 persen UMKM terkendala modal. Menyusul kemudian soal strategi pemasaran sebesar 35 persen. Sisanya SDM, distribusi transportasi, dan bahan baku. ”Untuk itu, kami go public. Sebagai alternatif pendanaan selain perbankan,” tandas Ilham.

Perusahaan yang berkantor pusat di Surabaya itu akan melantai di bursa saham. ”Kickoff sudah kami mulai Agustus lalu,” kata Komisaris Utama DJA Nanang Sumartono Hadiwidjojo. Kode sahamnya sudah dipilih: AYAM.

Alasan kuatnya ialah memperbesar skala kapasitas usaha melalui ekspansi bisnis. Harapannya, itu dapat memperkuat dan mewujudkan brand positioning. Juga, membuktikan mampu naik kelas. Penggunaan dana dimanfaatkan untuk belanja alat produksi dan modal kerja lainnya.

Selain itu, ia berharap permodalan yang didapatkan dari IPO nanti bisa mewujudkan misi perusahaan. Yakni, menjadi emiten bertata kelola yang baik. Dengan perencanaan tata usaha terintegrasi dan beretika bisnis. ”Ujungnya pada penciptaan kesejahteraan bagi semua pemangku kepentingan di perusahaan,” tandas Nanang. (Mohamad Nur Khotib-Bersambung)

Sumber : https://www.disway.id/r/4639/darbe-group-ukm-surabaya-yang-sukses-di-pasar-modal-2 

disway.id, Surabaya, 10 Januari 2022

DARBE GROUP, UKM SURABAYA YANG SUKSES DI PASAR MODAL (1)

Baca Lebih Lanjut ...

Surabaya, DISWAY.ID – Darbe Group, UKM Surabaya Yang Sukses di Pasar Modal (1) (10/01/2022).

Darbe Wood, perusahaan kayu di Surabaya, resmi melantai pada 2019. Dengan kode saham KAYU. Sebagai UKM, tantangannya tidak mudah. Darbe kini menjadi ambassador Bursa Efek Indonesia untuk UKM.

KIPRAH Darbe Group di kancah bisnis bermula sejak 1998. Dengan mendirikan usaha perdagangan kayu. Perkembangannya cukup cepat. Dalam rentang dua tahun, mereka sudah berhasil menembus pasar internasional.

Bisnis keluarga itu juga merambah ke sektor lain. Yakni, mendirikan usaha peternakan ayam dan ayam potong pada 2008. Kemudian, usaha kayunya baru dibakukan menjadi perseroan bernama PT Darmi Bersaudara pada 2010.

Seluruh produk kayu itu didominasi untuk pasar ekspor. Sekitar 90 persen dikirim ke India dan Nepal. Sisanya, 10 persen, untuk pasar domestik. Produknya berupa kusen pintu dan sejenisnya. Memakai kayu keras. Perusahaannya makin stabil. ”Tentu kami ingin berkembang lagi,” ujar Business Development Darbe Group Mochamad Ilham.

Darbe Group ingin kue bisnisnya lebih besar. Maka, diperlukan lebih beragam lagi instrumen pengembangan. Terutama soal permodalan. Akhirnya, untuk kali pertama mendorong perusahaan kayu itu masuk ke pasar modal melalui IPO. Tepat 9 tahun sejak berdirinya perseroan, yakni pada 2019.

Itu kisah manisnya. Sebenarnya banyak kisah pilu di bawah itu. Perusahaan tersebut jatuh bangun. Namun, berkat kegigihan kakak beradik, Abdul Haris Nofianto dan Nanang Sumartono Hadiwidjojo, perusahaan itu tetap bisa eksis.

Mengapa memutuskan IPO? Menurut Nanang yang menjabat direktur utama Darbe Wood, perusahaannya tidak punya aset yang menarik bagi perbankan. Perusahaan kayu tentu dianggap sebagai perusahaan yang tidak punya masa depan. Sulit bagi Darbe Wood mendapat pinjaman bank. Kalaupun dapat, nilainya tidak seberapa.

Mencari dana publik melalui pasar modal menjadi pilihan. Namun, perusahaan itu berkelas UKM atau small medium enterprise (SME). Tentu tidak mudah meyakinkan regulator bursa menerima mereka. “Persyaratannya banyak sekali. Kami butuh dua tahun untuk memenuhi semuanya. Mulai penataan organisasi, merapikan keuangan, dan sebagainya,” kata pengusaha 51 tahun itu.

Sumber : https://www.disway.id/r/4623/darbe-group-ukm-surabaya-yang-sukses-di-pasar-modal-1 

investasi.kontan.id, Jakarta, 12 Oktober 2021

PEMULIHAN EKONOMI BERJALAN, SIMAK DAMPAKNYA KE EMITEN BERORIENTASI EKSPOR

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, KONTAN.CO.ID – Pemulihan ekonomi berjalan, simak dampaknya ke emiten berorientasi ekspor (12/10/2021).

Pemulihan ekonomi mulai berjalan seiring meredanya pandemi Covid-19. Meski begitu, kondisi ini memberikan angin segar bagi emiten berorientasi ekspor. Meski begitu, emiten berorientasi ekspor juga harus menghadapi sejumlah kendala untuk menggenjot kinerjanya.

Emiten kayu berorientasi ekspor PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) misalnya, kini masih mencari jalan keluar atas kelangkaan kapal dan kontainer yang dihadapinya.

“Kami tengah berdialog dan bernegosiasi intens pada level bilateral dengan pihak buyer untuk secara bersama-sama mencari solusi terbaik atas masalah bersama ini,” jelas Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk Nanang Sumartono kepada Kontan.co.id, Selasa (12/10).

Asal tahu saja, sebelumnya diungkapkan, KAYU menghadapi kenaikan biaya kontainer karena kelangkaan kapal kontainer dan juga kontainer. Hal tersebut berdampak pada operasional perseroan sebagai eksportir jalur laut.

Oleh karena itu, pihak KAYU musti melakukan negosiasi ulang terkait HPP kepada para buyer.

Kendati saat ini kondisi eskpor tengah kurang baik, KAYU tetap menerapkan strategi membuka pasar baru agar dapat bertahan ke depan.

Salah satu pasar yang potensial adalah kontinen Amerika Utara. Selain itu, pasar yang menjanjikan adalah Asia Timur terutama di Jepang dan kontinen di Eropa.

“Potensi yang kami lihat pada negara tujuan baru untuk ekspor kami ini pada akhirnya turut mendongkrak kinerja dan kualitas produk yang dihasilkan karena memberikan multiplier effect dan indirect benefit,” jelasnya.

Baca Juga: Kontainer Langka, KAYU Masih Yakin Penuhi Target Tahun Ini

Disadari manajemen KAYU, situasi dunia yang saat ini memang dipenuhi ketidakpastian akibat pandemi Covid-19, masih banyak faktor makro maupun mikro yang terkadang tidak bisa terkontrol. Akan tetapi, pihak KAYU merasa tetap perlu terus bergerak dan optimistis dengan kondisi bisnisnya.

“Oleh karena itu menjadi tidak berlebihan bila kami mempunyai harapan besar bahwa bidikan pasar-pasar baru tersebut dapat tercapai secepat-cepatnya, setidaknya pada tahun ini,” imbuhnya.

Hingga akhir tahun 2021, KAYU masih memasang target penjualan di Rp 19,72 miliar. Sementara itu, laba bersihnya dipatok Rp 1,23 miliar.

Optimisme itu tertopang tahap kritis dalam kegiatan usaha perusahaan yaitu proses negosiasi dengan para buyer sudah bisa dilakukan kembali. Sekadar informasi, saat ini telah terdapat beberapa pesanan yang sudah akan dikirimkan kepada buyer.

Mencermati hal ini, Analis Pilarmas Investindo Sekuritas Okie Ardiastama berpendapat, pemulihan ekonomi berbagai negara dari pandemi Covid-19 secara garis besar memang dapat menopang kinerja emiten-emiten berorientasi ekspor. Walaupun, hal ini masih perlu dipastikan kembali melalui laporan keuangannya.

Khusus untuk emiten-emiten berbasis komoditas, krisis energi yang terjadi di sejumlah negara seperti China, Eropa, Inggris, dan kawasan Asia diproyeksi akan menjadi faktor pendorong lainnya.

Krisis energi ini juga terjadi karena beberapa negara berhasil menangani Covid-19. Sehingga terjadi pemulihan ekonomi secara global dan kebutuhan akan komoditas energi pun meningkat. Di sisi lain produksi cenderung berkurang, sehingga tercipta ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan.

Krisis energi ini juga menjadi pengerek kenaikan harga komoditas yang signifikan. Di samping, permintaan komoditas memang biasa meningkat menjelang musim dingin yang terjadi di akhir tahun.

“Saat ini permintaan terkait produk komoditas terlihat masih cukup kuat. Kami memproyeksikan hal tersebut masih dapat berlangsung hingga akhir tahun,” jelas Okie kepada Kontan.co.id, Selasa (12/10).

Sehingga, lanjut Okie, hal ini dapat menjadi katalis positif bagi kinerja emiten eksportir maupun neraca perdagangan. Di sisi lain, kenaikan dari energi memicu kekhawatiran terkait kenaikan inflasi yang lebih cepat dari perkiraan.

Untuk saat ini, emiten berbasis komoditas masih dapat dicermati oleh investor, hal tersebut seiring dengan terjaganya harga acuan rata-rata pada level yang lebih tinggi dibanding tahun lalu.

“Tentu ini dapat menjadi trigger bagi kinerja emiten sepanjang semester II,” imbuhnya.

Adapun emiten berbasis komoditas batubara, nikel, dan timah dapat dicermati seperti ADRO, ITMG, PTBA, INCO, ANTM, dan TINS.

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/pemulihan-ekonomi-berjalan-simak-dampaknya-ke-emiten-berorientasi-ekspori 

www.beritasatu.com, Jakarta, 11 Oktober 2021

IHSG MELEMAH, INI 5 SAHAM PALING CUAN SESI I

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, Beritasatu.com -IHSG Melemah, Ini 5 Saham Paling Cuan Sesi I (11/10/2021).

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan sesi I, Senin (11/10). Ditutup menurun 19,45 poin atau 0,3% ke level 6.462,31. Saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) jadi saham paling untung sementara pascaharga sahamnya melesat 12,90%.

Berdasarkan data RTI, terdapat empat saham lainya yang masuk lima saham dengan harga paling tinggi pada hari ini, yaitu saham PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA), PT Solusi Energi Digital Tbk (WIFI), PT DMS Propertindo Tbk (KOTA) dan PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS).

Adapun harga saham MDKA meningkat 9,12%, WIFI naik 6,92%, KOTA terangkat 6,54% dan BRMS terkerek 6,52%.

Sementara itu, saham-saham yang harganya paling turun dalam perdagangan di antaranya PT Putra Rajawali Kencana Tbk (PURA), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA), PT Harapan Duta Pertiwi Tbk (HOPE), PT Nusa Konstruksi Enjiniring Tbk (DGIK) dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM).

Secara rinci harga saham PURA melemah 6,90%, MPPA menurun 6,67%, HOPE terpangkas 6,45%, DGIK terkoreksi 6,14% dan TRIM melemah 5,81%.

Untuk diketahui, indeks sempat menyentuh level tertingginya di 6.506,09 sedangkan terendah di level 6.457,90. Sebanyak 225 saham harganya naik, 257 saham turun dan 165 saham stagnan.

Nilai transaksi harian di Bursa Efek Indonesia (BEI) mencapai Rp 8,01 triliun. Investor asing mencatat transaksi beli bersih (net buy) di semua pasar sebesar Rp 3,16 triliun.

Sumber : https://www.beritasatu.com/ekonomi/839353/ihsg-melemah-ini-5-saham-paling-cuan-sesi-i 

www.cnbcindonesia.com,  Jakarta, 24 September 2021

KACAU! 2 SAHAM TIBA-TIBA KENA AUTO REJECT BAWAH, EMITEN APA?

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – Kacau! 2 Saham Tiba-tiba Kena Auto Reject Bawah, Emiten Apa? (24/9/2021).

Di tengah pelemahan tipis Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) 0,04% ke 6.140,291, terdapat 2 saham yang anjlok hingga menyentuh batas auto rejection bawah (ARB) 7% dan menjadi top losers pada kelanjutan sesi II perdagangan Jumat (24/9/2021).

Kedua saham tersebut adalah saham emiten manufaktur dan fabrikasi komponen alat-alat berat PT Arkha Jayanti Persada Tbk (ARKA) dan emiten produksi kayu olahan PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU).

Menurut data Bursa Efek Indonesia (BEI), pukul 13.45 WIB, saham ARKA menjadi pemuncak top losers dengan anjlok hingga ARB 6,84% ke Rp 109/saham dengan nilai transaksi Rp 9,4 miliar. Dengan ini, reli kenaikan saham ARKA selama 4 hari beruntun otomatis terhenti.

Kendati melemah, dalam sepekan saham ARKA melesat 53,53% dan ‘terbang’ 118,00% dalam sebulan.

Saham ini tiba-tiba bangkit pada Rabu (15/9) pekan lalu setelah tidak bergerak selama lebih dari 5 bulan.

Saham ARKA terakhir kali bergerak pada 30 Maret 2021 ketika naik ke 2,00% ke Rp 51/saham, kemudian sehari setelahnya turun 1,96% ke level gocap alias Rp 50/saham.

Nilai kapitalisasi pasar (market cap) saham ARKA tergolong mini, yakni Rp 218,00 miliar.

Pada Kamis (23/9) kemarin, pihak bursa memberitahukan bahwa telah terjadi peningkatan harga saham ARKA yang di luar kebiasaan (Unusual Market Activity/UMA).

Sebelumnya, manajemen ARKA sendiri mengaku tidak mengetahui adanya informasi atau fakta material yang dapat mempengaruhi nilai saham perusahaan atau keputusan investasi pemodal.

“Sejauh ini kami belum ada Informasi/fakta/kejadian penting lainnya yang material dan dapat mempengaruhi harga efek Perseroan serta kelangsungan hidup Perseroan yang belum diungkapkan kepada publik,” jelas pihak ARKA, dikutip CNBC Indonesia, Jumat (24/9).

ARKA menjelaskan bahwa perusahaan tidak memiliki rencana aksi korporasi setidaknya dalam 3 bulan ke depan.

Kemudian, saham KAYU–dengan nilai market cap yang juga kecil, yakni Rp 46,55 miliar–juga ambles hingga ARB 6,67% ke Rp 70/saham. Nilai transaksi saham KAYU mencapai Rp 6,42 miliar dan volume perdagangan 89,75 juta.

Kemarin, saham KAYU juga merosot 6,25% ke Rp 75/saham. Ini terjadi setelah pada Rabu (22/9) saham KAYU melonjak tiba-tiba sebesar 29,03% dengan nilai transaksi Rp 55,41 miliar.

Dalam sepekan saham KAYU melejit 16,67% dan dalam sebulan saham KAYU terkerek 16,67%.

Sejurus dengan itu, pada Rabu, pihak bursa pun memasukkan saham KAYU ke dalam saham dengan indikasi pola transaksi yang tidak wajar alias UMA.

Mirip dengan ARKA, dalam keterangannya kepada bursa, Jumat (24/9), manajemen KAYU pun mengaku tidak mengetahui soal informasi atau fakta material yang dapat mempengaruhi niiai efek perusahaan atau keputusan investasi pemodal.

“Bahwa informasi material perusahaan tercatat sebelumnya yang terakhir telah diumumkan ke publik adalah informasi tanggal 20 September 2021 yang dipublikasikan melalui website Bursa Efek lndonesia terkait Laporan hasil Public Expose Tahunan Tahun 2021,” kata pihak KAYU, dikutip CNBC Indonesia, Jumat (24/9),

Mengenai aksi korporasi terdekat, manajemen KAYU menjelaskan, perseroan berkeinginan untuk menerbitkan instrumen utang yang nominal dan jenisnya masih dalam tahap diskusi di jajaran direksi.

“Hasil dari penerbitan utang ini rencananya akan dipergunakan untuk menunjang pertumbuhan kinerja Perusahaan Tercatat pada tahun 2021 dan mendatang,” jelas manajemen Darmi Bersaudara.

Darmi bergerak dalam bidang usaha meliputi perdagangan, pengangkutan, pembangunan, jasa, pertanian, perbengkelan, dan percetakan.

Sumber :https://www.cnbcindonesia.com/market/20210924140212-17-278930/kacau-2-saham-tiba-tiba-kena-auto-reject-bawah-emiten-apa

www.idnfinancials.com,  Jakarta, 20 September 2021

KINERJA KAYU DIPROYEKSIKAN PULIH TAHUN DEPAN

Baca Lebih Lanjut ...

IDN Finacial – JAKARTA – Kinerja KAYU diproyeksikan pulih tahun depan (20/9/2021).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), produsen olahan kayu, memperkirakan pendapatan pada 2022 sebesar Rp 114,6 miliar, pulih setelah pendapatan di tahun ini ditenggarai hanya Rp 19,07 miliar. Rendahnya perkiraan pendapatan tahun ini dibandingkan realisasi tahun 2020 disebabkan imbas lock down pandemi COVID-19 di negara tujuan ekspor.

Nanang Sumartono Hadiwidjojo, Direktur Utama PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyampaikan forcasting laba kotor dan laba bersih masing-masing sebesar Rp 19,22 miliar dan Rp 7,45 miliar pada 2022. “Diasumsikan pandemi COVID-19 mulai melandai perlahan-lahan (turun,red) dan kondisi perekonomian, termasuk ekspor sudah berjalan kembali,” katanya dikutip dari keterbukaan informasi, Senin (20/9).

Menurut dia, pendapatan tahun ini turun karena belum pulihnya fasilitas pendukung ekspor akibat Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Sampai Agustus 2021, volume penjualan tercatat hanya 44 kontainer atau 891,35 m3 dengan nilai ekspor Rp 4,3 miliar. Oleh karena itu, laba kotor dan bersih diproyeksikan hanya Rp 3,19 miliar dan Rp 1,23 miliar.

Pada 2020, penjualan tercatat Rp 74,08 miliar, laba kotor dan laba bersih masing-masing Rp 96,25 juta dan Rp 379,89 juta. Pada tahun lalu, eksposure penjualan KAYU 90% untuk ekspor dan 10% domestik. “Penjualan eksor tahun 2020 sebanyak 488 kontainer setara Rp 64,06 miliar,” tuturnya. (LK)

Sumber :https://www.idnfinancials.com/id/news/40618/kayu-believes-performance-recover

newssetup.kontan.co.id,  Jakarta, 17 September 2021

HINGGA AKHIR TAHUN 2021, DARMI BERSAUDARA (KAYU) TARGETKAN PENJUALAN RP 19,72 MILIAR

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA – Hingga akhir tahun 2021, Darmi Bersaudara (KAYU) targetkan penjualan Rp 19,72 miliar (17/9/2021).

Emiten penjualan kayu log dan produk kayu setengah jadi, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) optimistis masih bisa memperbaiki kinerja mereka di sisa tahun ini. Maklumlah, hingga Agustus lalu, penjualan KAYU menyusut signifikan karena lonjakan kedua pandemi yang terjadi baik di Indonesia maupun India yang merupakan pasar utama perseroan. Sebagai gambaran, per Agustus 2021 KAYU mencatatkan penjualan sebanyak 44 kontainer atau setara 891,35 m3. Dengan nilai sekitar Rp 4,3 miliar atau US$ 306,277.

Direktur Utama Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono memproyeksikan angka penjualan perseroan di tahun 2021 dapat menyentuh angka Rp 19,72 miliar dengan torehan laba sebesar Rp 1,23 miliar. Hal ini seiring dengan percepatan penanganan pandemi Covid-19 di Tanah Air dan juga pelonggaran Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di wilayah kerja perseroan. “Sinyal dari pemerintah yang memang menggambarkan pemerintah penurunan kasus Covid-19 di Indonesia, lalu katalis positif lain adalah PPKM yang diperlonggar, di mana sebelumnya industri harus mengurangi tingkat pekerjaannya,” ungkap Nanang dalam Paparan Publik Virtual, Kamis (16/9).

Lebih lanjut Nanang bilang, katalis positif juga hadir dari sisi eksternal, yakni komunikasi dengan para buyer di India, terutama terkait negosiasi Harga Pokok Penjualan (HPP). Dia berharap, kondisi pandemi di negara tersebut bisa semakin membaik sehingga penjualan ke pasar India pun bisa berangsur-angsur pulih kembali. “Untuk menjaga kinerja di 2021 kami terus meningkatkan penetrasi pasar langsung ke India melalui kantor perwakilan perseroan yg ada di India,” kata dia. Sebagaimana diketahui, sebagai perusahaan yang berorientasi untuk ekspor, hambatan KAYU juga datang dari kelangkaan kapal kontainer dan juga kontainer yang telah terjadi cukup lama. Hal ini membuat harga kontainer meningkat tajam sehingga perseroan pun harus melakukan negosiasi ulang terkait HPP kepada para buyer. “Hal tersebut sangat berdampak besar bagi operasional perseroan sebagai eksportir jalur laut, dan kesulitan tersendiri yang belum pernah dialami oleh para pelaku usaha manapun di Indonesia, termasuk KAYU,” beber Nanang. Dengan demikian, Nanang pun optimistis perseroan dapat mencapai target bisnis yang telah ditetapkan sebelumnya dengan penjualan sebanyak 25 kontainer per bulan, dari September hingga Desember nanti. “Hal tersebut didorong pelonggaran PPKM sehingga target 25 kontainer di September 2021, apabila bisa negosiasi masalah harga, sisa tahun proyeksi kami adalah di angka 25 kontainer per bulan,” pungkasnya.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 Juni 2021, penjualan bersih KAYU tercatat menyusut 85,07% menjadi Rp 4,37 miliar. Padahal di periode yang sama tahun lalu, perusahaan ini masih mencatatkan penjualan sebesar Rp 29,30 miliar. Dengan itu, KAYU pun membukukan laba tahun berjalan senilai Rp 378,49 juta. Sedangkan pada periode yang sama tahun lalu, KAYU masih membukukan kerugian bersih sebesar Rp 628,80 juta.

Sumber :https://newssetup.kontan.co.id/news/hingga-akhir-tahun-2021-darmi-bersaudara-kayu-targetkan-penjualan-rp-1972-miliar

www.lensaindonesia.com,  Jakarta, 16 September 2021

PT DARMI BERSAUDARA BUKUKAN LABA BERSIH RP 1,2 MILIAR DI MASA PANDEMI

Baca Lebih Lanjut ...

 LENSAINDONESIA.COM – PT Darmi Bersaudara bukukan laba bersih Rp 1,2 miliar di masa pandemi (16/9/2021).

Di tengah pandemi Covid-19, PT Darmi Bersaudara, Tbk, perusahaan ekspor kayu mencatatkan kinerja postif selama 2020 hingga Agustus 2021.

Direktur PT Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono, pada kondisi tersebut, Darmi Bersaudara menyatakan pihaknya optimistis mampu meraih target penjualan dengan pertumbuhan optimal.

“Kami meyakini, target postur penjualan akan tetap bertumbuh pada akhir 2021,” tutur Nanang saat jumpa pers secara virtual. Kamis (16/09/21).

Ia menegaskan, pihaknya optimis mampu membukukan laba bersih Rp 1,239 miliar hingga akhir tahun nanti,” ujar Nanang.

Sementara itu, untuk prospek di 2022, Nanang mengungkapkan, perseroan memproyeksikan kenaikan penjualan Rp 114,66 miliar.

“Keyakinan tersebut ditinjau dari beberapa keberhasilan penanganan pandemi Covid-19 oleh Pemerintah Indonesia. Mengingat akses pasar ekspor ke India dan Nepal melalui pelabuhan mulai terbuka kembali,” ungkapnya.

India merupakan salah satu negara tujuan ekspor terbesar bagi perseroan yang mampu menyumbang hampir 90 persen.

“Sepanjang 2020 perseroan masih mengirim 448 kontainer atau 9.881,52 m3 senilai Rp 64,06 miliar di India dan Nepal,” lanjutnya.

Akhir 2020, KAYU usung laba bersih Rp 379 juta

Untuk pasar domestik memegang porsi 10 persen dan berkontribusi 5.149,03 m3 atau senilai Rp 10,02 miliar.

“Kami sebagai emiten semaksimal mungkin mencari jalan keluar di tengah pandemi untuk tetap bertahan,” paparnya.

Di akhir 2020 kemarin KAYU hanya menutup laba bersih di angka Rp 379 juta, namun perseroan masih mampu menunjukkan kinerja positif dengan membukukan laba tersebut.

“Bahkan hingga akhir Agustus 2021, penjualan ekspor Darmi Bersaudara mencapai 44 kontainer atau setara 819.35 m3 atau senilai Rp 4,3 miliar (USD 306.277),” ucap Nanang.

Dalam kondisi tersebut mengindikasikan perseroan masih mampu membukukan profil sebagaimana di 2020 lalu.

Menurut Nanang, tahun 2020 merupakan tahun penuh gejolak. Namun angka penjualan perseroan masih tumbuh 69,28 persen dari angka year to year dibandingkan 2019 lalu.

“Bahkan, jumlah aset 2020 mampu tumbuh 4,44 persen. Sementara jumlah ekuitas naik tipis dari tahun sebelumnya,” terangnya.

Oktober 2020 perseroan bukukan 73,52 persen di tengah pandemi

Sebab pandemi Covid-19 pula, perseroan terpaksa menahan target ekspansi ekspor menuju Cina, Korea Selatan dan Australia yang telah direncanakan tahun 2019 silam.

Pada 2020 kemarin sendiri, pihaknya melakukan berbagai manuver agar perseroan mampu bertahan. Seperti melakukan penundaan aksi korporasi perseroan yalni hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau right issue pada Februari.

Di bulan Oktober 2020 perseroan berhasil membukukan pertumbuhan penjualan Year on Year (YoY) sebesar 73,52 persen.

Kemudian di November 2020 bursa juga menyematkan status Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) kepada PT Darmi Bersaudara.

“Melihat berbagai keberhasilan tersebut, kami mempersiapkan strategi untuk tetap tumbuh dan bertahan dengan memulihkan pasar ekspor secara bertahap. Selain itu, meningkatkan penetrasi langsung ke pasar India,” pungkasnya.

Sumber :https://www.lensaindonesia.com/2021/09/16/pt-darmi-bersaudara-bukukan-laba-bersih-rp-12-miliar-di-masa-pandemi.html

www.timesindonesia.co.id,  Jakarta, 16 September 2021

PT DARMI BERSAUDARA TBK OPTIMISTIS LABA BERSIH AKHIR 2021 TEMBUS RP 1,2 MILIAR

Baca Lebih Lanjut ...

 TIMESINDONESIA, SURABAYA – PT Darmi Bersaudara Tbk Optimistis Laba Bersih Akhir 2021 Tembus Rp 1,2 Miliar (16/9/2021).

Pandemi Covid-19 memang menjadi tantangan berat bagi PT Darmi Bersaudara, Tbk. Namun perusahaan ekspor dengan kode emiten KAYU tersebut masih mampu menunjukkan kinerja postif sepanjang 2020 hingga Agustus 2021.

Direktur Utama PT Darmi Bersaudara, Nanang Sumartono mengatakan target postur penjualan bahkan akan tetap bertumbuh pada akhir 2021.

“Kita optimistis sampai akhir tahun bisa membukukan laba bersih Rp 1,239 miliar,” terang Nanang, Kamis (16/9/2021).

Sementara pada 2022, jelas Nanang, perseroan berani memproyeksikan kenaikan penjualan Rp 114,66 miliar.

Optimisme tersebut melihat beberapa keberhasilan penanganan pandemi Covid-19 oleh Pemerintah Indonesia. Mengingat akses pasar ekspor ke India dan Nepal melalui pelabuhan telah terbuka kembali.

“India adalah salah satu negara tujuan ekspor terbesar bagi perseroan. Hampir 90 persen,” tandasnya.

Tercatat, sepanjang 2020 saja perseroan masih mengirim 448 kontainer atau 9.881,52 m3 senilai Rp 64,06 miliar di India dan Nepal.

Sementara pasar domestik yang memegang porsi 10 persen mampu menyumbang 5.149,03 m3 atau senilai Rp 10,02 miliar.

“Kami sebagai emiten telah sangat maksimal mencari jalan keluar di tengah pandemi untuk tetap bertahan,” ucap Nanang.

Kendati pada akhir 2020 kemarin KAYU hanya menutup laba bersih di angka Rp 379 juta, namun, kata Nanang, perseroan masih mampu menunjukkan kinerja positif dengan membukukan laba tersebut.

Bahkan hingga akhir Agustus 2021, penjualan ekspor Darmi Bersaudara mencapai 44 kontainer atau setara 819.35 m3 atau senilai Rp 4,3 miliar (USD 306.277).

“Ini menunjukkan bahwa perseroan masih mampu membukukan profil sebagaimana 2020 lalu,” katanya.

Nanang mengakui, 2020 merupakan tahun penuh gejolak. Akan tetapi angka penjualan perseroan masih tumbuh 69,28 persen dari angka year to year dibandingkan 2019 lalu.

Bahkan jumlah aset 2020 mampu tumbuh 4,44 persen. Sementara jumlah ekuitas naik tipis dari tahun sebelumnya.

Oleh karena pandemi Covid-19 pula, perseroan terpaksa menahan target ekspansi ekspor menuju Cina, Korea Selatan dan Australia yang telah direncanakan pada 2019 silam.

Ia merinci pada 2020 pihaknya melakukan berbagai manuver agar perseroan mampu terus bertahan. Seperti melakukan penundaan aksi korporasi perseroan yaitu hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau right issue pada Februari.

Kemudian, pada Oktober 2020 perseroan berhasil membukukan pertumbuhan penjualan Year on Year (YoY) sebesar 73,52 persen di tengah pandemi.

Lalu, November 2020 bursa juga menyematkan status Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) kepada PT Darmi Bersaudara.

Melihat berbagai keberhasilan tersebut, Nanang mengatakan PT Darmi Bersaudara, Tbk (KAYU) telah mempersiapkan strategi untuk tetap tumbuh dan bertahan dengan memulihkan pasar ekspor secara bertahap. Selain itu, juga meningkatkan penetrasi langsung ke pasar India.

Sumber :https://www.timesindonesia.co.id/read/news/370490/pt-darmi-bersaudara-tbk-optimistis-laba-bersih-akhir-2021-tembus-rp-12-miliar

www.sinarmassekuritas.co.id,  Jakarta, 14 September 2021

KENA DAMPAK PANDEMI, PENJUALAN EKSPOR KAYU ALAMI PENURUNAN

Baca Lebih Lanjut ...

 IQPlus – JAKARTA – Kena dampak pandemi, penjualan ekspor kayu alami penurunan (14/9/2021).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mencatat penjualan ekspor mencapai 44 kontainer atau sejumlah 891,35 M3 per Agustus 2021. Angka ini setara Rp 4,3 miliar atau sekitar US$ 306.277.

Pencapaian tersebut turun jika dibandingkan dengan pencapaian pada akhir Desember 2020, yakni Perseroan berhasil mencatat penjualan ekspor sebanyak 488 kontainer atau 9.881,52 M3 yang setara Rp 64,06 miliar. Sementara penjualan lokal sebanyak 5.149,03 M3 dengan nilai Rp 10,02 miliar.

Adapun fokus Perseroan dalam hal pemasaran yakni 90% masih pasar internasional di India dan Nepal, dan 10% pasar domestik. “Pemasaran 2021 ke pasar ekspor potensial di Cina, Korea Selatan dan Australia yang telah di inisiasi Perseroan pada 2019 dan 2020, terkendala merebaknya Pandemi Covid19,”tulis Manajemen KAYU, dalam materi Public Expose.

Kedepan, menurut Manajemen KAYU, Perseroan akan terus memulihkan kapasitas ekspor secara bertahap selama masa pandemi. Selain itu, Perseroan berusaha meningkatkan penetrasi langsung ke pasar India melalui kantor perwakilan di India.

Sumber :https://www.sinarmassekuritas.co.id/kena-dampak-pandemi-penjualan-ekspor-kayu-alami-penurunan

www.sinarmassekuritas.co.id,  Jakarta, 14 September 2021

DARMI BERSAUDARA TARGETKAN PENJUALAN RP 114,66 MILIAR PADA 2022

Baca Lebih Lanjut ...

 IQPlus – JAKARTA – Darmi bersaudara targetkan penjualan Rp 114,66 miliar pada 2022 (14/9/2021).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menargetkan penjualan sebesar Rp114,66 miliar pada tahun 2022. Angka ini meningkat jika dibandingkan dengan prediksi penjualan pada tahun ini yang sebesar Rp19,07 miliar.

Dalam Materi Publik Ekspos KAYU disebutkan, bahwa laba tahun berjalan diperkirakan akan tumbuh pada tahun 2022, yakni menjadi sebesar Rp7,45 miliar, dibandingkan dengan target tahun ini yang diharapkan akan sebesar Rp1,23 miliar.

Terkait pemasaran, Perseroan mengaku, sekitar 90% masih pasar internasional di India dan Nepal, dan sisanya 10% pasar domestik. “Pemasaran 2021 ke pasar ekspor potensial di Cina, Korea Selatan dan Australia yang telah di inisiasi Perseroan pada 2019 dan 2020, terkendala merebaknya Pandemi Covid19,”tulis Manajemen KAYU, dalam materi Public Expose.

Kedepan, menurut Manajemen KAYU, Perseroan akan terus memulihkan kapasitas ekspor secara bertahap selama masa pandemi. Selain itu, Perseroan berusaha meningkatkan penetrasi langsung ke pasar India melalui kantor perwakilan di India.

Sebagai informasi saja, KAYU mencatat penjualan ekspor mencapai 44 kontainer atau sejumlah 891,35 M3 per Agustus 2021. Angka ini setara Rp 4,3 miliar atau sekitar US$ 306.277. Pencapaian tersebut turun jika dibandingkan dengan pencapaian pada akhir Desember 2020, yakni Perseroan berhasil mencatat penjualan ekspor sebanyak 488 kontainer atau 9.881,52 M3 yang setara Rp 64,06 miliar. Sementara penjualan lokal sebanyak 5.149,03 M3 dengan nilai Rp 10,02 miliar.

Sumber : https://www.sinarmassekuritas.co.id/darmi-bersaudara-targetkan-penjualan-rp114-66-miliar-pada-2022

www.msn.com,  Jakarta, 01 September 2021

PENJUALAN DARMI BERSAUDARA (KAYU) TURUN 85% JADI RP 4,35 MILIAR DI SEMESTER I-2021

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA – Penjualan Darmi Bersaudara (KAYU) turun 85% jadi Rp 4,35 miliar di semester I-2021(01/9/2021).

Emiten kayu, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) membukukan penurunan penjualan yang signifikan di semester pertama tahun ini. Walau begitu, perusahaan sukses mencetak laba bersih setelah di periode yang sama tahun lalu masih menanggung rugi bersih.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 Juni 2021, penjualan bersih KAYU tercatat menyusut 85,07% menjadi Rp 4,37 miliar. Padahal di periode yang sama tahun lalu, perusahaan ini masih mencatatkan penjualan sebesar Rp 29,30 miliar.

Menyusutnya penjualan mendorong turunnya beban pokok penjualan KAYU menjadi Rp 5,66 miliar di semester I-2021. Jumlah itu berkurang 83,16% dibandingkan beban pokok penjualan di semester I-2020 yang mencapai Rp 33,66 miliar.

Walhasil, laba bruto perseroan pun turun drastis hingga 70,32%, dari sebelumnya Rp 4,36 miliar di semester pertama tahun lalu menjadi Rp 1,29 miliar di enam bulan pertama tahun 2021.

Hingga akhir Juni lalu, KAYU terpantau berhasil memangkas pengeluaran sejumlah pos beban. Seperti beban penjualan misalnya, yang menyusut hingga 77,23% menjadi Rp 277,58 juta dari sebelumnya Rp 1,21 miliar pada akhir Juni 2020.

Beban umum dan administrasi juga mengalami penurunan sebesar 13,63%, dari semula Rp 1,44 miliar menjadi Rp 1,25 miliar.

Dengan itu, KAYU pun berhasil membukukan laba tahun berjalan senilai Rp 378,49 juta. Sedangkan pada periode yang sama tahun lalu, KAYU masih membukukan kerugian bersih sebesar Rp 628,80 juta.

Sumber : https://www.msn.com/id-id/ekonomi/pasarpasar/penjualan-darmi-bersaudara-kayu-turun-85-jadi-rp-4-35-miliar-di-semester-i-2021/ar-AANXPOh?li=AAuZNMP

siapgrak.com, Jakarta, 21 Juli 2021

BEGINI STRATEGI DARMI BERSAUDARA (KAYU) SIASATI RISIKO KENDALA EKSPOR

Baca Lebih Lanjut ...

 SIAPGRAK.COM – JAKARTA – Begini strategi Darmi Bersaudara (KAYU) siasati risiko kendala ekspor (21/7/2021).

Ekspor barang asal Indonesia terancam seiring munculnya larangan kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI). Menghadapi situasi yang demikian, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) telah menyiapkan strategi andaikata terjadi hambatan arus barang pada pelabuhan di negara tujuan.

Direktur KAYU Lie Kurniawan mengatakan, KAYU akan berdiskusi dengan pihak buyer untuk mencari opsi-opsi alternatif yang bebas kendala.

“Misalnya lewat pelabuhan di provinsi lain yang tidak melakukan penolakan atau lewat negara tetangga mereka, dan sebagainya,” kata Lie kepada Kontan.co.id, Selasa (20/7).

Seperti diketahui, saat ini ada setidaknya beberapa negara yang sudah melarang kedatangan WNI seiring lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia pada beberapa pekan terakhir.

Mereka adalah Filipina, Singapura, Uni Emirat Indonesia, Hong Kong, Arab Saudi, Oman, Negara Eropa dengan visa Schengen, Jepang, Taiwan, dan Bahrain.

India yang saat ini menjadi target pasar utama KAYU sendiri belum mengeluarkan larangan serupa sejauh ini. Seiring dengan hal ini, penjualan ekspor KAYU ke Negeri Bollywood masih berjalan lancar.

Hanya saja, diakui Lie, penjualan ekspor KAYU ke India masih mengalami penurunan. Hal ini lantaran berbagai efek gulir dari pagebluk pandemi Covid-19 di India mulai dari perlambatan pengerjaan proyek properti, penurunan daya beli masyarakat dan masih tingginya harga freight.

Kondisi-kondisi ini berbeda dengan perkiraan KAYU sebelumnya. Proyeksi KAYU dulu, pandemi Covid-19 berikut efek gulir negatifnya akan berkurang di tahun 2021 ini. Makanya, KAYU sempat memproyeksikan pertumbuhan penjualan hingga 100% year-on-year (yoy) di tahun 2021.

Menimbang perkembangan pandemi Covid-19 yang belum membaik, KAYU berencana merevisi proyeksi penjualan pada kuartal keempat tahun ini dengan harapan tetap bisa mencatatkan pertumbuhan kinerja.

“Untuk saat ini Perseroan berupaya mencari potensi area pemasaran baru dan buyers baru di India. Kami berharap dapat menutup tahun ini dengan kinerja yang lebih baik dari tahun lalu,” kata Lie.

Sepanjang kuartal I 2021 lalu, KAYU membukukan penjualan bersih sebesar Rp 2,64 miliar, turun 89,11% dibanding realisasi penjualan bersih kuartal I 2020 yang mencapai Rp 24,32 miliar.

Seiring penjualan bersih yang menyusut, KAYU mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 88,28% yoy dari semula Rp 1,09 miliar di kuartal I 2020 menjadi Rp 128,81 juta di kuartal I 2021.

Sumber : https://siapgrak.com/artikel/kDnOXq

industri.kontan.co.id, Jakarta, 21 Juli 2021

BEGINI STRATEGI DARMI BERSAUDARA (KAYU) SIASATI RISIKO KENDALA EKSPOR

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA – Begini strategi Darmi Bersaudara (KAYU) siasati risiko kendala ekspor (21/7/2021).

Ekspor barang asal Indonesia terancam seiring munculnya larangan kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI). Menghadapi situasi yang demikian, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) telah menyiapkan strategi andaikata terjadi hambatan arus barang pada pelabuhan di negara tujuan.

Direktur KAYU Lie Kurniawan mengatakan, KAYU akan berdiskusi dengan pihak buyer untuk mencari opsi-opsi alternatif yang bebas kendala.

“Misalnya lewat pelabuhan di provinsi lain yang tidak melakukan penolakan atau lewat negara tetangga mereka, dan sebagainya,” kata Lie kepada Kontan.co.id, Selasa (20/7).

Seperti diketahui, saat ini ada setidaknya beberapa negara yang sudah melarang kedatangan WNI seiring lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia pada beberapa pekan terakhir.

Mereka adalah Filipina, Singapura, Uni Emirat Indonesia, Hong Kong, Arab Saudi, Oman, Negara Eropa dengan visa Schengen, Jepang, Taiwan, dan Bahrain.

India yang saat ini menjadi target pasar utama KAYU sendiri belum mengeluarkan larangan serupa sejauh ini. Seiring dengan hal ini, penjualan ekspor KAYU ke Negeri Bollywood masih berjalan lancar.

Hanya saja, diakui Lie, penjualan ekspor KAYU ke India masih mengalami penurunan. Hal ini lantaran berbagai efek gulir dari pagebluk pandemi Covid-19 di India mulai dari perlambatan pengerjaan proyek properti, penurunan daya beli masyarakat dan masih tingginya harga freight.

Kondisi-kondisi ini berbeda dengan perkiraan KAYU sebelumnya. Proyeksi KAYU dulu, pandemi Covid-19 berikut efek gulir negatifnya akan berkurang di tahun 2021 ini. Makanya, KAYU sempat memproyeksikan pertumbuhan penjualan hingga 100% year-on-year (yoy) di tahun 2021.

Menimbang perkembangan pandemi Covid-19 yang belum membaik, KAYU berencana merevisi proyeksi penjualan pada kuartal keempat tahun ini dengan harapan tetap bisa mencatatkan pertumbuhan kinerja.

“Untuk saat ini Perseroan berupaya mencari potensi area pemasaran baru dan buyers baru di India. Kami berharap dapat menutup tahun ini dengan kinerja yang lebih baik dari tahun lalu,” kata Lie.

Sepanjang kuartal I 2021 lalu, KAYU membukukan penjualan bersih sebesar Rp 2,64 miliar, turun 89,11% dibanding realisasi penjualan bersih kuartal I 2020 yang mencapai Rp 24,32 miliar.

Seiring penjualan bersih yang menyusut, KAYU mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 88,28% yoy dari semula Rp 1,09 miliar di kuartal I 2020 menjadi Rp 128,81 juta di kuartal I 2021.

Sumber : https://industri.kontan.co.id/news/begini-strategi-darmi-bersaudara-kayu-siasati-risiko-kendala-ekspor

www.beritasatu.com,  Jakarta, 8 Juli 2021

SESI I IHSG MENGUAT, INI DAFTAR SAHAM TOP GAINERS

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, Beritasatu.com – Sesi I IHSG menguat, ini daftar saham top gainers (8/7/2021).

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan sesi I Kamis (8/7/2021) ditutup naik 7,6 poin (0,13%) ke level 6,051,65. Adapun PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) tercuan siang Ini.

Berdasarkan data RTI, saham-saham pencetak keuntungan tertinggi (top gainers), antara lain saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), PT Bank IBK Indonesia Tbk (AGRS), PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB), PT Bank Capital Indonesia Tbk (BACA), PT DMS Propertindo Tbk (KOTA).

Harga KAYU menguat 33,96%, AGRS naik 15,18%, BBYB meningkat 14,02%, BACA melonjak 7,8%, KOTA terangkat 7,56%.

Sementara itu, saham-saham yang harganya turun paling tajam (top losers), yaitu antara lain saham PT Harapan Duta Pertiwi Tbk (HOPE), PT Sky Energy Indonesia Tbk (JSKY), PT Medco Energi International Tbk (MEDC), PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL), PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (KIOS).

Harga HOPE terpangkas 6,52%, JSKY terkoreksi 6,02%, MEDC melemah 4,8%, BULL turun 3,6%, KIOS tergerus 2,31%.

Untuk diketahui, pada perdagangan siang hari ini, level tertinggi indeks mencapai 6,080,22, sedangkan terendah 6,046,27. Sebanyak 208 saham harganya naik, 242 saham turun, dan 172 saham stagnan. Nilai transaksi harian di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada sesi I mencapai Rp 6,92 triliun. Investor asing mencatat transaksi jual bersih (net sell) di semua pasar sebesar Rp 41,06 miliar.

Sumber : https://www.beritasatu.com/ekonomi/797615/sesi-i-ihsg-menguat-ini-daftar-saham-top-gainers 

investor.id,  Jakarta, 2 Juni 2021

SAHAM DARMI BERSAUDARA MENUJU RP 150?

Baca Lebih Lanjut ...

 JAKARTA, investor.id – Saham Darmi Bersaudara Menuju Rp 150? (2/6/2021).

Saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) dikabarkan bakal diangkat ke level target Rp 150.

Perseroan disebut-sebut menargetkan penjualan kayu meningkat signifikan tahun ini seiring pulihnya ekonomi dunia.

Bisnis ekspor kayu dan olahannya diperkirakan berimbas positif pada kinerja perusahaan.

Selain itu, rencana menambah modal kerja melalui aksi korporasi turut jadi sentimen positif.

 

Sumber : https://investor.id/market-and-corporate/250207/saham-darmi-bersaudara-menuju-rp-150 

investor.idJakarta, 25 November 2020

BIDIK PASAR AUSTRALIA DAN KORSEL, DARMI BERSAUDARA SIAPKAN PRODUK BARU

Baca Lebih Lanjut ...

  – Bidik Pasar Australia Dan Korsel, Darmi Bersaudara Siapkan Produk Baru  (25/11/2020).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) menyiapkan sejumlah produk baru tahun 2021, diantaranya flooring dan decking. Aksi ini dilakukan untuk bisa menembus pasar baru, yakni Australia dan Korea Selatan, tahun depan. Direktur Darmi Bersaudara Lie Kurniawan mengatakan, perseroan memang belum menetapkan target produksi kedua produk tersebut, sebab perseroan tengah menimbang antara menambah modal kerja sepenuhnya atau membeli aset-aset produktif, seperti mesin dan pabrik kecil. “Mungkin saja kami akan mengkombinasikan dari dua pertimbangan tersebut,” ujar dia kepada Investor Daily di Jakarta, Rabu (25/11).

Namun demikian, perseroan belum memastikan berapa besaran dana investasi yang diperlukan dalam membuat kedua produk baru tersebut tahun 2021. Menurut Lie, jumlah dana akan tergantung pilihan yang diambil oleh manajemen nantinya. Untuk meningkatkan kinerja bisnisnya, perseroan juga berencana melakukan penambahan modal melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau right issue. Aksi korporasi ini dilakukan setelah disetujui pemegang saham pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang diselenggarakan pada akhir Januari 2021.

Lie menyampaikan, untuk rencana awal, target dana dari aksi right issue sebesar Rp 30 miliar. Sedangkan jumlah saham baru dan harga pelaksana belum ditentukan, pihaknya akan konsultasi terlebih dahulu terhadap sekuritas yang menangani aksi korporasi tersebut. “Kami kini sedang dalam tahap finalisasi. Untuk pembeli siaga, kami berupaya melobi beberapa calon pembeli supaya rencana ini bisa berjalan dengan lancara,” ujar dia.

Perolehan dana right issue ini rencananya digunakan untuk menambah modal kerja dan pembelian aset produktif. Namun, hal ini juga akan dikonsultasikan kepada pihak sekuritas, apakah penggunaannya bisa fleksibel atau salah satunya saja. Sebagai informasi, perseroan pada tahun ini menganggarkan belanja modal (capital expenditure/capex) sekitar Rp 5 miliar. Lie mengatakan, capex ini sudah terealisasi untuk pembelian mesin pengolahan. Adapun sumber pendanaan berasal dari dana initial public offering (IPO) dan kas internal.

Sebagaimana diketahui, perseroan telah mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 4 Juli 2019. Dari aksi korporasinya ini, perseroan memperoleh dana sebesar Rp 22,5 miliar dengan harga saham IPO sebesar Rp 150 per saham. Sedangkan dari sisi kinerja keuangan, Darmi Bersaudara memproyeksikan tahun 2021 memperoleh penjualan bersih sebesar Rp 114,66 miliar dan laba bersih sejumlah Rp 7,45 miliar. Kemudian, harga pokok penjualan ditargetkan sejumlah Rp 95,43 miliar, laba kotor Rp 19,22 miliar dan penghasilan sebelum pajak sejumlah Rp 9,93 miliar.

Hingga kuartal III-2020, perseroan membukukan penjualan bersih sebesar Rp 49,99 miliar, meningkat 81,78% dibandingkan perolehan di periode sama tahun sebelumnya Rp 27,50 miliar. Laba tahun berjalan didapatkan sebesar Rp 9,91 juta, turun 99,6% dari periode sama tahun 2019 Rp 3,15 miliar. Secara total aset, hingga periode 30 September 2020 perseroan mencatatkan peningkatan 7,43% menjadi Rp 113,48 miliar apabila dibandingkan dengan periode 31 Desember 2019 yang memperoleh Rp 105,63 miliar. Total liabilitas meningkat 28,47% menjadi Rp 35,37 miliar dari semula Rp 27,53 miliar dan total ekuitas naik 0,01% menjadi Rp 78,10 miliar dari sebelumnya Rp 78,09 miliar.

Sumber : https://investor.id/market-and-corporate/229215/bidik-pasar-australia-dan-korsel-darmi-bersaudara-siapkan-produk-baru 

stocksetup.kontan.co.id, Jakarta, 08 November 2020

FOKUS EKSPOR, PENGIRIMAN DARMI BERSAUDARA (KAYU) KE INDIA MULAI PULIH

Baca Lebih Lanjut ...

 KONTAN.CO.ID – JAKARTA – Fokus ekspor, pengiriman darmi bersaudara (kayu) ke india mulai pulih (08/11/2020).

PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU). optimistis kinerja di kuartal III-2020 dapat positif. Ini terjadi setelah ekspor ke India mulai membaik pada periode Juli-September 2020 lalu. Direktur Independen Darmi Bersaudara Lie Kurniawan menjelaskan, KAYU bakal fokus pada pemulihan penjualan ekspor ke India. “Ekspor kami sudah mulai pulih dan harapan kami akan terus meningkat dengan stabil hingga akhir tahun ini,” kata dia kepada Kontan.co.id, Minggu (8/11).

Sepanjang kuartal I-2020, KAYU telah mengirim produknya ke India sebanyak 172 kontainer. Namun, pada periode April-Juni 2020, ekspor ke India turun jadi 40 kontainer. Tetapi, di kuartal III-2020, pengiriman produk KAYU ke India kembali naik jadi 214 kontainer.

Adapun, KAYU membukukan pendapatan sebesar Rp 29,3 miliar di semester I-2020, meningkat secara tahunan (yoy) dari Rp 11,98 miliar. Namun, KAYU masih membukukan rugi tahun berjalan Rp 628,81 juta. Padahal di periode yang sama tahun lalu, KAYU berhasil cetak laba Rp 379,9 juta. Walau begitu, Lie masih optimistis, bahwa di kuartal III-2020, KAYU bakal membukukan laba bersih. Ke depan, KAYU bakal membuka diri terhadap semua peluang usaha atau tawaran kerjasama yang sejalan dengan bidang usahanya. Terkait status PKPU, KAYU menghadapi jumlah tagihan dari Bank Syariah Mandiri sebesar Rp 2,6 miliar, PT Versailles Indomitra Utama sebesar Rp 1,2 miliar, Gleen Kurniawan Tirtaadtmadja sebesar Rp 2,8 miliar, Ng Swie Hong sebesar Rp 1,25 miliar, Sylvia Wijaya sebesar Rp 200 juta dan Febrina Marcelina sebesar Rp 300 juta. Dus total nilai perkara Rp 8,25 miliar. Adapun rencana perdamaian yang ditawarkan oleh KAYU antara lain adanya sumber pembayaran tagihan dari pembeli sebesar US$ 500.000 atau sebesar Rp 7,37 miliar apabila menggunakan kurs Rp 14.735 per dolar, serta aset berupa tanah dan bangunan dengan total nilai appraisal Rp 10,37 miliar. Seluruh penyelesaian kewajiban ditargetkan rampung pada 26 Februari 2021.

Sumber : https://stocksetup.kontan.co.id/news/fokus-ekspor-pengiriman-darmi-bersaudara-kayu-ke-india-mulai-pulih 

www.timesindonesia.co.id,  Jakarta, 06 November 2020

PT DARMI BERSAUDARA TBK CATAT KENAIKAN PENGAPALAN DI TRIWULAN III

Baca Lebih Lanjut ...

 TIMESINDONESIA, SURABAYA – PT darmi bersaudara Tbk catat kenaikan pengapalan di triwulan iii (06/11/2020).

Kinerja PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) mengalami pertumbuhan pengapalan di triwulan III dengan mengapalkan 460 kontainer. Perseroan mengungkapkan jika angka tersebut meningkat 180 persen dibandingkan triwulan II September lalu. Di mana sepanjang periode Juli 2020-18 September 2020 perseroan berhasil mengapalkan 161 kontainer.”Hal ini menjadi kabar menggembirakan perseroan di tengah upaya pemulihan kinerja akibat Covid-19,” terang Coorporate Secretary Gazali Hasan didampingi Manajer Keuangan, Desandrian di Surabaya, Jumat (6/11/2020).

Realitasnya sampai dengan akhir September 2020 yaitu posisi dari Januari-September 2020 pengapalan sudah mencapai 373 kontainer. Sementara pada 4 November 2020 lalu, terang Ghazali, perseroan berhasil mengapalkan 460 kontainer atau mengalami peningkatan sebesar 180 persen lebih jika diperhitungkan dari posisi pada Desember 2019 yang pada saat ini mencatatkan pengapalan sebanyak 253 kontainer.”Dengan kata lain, semenjak 18 September 2020 lalu, postur penjualan masih terus bertumbuh seiring dengan tetap tingginya kepercayaan dari kreditur, investor dan supplier,” imbuhnya.

Ghazali mewakili perseroan juga mengucapkan terimakasih terhadap komitmen para kreditur, investor dan supplier yang senantiasa mendukung aksi perseroan sehingga mampu bertahan melewati pandemi Covid-19 sampai dengan posisi terkini

“Maka, sudah seharusnya sebagai perusahaan publik, dalam ke depannya perseroan bertekad untuk sekuat tenaga menjaga kepercayaan para investor ritel khususnya pemegang saham publik sebagai salah satu pilar utama shareholder utama perseroan,” jelas Ghazali. Riil Penjualan dan Keuangan Secara ringkas postur keuangan yang dapat disampaikan saat ini adalah penjualan pada triwulan III 2020 telah mencapai Rp 49,9 miliar dengan laba mampu mencapai Rp 9,9 juta. “Tentu ini menjadi perhatian kita bersama bahwa kondisi terkini perseroan mampu mencatatkan peningkatan penjualan dan membukukan laba sesuai dengan perkiraan,” terangnya.Untuk jelasnya, tambah Ghazali, dapat dilustrasikan bahwa pada posisi triwulan II lalu Perseroan mencatatkan penjualan sebesar Rp 24,32 miliar dan membukukan rugi bersih Rp 628,8 juta.

Selanjutnya, sebagai bagian dari upaya menegakkan prinsip going concern dan sustainability, perseroan terus melakukan upaya-upaya terobosan untuk tetap bertahan di tengah situasi yang tidak menentu ini, dengan tujuan untuk dapat mengirim lebih banyak kontainer ekspor. Di antaranya, pada tahun 2021 mendatang, perseroan akan meluncurkan aksi korporasi Right Issue untuk memperkuat basis permodalan dengan harapan jaringan produksi dan pemasaran akan bertumbuh lebih besar lagi.

Aksi korporasi terdekat di dalam mendukung Right Issue, perseroan akan adakan Pubex pada 25 November 2020 ini dimana di dalamnya secara komprehensif dan jelas akan dipaparkan kepada khalayak tentang kinerja keuangan dan operasi terkini. Kendala yang dihadapi termasuk kondisi ketidakpastian yang masih mungkin terjadi, proyeksi aspek keuangan, dan lainnya yang harus disampaikan ke publik.

Pada Januari 2021, perseroan akan melaksanakan RUPS LB untuk memohon pengesahan shareholder atas aksi korporasi Right Issues agar dapat terlaksana pada tahun buku yang sama.

Dalam pandangan perseroan, di tahun-tahun mendatang peluang usaha di sektor industri perkayuan ini yang menurut sementara kalangan telah memasuki masa sunset pada beberapa tahun terakhir, sebenarnya tidak terlalu benar adanya.

“Perseroan memiliki optimisme yang cukup besar didalam menangkap peluang yang terus akan muncul, sebagaimana telah dibuktikan dalam kinerja perseroan di atas,” tandas Coorporate Secretary PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) Ghazali Hasan.(*)

Sumber : https://www.timesindonesia.co.id/read/news/308171/pt-darmi-bersaudara-tbk-catat-kenaikan-pengapalan-di-triwulan-iii

ekonomi.bisnis.com,  Jakarta, 28 Oktober 2020

DARMI BERSAUDARA KLAIM PENJUALAN PRODUK KAYU KIAN MEMBAIK

Baca Lebih Lanjut ...

 Bisnis.com, JAKARTA – Darmi Bersaudara Klaim Penjualan Produk Kayu Kian Membaik (28/10/2020).

Perusahaan penjualan kayu log dan produk kayu setengah jadi, PT Darmi Bersaudara Tbk. menilai menuju pengujung tahun ini penjualan sudah kian membaik. Hal itu lantaran perbaikan kondisi ekonomi India juga volume ekspor yang telah meningkat. Direktur Independen PT Darmi Bersaudara Tbk. Lie Kurniawan mengatakan adanya dukungan kantor perwakilan di Kolkata yang secara aktif terus mencari basis pelanggan baru dan area penjualan baru juga telah membuat kinerja terjaga di tengah pandemi Covid-19 yang belum mereda saat ini. Untuk itu, kondisi pengolahan produk tetap mengikuti protokol PSBB yaitu maksimal 50 persen dari jumlah tenaga kerja normal. Kondisi ini menyebabkan rekanan maklon perseroan menambah shift supaya tetap bisa memenuhi jumlah produk yang diperlukan.

“Untuk pasar domestik, kami tidak fokus kesana karena mayoritas penjualan lokal adalah sisa pengolahan. Kami berharap kinerja 2020 akan lebih baik dari proyeksi revisi 2020 di mana kami proyeksikan sebesar Rp57,7 miliar dengan laba Rp708 juta,” katanya kepada Bisnis, Rabu (28/10/2020). Lie mengemukakan harapan itu perseroan miliki karena realisasi ekspor sudah lebih dari ekspektasi. Adapun per hari ini (28/10), jumlah ekspor perseroan sudah mencapai 439 kontainer. Perinciannya, pada kuartal I/2020 sebesar 172 kontainer, kuartal II/2020 sebesar 40 kontainer, kuartal III/2020 sebesar 161 kontainer, dan sampai Oktober ini sudah 66 kontainer. Menurut Lie strategi perseroan dengan sandi saham KAYU ini adalah tetap fokus memulihkan penjualan di pasar India sambil terus menambah basis pelanggan baru. Selanjutnya pada tahun depan, perseroan pun secara umum masih terus akan melanjutkan strategi saat ini yaitu memulihkan penjualan pembeli lama sambil menambah basis pelanggan baru.

“Kami juga mempertimbangkan kemungkinan membuka kantor perwakilan di wilayah India lainnya yang belum terjangkau oleh kami.Untuk mendukung peningkatan kinerja perseroan, tentunya kami selalu membuka diri terhadap tawaran kerjasama atau peluang ekspansi yg sejalan dengan usaha kami,” ujarnya. Secara kapasitas, menurut Lie saat ini masih beroperasi dibawah 50 persen. Namun, perseroan juga tidak terlalu khawatir dengan kapasitas karena tinggal menambah partner maklon baru seandainya diperlukan. PT Darmi Bersaudara berdiri pada 2010 dan berbasis di Surabaya. Pada 2015, PT Darmi Bersaudara memutuskan berkonsentrasi penuh menjalankan perdagangan ekspor kayu olahan bermerek dagang Darbe Wood dengan bahan baku legal dari hutan Indonesia.  Darmi Bersaudara menyediakan pasokan kayu olahan jenis decking, E2E, T&G, flooring, door jamb, post beam, finger joint, dan window jamb dengan tujuan pasar China, Nepal, India, Korea Selatan, Australia, dan Eropa.

Sumber :https://ekonomi.bisnis.com/read/20201028/257/1311012/darmi-bersaudara-klaim-penjualan-produk-kayu-kian-membaik 

www.sinarmassekuritas.co.id,  Jakarta, 08 Oktober 2020

TERJADI PENINGKATAN HARGA, SAHAM KAYU MASUK PENGAWASAN BURSA

Baca Lebih Lanjut ...

  Jakarta, IQPlus -Terjadi peningkatan harga, saham kayu masuk pengawasan bursa (08/10/2020).

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) saat ini tengah mencermati perkembangan pola transaksi terkait peningkatan harga saham PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) yang di luar kebiasaan (Unusual Market Activity).

“Dengan ini kami menginformasikan bahwa telah terjadi peningkatan harga saham KAYU yang di luar kebiasaan (Unusual Market Activity).”kata P.H. Kepala Divisi Pengaturan & Operasional Perdagangan, Mulyana, dalam surat keterbukaan Informasi BEI, Kamis (8/10).

Menurutnya, pengumuman UMA tidak serta merta menunjukkan adanya pelanggaran terhadap peraturan perundangundangan di bidang Pasar Modal. “Sehubungan dengan terjadinya Unusual Market Activity atas saham KAYU tersebut, Bursa saat ini sedang mencermati perkembangan pola transaksi saham ini,”tegas Mulyana.

Oleh karena itu, dalam kesempatan yang sama, Kepala Divisi Pengawasan Transaksi, Lidia M. Panjaitan, menuturkan bahwa, para investor diharapkan untuk memperhatikan jawaban Perusahaan Tercatat atas permintaan konfirmasi Bursa.

“Selain itu investor juga diharap mencermati kinerja Perusahaan Tercatat dan keterbukaan informasinya, mengkaji kembali rencana corporate action Perusahaan Tercatat apabila rencana tersebut belum mendapatkan persetujuan RUPS.”pungkasnya.

Ia menambahkan bahwa investor juga harus mempertimbangkan berbagai kemungkinan yang dapat timbul di kemudian hari sebelum melakukan pengambilan keputusan investasi.(end)

Sumber : https://www.sinarmassekuritas.co.id/terjadi-peningkatan-harga-saham-kayu-masuk-pengawasan-bursa

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 15 Juli 2019

21 EMITEN IPO KENA AUTO REJECT ATAS, KENAPA BISA TERJADI?

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – 21 Emiten IPO Kena Auto Reject Atas, Kenapa Bisa Terjadi? (15/7/2019).

Kalangan analis menilai pergerakan harga saham yang mengalami kenaikan hingga batas atas (auto reject atas/ARA) saat diperdagangkan pertama kali di papan Bursa Efek Indonesia (BEI) disebabkan karena tak ratanya distribusi saham tersebut.

Tidak ratanya distribusi menyebabkan transaksi rendah sehingga membuat harga saham langsung melambung.

Kepala Riset PT Koneksi Capital Alfred Nainggolan mengatakan sejak tahun lalu, saham-saham yang melakukan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) mayoritas selalu mengalami auto reject atas atau terkena batasan penolakan harga secara otomatis oleh sistem perdagangan BEI.

“Di pasar sekunder barangnya [saham] tidak ada, maka ketika kita beli dengan transaksi yang tidak banyak, sudah pasti harga naik. Yang jadi permasalahan sudah pasti di pasar perdana waktu offering investor sudah dapat,” kata Alfred kepada CNBC Indonesia, beberapa waktu lalu.

Kondisi ini jugalah yang membuat harga saham emiten baru ini terus melambung hingga beberapa bulan setelah IPO. Namun, kenaikan yang signifikan ini juga membuat harga bisa dengan mudah ditarik lagi ke bawah hingga anjlok.

“Kebanyakan sudah diambil strategic investor di pasar IPO [pasar perdana] sehingga barang di pasar sekunder enggak ada, makanya harga sahamnya kuat dan bisa dinaikkan, karena transaksi kecil, dengan mudah,” tegasnya.

“Kalau strategic investornya benar-benar strategic sih its Ok, cuma kadang owners [pemilik] dan afiliasinya juga yang beli [saham]. Dan kebanyakan kalau seperti itu pada melakukan repo [repurchase, gadai saham] untuk mendanai transaksi sahamnya. Dan kalau ternyata enggak kuat bayar bunga repo-nya sahamnya hancur,” katanya menjelaskan.

Dia mencontohkan apa yang terjadi pada beberapa saham yakni PT Cahayasakti Investindo Sukses Tbk (CSIS), PT Guna Timur Raya tbk (TRUK), PT Sriwahana Adityakarta Tbk (SWAT), PT Sinergi Mega Internusa Tbk (NUSA), PT Pratama Abadi Nusa Industri Tbk (PANI).

Ketika ditanya apakah ARA bisa mengindikasikan sentimen negatif di pasar, Alfred menegaskan bahwa jika kenaikan bisa dikategorikan irasional, maka bisa dikatakan tidak sehat untuk pasar modal.

Analis PT Investa Saran Mandiri Hans Kwee menyebutkan, harga saham yang dengan mudah berfluktuasi tinggi ini juga bisa disebabkan karena mengalami jumlah oversubscribed (kelebihan permintaan) yang tinggi saat dalam masa penawaran.

Investor yang tak mendapatkan porsi saat penjatahan bisa saja berburu saham ini saat sudah diperdagangkan di pasar reguler.

“Waktu penawaran ada oversubscribed diperhatikan kalau banyak itu bisa naik,” kata dia.

Perlu diketahui, sejak awal tahun tahun hingga pekan kedua Juli 2019, BEI sudah kedatangan 32 emiten baru (hingga 12 Juli) yang mencatatkan saham di papan perdagangan, baik papan utama maupun papan pengembangan.

Menariknya, tahun ini mayoritas harga saham perusahaan yang listing mengalami pergerakan hingga auto reject atas (ARA). Dari 32 emiten baru, 21 diantaranya mengalami auto reject saat diperdagangkan perdana.

Berikut daftar saham yang mengalami auto reject saat listing perdana sejak awal tahun:

No. Nama Perusahaan Harga Saham (Rp) Pergerakan (%) 1. PT Pollux Investasi Internasional Tbk. (POLI) 1.635 50% 2. PT Nusantara Properti Indonesia Tbk. (NATO) 103 69,9% 3. PT Citra Putra Realty Tbk. (CLAY) 180 70% 4. PT Armada Berjaya Trans Tbk. (JAYA) 288 50% 5. PT Wahana Interfood Nusantara Tbk. (COCO) 198 69,70% 6. PT Menteng Heritage Realty Tbk. (HRME) 105 69,52% 7. PT Jasnita Telekomindo Tbk. (JAST) 246 49,59% 8. PT Hotel Fitra Internasional Tbk. (FITT) 102 69,91% 9. PT Surya Fajar Capital Tbk. (SFAN) 188 69,15% 10. PT Golden Flower Tbk. (POLU) 288 50% 11. PT Krida Jaringan Nusantara Tbk. (KJEN) 202 49,50% 12. PT Indonesian Tobacco Tbk. (ITIC) 219 50% 13. PT Bima Sakti Pertiwi Tbk. (PAMG) 100 70% 14. PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) 150 69,33% 15. PT Berkah Prima Perkasa Tbk. (BLUE) 130 69,23% 16. PT Fuji Finance Indonesia Tbk. (FUJI) 110 70% 17. PT Inocycle Technology Tbk. (INOV) 250 49,6% 18. PT Satyamitra Kemas Lestari Tbk. (SMKL) 193 69,95% 19. PT Hensel Davest Indonesia Tbk. (HDIT) 525 49,52% 20. PT Arkha Jayanti Persada Tbk. (ARKA) 236 50% 21. PT DMS Propertindo Tbk. (KOTA) 236 70% Sumber: BEI

Selama ini, sistem auto rejection di bursa diatur dengan batasan maksimal naik dan turun dalam sehari sebesar 35% bagi saham dengan rentang harga Rp 50-Rp 200, sebesar 25% bagi saham dengan rentang Rp 200-Rp 5.000, dan 20% bagi saham dengan rentang harga di atas Rp5.000.

Adapun pada saat listing perdana, berlaku dua kali lipatnya.

Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190715121238-17-84979/21-emiten-ipo-kena-auto-reject-atas-kenapa-bisa-terjadi 

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 6 Juli 2019

SEPEKAN IHSG MENGUAT 0,23%, TERIMA KASIH SEKTOR KONSUMER!

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada akhir pekan ini, Jumat (5/7/2019) ditutup terkoreksi 0,039% ke level 6.373,47 poin pada Jumat (5/7/2019).

Namun, data perdagangan mencatat dalam sepekan terakhir (1-5 Juli), IHSG berhasil menguat tipis 0,23% menjadi 6.373 dari 6.358 pada pekan sebelumnya, di tengah sentimen positif pasar keuangan global dan potensi penurunan suku bunga acuan The Fed dan Bank Indonesia.

Data BEI menunjukkan, pada penutupan perdagangan Jumat lalu, secara sektoral, sektor konsumer memimpin dengan penguatan sebesar 0,75% diikuti dengan menguatnya sektor industri dasar, manufaktur dan infrastruktur masing-masing sebesar 0,68%, 0,43% dan 0,25%. Sementara itu, sektor properti, keuangan justru terkoreksi masing-masing sebesar 0,56%. Sedangkan, sektor agrikultur melemah 0,55%.

Dalam sepekan terakhir, nilai kapitalisasi BEI naik 0,35% menjadi Rp 7.268,4 triliun dari sebelumnya Rp 7.243,04 triliun. Hal ini disertai dengan melonjaknya volume transaksi harian 6,03% menjadi 18,27 miliar unit saham per hari dari 17,23 miliar unit saham per hari. Frekuensi transaksi harian BEI pekan ini juga naik 3,15% menjadi 484.220 kali transaksi per hari dari 469.421 kali transaksi per hari pada pekan sebelumnya. Namun demikian, rata-rata nilai transaksi menciut 28,96% menjadi Rp 8,06 triliun per hari dari Rp 11,34 triliun per hari.

Sepanjang pekan kemarin, data BEI menunjukkan aksi beli bersih saham oleh investor asing (nett foreign buy) di pasar reguler sebesar Rp 1,44 triliun dan di seluruh pasar (reguler, negosiasi, dan tunai) Rp 940,13 miliar. Adapun, sepanjang 2019, nett foreign buy IHSG tinggal Rp 1,58 triliun di pasar reguler dan Rp 66,75 triliun di seluruh jenis pasar.

Sepanjang pekan ini, di pekan pertama Juli, sebanyak empat perusahaan mencatatkan saham perdana di BEI. Keempatnya yakni perusahaan logistik PT Krida Jaringan Nusantara Tbk. (KJEN) sebagai emiten ke-18 pada tahun 2019, PT Indonesian Tobacco Tbk (ITIC), PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), dan emiten properti PT Bima Sakti Pertiwi Tbk. (PAMG).

Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190706184000-17-83158/sepekan-ihsg-menguat-023-terima-kasih-sektor-konsumer 

www.antaranews.com, Jakarta, 4 Juli 2019

INDONESIAN TOBACCO-DARMI BERSAUDARA RESMI TERCATAT DI BEI

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta (ANTARA)  – Indonesian Tobacco-Darmi Bersaudara resmi tercatat di BEI ( 04/11/2019)

PT Indonesian Tobacco Tbk dan PT Darmi Bersaudara Tbk resmi mencatatkan saham perdananya pada perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis pagi.

Direktur Utama Indonesian Tobacco Djonny Saksono mengatakan, dengan IPO ini, perseroan optimistis dapat mengembangkan bisnis secara luas.

“Kapasitas pendanaan yang bertambah akan sejalan dengan persediaan daun tembakau, yang merupakan bahan utama, yang meningkat. Hal ini dapat memengaruhi utilitas produksi, mengingat daun tembakau harus melalui tahapan dan waktu yang cukup lama sampai menjadi siap digunakan dalam proses pembuatan produk,” ujar Djonny.

Emiten berkode saham ITIC itu sebanyak 274,06 juta saham atau 29,13 persen dari modal disetor dan ditempatkan penuh dengan harga saat IPO senilai Rp219 per saham sehingga dana yang berhasil dihimpun mencapai Rp60,02 miliar.

Perseroan menunjuk PT Phillip Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek.

Pada pencatatan perdana, saham ITIC naik 110 poin atau 50 persen ke level Rp330 per saham dengan transaksi sebanyak satu kali dengan volume sebanyak enam lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp198 ribu.

Sementara itu, PT Darmi Bersaudara Tbk melepas 150 juta lembar saham dengan harga penawaran saham ditetapkan sebesar Rp150 per saham. Perseroan menargetkan dana sebesar Rp22 miliar.

Pada pencatatan perdana, saham emiten berkode KAYU itu naik 104 poin atau 69,33 persen atau ke level Rp254 per saham dengan transaksi sebanyak satu kali dengan volume sebanyak tiga lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp76.200.

Perseroan berencana menggunakan dana IPO untuk modal kerja operasional dan sisanya untuk pembelian aset produksi berupa mesin-mesin pengolahan kayu yang akan disewakan pada pihak ketiga untuk melakukan produksi khusus.

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/940700/indonesian-tobacco-darmi-bersaudara-resmi-tercatat-di-bei 

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 4 Juli 2019

DUH! FREKUENSI CUMA 5 KALI, 2 SAHAM IPO INI AUTO REJECT ATAS

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – PT Indonesian Tobacco Tbk (ITIC) sahamnya mengalami penguatan 50% ke Rp 330 per saham saat pencatatan perdananya, dibuka di harga Rp 219 per saham. Sementara Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka menguat tipis 0,02% ke 6.364,06 poin.

Diperdagangkan dengan frekuensi sebanyak 1 kali dengan volume 6 lot saham dan menghasilkan nilai sebesar Rp 198.000. Perusahaan ini menawarkan 274,06 juta atau setara 29,13% saham kepada publik. Dengan demikian dana perolehannya dari aksi korporasi ini senilai Rp 60,01 miliar. Dana hasil IPO akan dipakai perseroan untuk meningkatkan stok bahan baku yaitu pembelian daun tembakau dari berbagai daerah di Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara Barat mengingat pasar yang terus tumbuh.

Perusahaan yang didirikan pada 1955 di Malang, Jawa Timur tersebut mencatatkan aset Rp 355,67 miliar per akhir 2018, terbagi menjadi kewajiban Rp 149,66 miliar dan modal Rp 206,01 miliar. Pada periode yang sama, eksportir tembakau linting tersebut membukukan pendapatan Rp 134,51 miliar dan laba tahun berjalan Rp 8,24 miliar, sehingga memiliki margin laba 6,12%. Pendapatan perseroan tersebut berasal dari penjualan tembakau linting ke pasar domestik dan pasar ekspor, yaitu ke Singapura, Malaysia, dan Jepang.

Sedangkan saham PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) sahamnya mengalami penguatan 69,33% ke Rp 254 per saham saat pencatatan perdananya, dibuka di harga Rp 150 per saham. Diperdagangkan dengan frekuensi sebanyak 3 kali dengan volume 3 lot saham dan menghasilkan nilai sebesar Rp 76.200. Perusahaan ini melepaskan 150 juta sahamnya ke publik atau setara dengan 22,57% dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan. Memperoleh dana senilai Rp 22,5 miliar.

Dana ini sebesar 80% akan digunakan oleh Perseroan sebagai modal kerja, antara lain sekitar 80% untuk pembelian bahan baku, sekitar 10% untuk beban pabrikasi, serta sekitar 10% untuk beban pemasaran. Sebesar 20% akan digunakan oleh Perseroan untuk pembelian aset produksi berupa mesin-mesin pengolahan kayu. Hingga akhir Desember 2018 perusahaan mengantongi penjualan senilai Rp 37,62 miliar, naik dari Rp 21,72 miliar di periode yang sama tahun sebelumnya. Sedangkan di pos laba tahun berjalan tercatat sebesar Rp 1,85 miliar. Jumlah ini naik tajam dari Rp 128,71 juta di akhir tahun buku 2017. (hps/hps)

Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190704091349-17-82609/duh-frekuensi-cuma-5-kali-2-saham-ipo-ini-auto-reject-atas 

www.cnnindonesia.com, Jakarta, 4 Juli 2019

INDONESIA TOBACCO DAN DARMI BERSAUDARA RESMI 'GO PUBLIC'

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNN Indonesia — Bursa Efek Indonesia (BEI) kedatangan dua penghuni baru pada awal semester II 2019. Perusahaan tersebut adalah PT Indonesian Tobacco Tbk dan PT Darmi Bersaudara Tbk. Keduanya resmi mencatatkan saham mereka di lantai bursa pada Kamis (4/7).

Harga saham kedua perusahaan tersebut langsung melonjak pada pembukaan perdagangan perdananya. Saham Indonesian Tobacco melesat ke level Rp330 per saham atau meningkat 50 persen dan Darmi Bersaudara meningkat 69,33 persen ke level Rp254 per saham.

Komisaris Indonesian Tobacco Shirley Suwantinna mengucapkan rasa terima kasihnya karena sudah diberikan kesempatan perusahaan untuk melebarkan sayapnya di pasar modal Indonesia. Dalam aksi korporasi ini, perusahaan melepas sebanyak 274,06 juta saham atau 29,13 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh selama masa penawaran umum saham perdana (Initial Public Offering/IPO). Emiten berkode ITIC ini menetapkan harga sebesar Rp219 per saham dalam proses IPO. Dengan demikian, perusahaan mendapatkan dana segar sebesar Rp60,02 miliar. Shirley mengatakan perusahaan akan menggunakan dana IPO untuk memenuhi kebutuhan belanja modal (capital expenditure/capex) tahun ini. Dana itu juga akan digunakan untuk membeli tembakau hingga ekspansi ke luar negeri.

Sementara, Darmi Bersaudara menawarkan saham saat IPO sebesar Rp150 per saham. Emiten berkode KAYU melempar saham ke publik sebanyak 274,06 juta saham atau 29,13 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh selama masa penawaran umum saham perdana. Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang mengatakan pihaknya siap untuk membawa perusahaan lebih baik lagi pasca tercatat di bursa saham. Ia akan membuat investor tak menyesal sudah mengoleksi saham perusahaan. “Sekarang saya mengemban amanat yang sudah diberikan investor bahwa kami akan menjadikan perusahaan lebih besar lagi,” ungkapnya.

Melalui IPO, perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan kayu olahan bermerek dagang Darbe Wood ini memperoleh dana sebesar Rp22 miliar. Perusahaan akan menggunakan dana itu untuk menutup kebutuhan modal, khususnya permintaan ekspor ke India dan Eropa. (aud/bir)

Sumber : https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20190704105339-92-408972/indonesia-tobacco-dan-darmi-bersaudara-resmi-go-public 

www.merdeka.com, Jakarta, 4 Juli 2019

RESMI IPO, SAHAM INDONESIAN TOBACCO DAN DARMI BERSAUDARA KOMPAK NAIK

Baca Lebih Lanjut ...

 Merdeka.com – PT Indonesian Tobacco Tbk (ITIC) dan PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada perdagangan saham Kamis (4/7). ITIC menawarkan harga penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) senilai Rp219 per saham.

Jumlah saham yang ditawarkan Perseroan sebanyak 274,06 juta saham atau 29,13 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah penawaran umum perdana. Dengan demikian, Perseroan akan memperoleh dana segar senilai Rp60,02 miliar. Pada pencatatan perdana ini, saham ITIC naik 50 persen atau 110 poin ke level Rp 330. Saham ITIC ditransaksikan sebanyak 1 kali dengan volume sebanyak 6 lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp198.000. Dalam aksi korporasi ini, Perseroan menunjuk PT Phillip Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Adapun perusahaan berencana menggunakan dana IPO seluruhnya untuk modal kerja berupa pembelian bahan baku berupa daun tembakau.

Selain itu, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) juga melantai perdana pagi ini di BEI. Harga penawaran saham Perseroan ditetapkan sebesar Rp150 per saham dengan nilai nominal saham Rp100. Pada pencatatan perdana ini, saham KAYU naik 69,33 persen atau 104 poin ke level Rp254. Saham KAYU ditransaksikan sebanyak 1 kali dengan volume sebanyak 3 lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp76.200.

Perseroan diketahui melepas 150 juta saham dalam IPO. Lewat IPO ini, Perseroan menargetkan dana sebesar Rp22 miliar. Nantinya, 80 persen dari dana segar yang diperoleh akan digunakan untuk modal kerja operasional. “Sisanya untuk pembelian aset produksi berupa mesin-mesin pengolahan kayu yang akan disewakan pada pihak ketiga untuk melakukan produksi khusus,” tutur Direktur KAYU, Abdul Haris Nofianto.

Adapun Darmi Bersaudara adalah perusahaan asal Surabaya yang bergerak di bidang perdagangan kayu olahan dengan merek dagang Darbe Wood. Perusahaan telah menunjuk PT Artha Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek dan penjamin emisi efek IPO[bim]

Reporter: Bawono Yadika Tulus  Sumber: Liputan6

Sumber : https://www.merdeka.com/uang/resmi-ipo-saham-indonesian-tobacco-dan-darmi-bersaudara-kompak-naik.html  

economy.okezone.com, Jakarta, 4 Juli 2019

IPO DARMI BERSAUDARA, SAHAM PERUSAHAAN KAYU INI MELONJAK 69,33%

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta – PT Darmi Bersaudara Tbk secara resmi mencatatkan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI). Emiten dengan kode KAYU ini menjadi emiten ke-20 yang menawarkan saham perdana atau di BEI tahun ini.

Perusahaan yang menjalankan bisnis perdagangan kayu yang diolah menjadi barang setengah jadi. Melepas 150 juta saham kepada publik, setara dengan 22,57% modal ditempatkan dan disetor perseroan setelah IPO. Adapun harga saham ditetapkan Rp150 per lembar saham. Pada pembukaan perdagangan, saham KAYU naik 104 poin atau 69,33% ke level Rp254 dari harga Rp105 per lembar saham.

Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang Sumartono mengatakan bahwa sebesar 20% akan digunakan oleh Perseroan untuk pembelian aset produksi berupa mesin-mesin pengolahan kayu yang akan disewakan pada pihak ketiga yang memiliki izin pengolahan kayu. “Untuk melakukan produksi khusus untuk memenuhi permintaan Perseroan,” ujar dia di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (4/7/2019).

Sebelumnya, perusahaan perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018. “Dalam pelaksanaan IPO, kami akan menggunakan laporan keuangan per 31 Mei 2018 dan dengan go public,kami yakin bisa meningkatkan level perusahaan menjadi lebih baik,” kata Direktur Independen Darmi Bersaudara Lie Kurniawan di Jakarta seperti dikutip Harian Neraca. (rzy)

Jurnalis : Taufik Fajar

Sumber : https://economy.okezone.com/read/2019/07/04/278/2074461/ipo-darmi-bersaudara-saham-perusahaan-kayu-ini-melonjak-69-33 

investasi.kontan.co.id, Jakarta, 4 Juli 2019

RESMI MELANTAI DI BURSA, HARGA SAHAM PT DARMI BERSAUDARA TBK (KAYU) NAIK 66,33%

Baca Lebih Lanjut ...

 Kontan.co.id – Jakarta.Tiga emiten melakukan pencatatan perdana di perdagangan bursa hari ini Kamis (4/7). Salah satunya adalah PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU). Perusahaan ini bergerak di bidang perdagangan dengan produk utama yaitu produk kayu olahan.

KAYU membuka penawaran saham perdananya dengan harga Rp 150 per saham. Setelah resmi tercatat hari ini, saham KAYU melejit 69,33% ke level Rp 254 per saham. Direktur Perdagangan dan Pengaturan Bursa Efek Indonesia (BEI) Laksono Widodo mengatakan, KAYU adalah perusahaan ke-20 selama tahun 2019 dan merupakan pencatatan ke-636 di BEI. “Darmi adalah UKM bidang ekspor kayu pertama yang tercatat di BEI, semoga hal ini bisa opsi investasi yang menarik,” terangnya.

Perusahaan kayu olahan asal Surabaya ini menawarkan 22,57% dari total 665 juta saham yang dicatatkan. Berarti, KAYU merilis sekitar 150 juta saham dari modal yang ditempatkan dan disetor penuh. Direktur Independen PT Darmi Bersaudara Tbk Lie Kurniawan mengatakan, aksi korporasi Initial Public Offering (IPO) ini untuk menggenjot pemenuhan permintaan dari luar negeri. “Saat ini kami hanya mampu memenuhi 20% dari total permintaan, dengan IPO ini kami berharap bisa memenuhi 30%-40% dari total permintaan,”terangnya.

KAYU mampu menghimpun dana sebesar Rp 22,5 miliar dalam IPO kali ini. Dana ini rencananya akan digunakan untuk pembelian aset dan penambahan bahan baku. “Sekitar 80% akan kami gunakan untuk modal kerja, dan 20% untuk pembelian aset berupa mesin-mesin baru,” ujar Lie.

Reporter: Agustinus Respati  Editor: Herlina Kartika

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/resmi-melantai-di-bursa-harga-saham-pt-darmi-bersaudara-tbk-kayu-naik-6633

market.bisnis.com, Jakarta, 4 Juli 2019

RAIH RP22,50 MILIAR DARI IPO, SAHAM DARMI BERSAUDARA (KAYU) NAIK 69 PERSEN DI AWAL DAGANG

Baca Lebih Lanjut ...

 Bisnis.com, Jakarta – Perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan produk kayu olahan PT Darmi Bersaudara Tbk. resmi melantai di Bursa Efek Indonesia pada 4 Juli 2019.

Emiten dengan kode saham KAYU ini merupakan emiten ke 20 yang tercatat di Bursa Efek Indonesia pada tahun ini. Dalam aksi korporasi ini, perseroan menunjuk PT Artha Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek.

Perseroan melepas 150 juta saham atau 22,57% dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah penawaran umum perdana. Harga penawaran umum perdana saham sebesar Rp150 per saham. Dengan demikian, dana yang berhasil dikantongi perseroan dari hasil IPO sebesar Rp22,50 miliar. Pada awal perdagangan, saham KAYU mengalami kenaikan sebesar 69,33% dari harga perdana ke level Rp254.

Perseroan akan menggunakan dana dari hasil IPO sebesar 80% untuk modal kerja, 20% untuk pembelian aset produksi berupa mesin pengolahan kayu yang akan disewakan kepada pihak ketiga yang memiliki izin pengolahan kayu untuk melakukan produksi khusus untuk memenuhi permintaan perseroan.

Reporter: Azizah Nur Alfi – Bisnis.com

Sumber : https://market.bisnis.com/read/20190704/192/1119925/raih-rp2250-miliar-dari-ipo-saham-darmi-bersaudara-kayu-naik-69-persen-di-awal-dagang 

merdeka.com, Jakarta, 4 Juli 2019

RESMI IPO, SAHAM INDONESIAN TOBACCO DAN DARMI BERSAUDARA KOMPAK NAIK

Baca Lebih Lanjut ...

 Merdeka.com – PT Indonesian Tobacco Tbk (ITIC) dan PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada perdagangan saham Kamis (4/7). ITIC menawarkan harga penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) senilai Rp219 per saham.

Jumlah saham yang ditawarkan Perseroan sebanyak 274,06 juta saham atau 29,13 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah penawaran umum perdana. Dengan demikian, Perseroan akan memperoleh dana segar senilai Rp60,02 miliar. Pada pencatatan perdana ini, saham ITIC naik 50 persen atau 110 poin ke level Rp 330. Saham ITIC ditransaksikan sebanyak 1 kali dengan volume sebanyak 6 lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp198.000.

Dalam aksi korporasi ini, Perseroan menunjuk PT Phillip Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Adapun perusahaan berencana menggunakan dana IPO seluruhnya untuk modal kerja berupa pembelian bahan baku berupa daun tembakau. Selain itu, PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) juga melantai perdana pagi ini di BEI. Harga penawaran saham Perseroan ditetapkan sebesar Rp150 per saham dengan nilai nominal saham Rp100.

Pada pencatatan perdana ini, saham KAYU naik 69,33 persen atau 104 poin ke level Rp254. Saham KAYU ditransaksikan sebanyak 1 kali dengan volume sebanyak 3 lot dan menghasilkan nilai transaksi Rp76.200. Perseroan diketahui melepas 150 juta saham dalam IPO. Lewat IPO ini, Perseroan menargetkan dana sebesar Rp22 miliar. Nantinya, 80 persen dari dana segar yang diperoleh akan digunakan untuk modal kerja operasional.

“Sisanya untuk pembelian aset produksi berupa mesin-mesin pengolahan kayu yang akan disewakan pada pihak ketiga untuk melakukan produksi khusus,” tutur Direktur KAYU, Abdul Haris Nofianto. Adapun Darmi Bersaudara adalah perusahaan asal Surabaya yang bergerak di bidang perdagangan kayu olahan dengan merek dagang Darbe Wood. Perusahaan telah menunjuk PT Artha Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek dan penjamin emisi efek IPO.

Reporter: Bawono Yadika Tulus Liputan6

Sumber : https://www.merdeka.com/uang/resmi-ipo-saham-indonesian-tobacco-dan-darmi-bersaudara-kompak-naik.html 

investasi.kontan.co.id, Jakarta, 4 Juli 2019

RESMI IPO, BERIKUT RENCANA BISNIS PT DARMI BERSAUDARA (KAYU)

Baca Lebih Lanjut ...

 Kontan.co.id – Jakarta. PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) resmi menjadi perusahaan ke-20 yang melantai pada tahun ini. Kehadiran KAYU juga menggenapi emiten ke-636 yang tercatat di bursa. KAYU menawarkan sebanyak 665 juta sahamnya kepada publik dengan harga penawaran Rp 150 per saham.

Direktur Independen PT Darmi Bersaudara Tbk Lie Kurniawan menjelaskan perusahaannya mengincar dana segar sebesar Rp 22,5 miliar dari penawaran perdana tersebut. Lie mengatakan, sekitar Rp 18 miliar akan digunakan perusahaannya untuk membeli modal kerja berupa kayu mentah. “Sedangkan sekitar 20% atau sekitar Rp 4,5 miliar akan kami gunakan untuk meningkatkan aset produktif kami berupa mesin pengolahan,” kata Lie, Kamis (4/7).

Sebagai informasi, KAYU merupakan salah satu perusahaan kecil dan menengah yang pertama kali tercatat di bursa tahun ini. Unit usaha KAYU adalah perdagangan dengan produk utama kayu olahan. “Kami mengolah kayu log menjadi berbagai bentuk seperti kayu decking, door jam, windom jam, dan post beam,” jelas Lie.

Dalam menjalankan bisnisnya, KAYU tak bekerja sendiri. Untuk pengolahan mereka bermitra dengan sekitar dua unit usaha di Jawa Timur. Sedangkan KAYU lebih berperan sebagai pengemas produk olahan dan pencari pasar produk-produk tersebut di luar negeri. Maklum, selama ini KAYU lebih banyak bermain di segmen manca negara, terutama di Asia Selatan. India dan Nepal adalah kedua negara yang paling banyak menerima produk olahan kayu.

Data dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLHK) juga menunjukkan demikian. Dari keseluruhan total ekspor produk kayu olahan, India menyumbang hampir seperempat dari permintaan ekspor. Nilainya mencapai US$ 2,82 juta. Tertinggi setelah China yang sebesar US$ 4,54 juta. “Untuk di India kami supply ke sekitar 20 supplier dan trader. Sedangkan Nepal ada 8 supplier dan trader,” kata Lie. Tahun lalu, KAYU mencatatkan pendapatan sebesar Rp 37,6 miliar dimana kesemuanya merupakan pendapatan ekspor.

Berdasarkan prospektus, sebanyak Rp 36,5 miliar penjualan KAYU didapat dari pangsa di India. Sedangkan sisanya, sekitar Rp 1,2 miliar disumbang dari pangsa pasar Nepal. Sebagai informasi, pendapatan KAYU di tahun lalu naik 73,2% dari tahun 2017. Pada tahun 2017 KAYU membukukan pendapatan sebesar Rp 21,72 miliar. “Kenaikan itu karena sejak tahun 2017 kami lebih berfokus menjadi perusahaan yang memprioritaskan perdagangan kayu saja alih-alih pengolahannya juga,” kata Lie.

Untuk tahun ini, Lie memproyeksikan perusahaannya bisa mencatat pertumbuhan pendapatan berlipat. “Dengan dana IPO, kita bisa raup pendapatan hingga Rp 64 miliar,” ujar Lie optimistis. Lie menyebut, melalui realisasi penggunaan IPO, mereka bisa memenuhi permintaan ekspor di kedua negara yang selama ini sudah menjadi langganan yakni India dan Nepal. “Selama ini kami baru bisa memenuhi sekitar 20% dari permintaan ekspor. Ketika nanti tingkatkan mesin, kami bisa penuhi hingga 40% dari permintaan kami,” ujar Lie.

Dalam sekali ekspor, KAYU bisa mengirim hingga tujuh kontainer hingga delapan kontainer produk kayu olahan. “Kami tidak patok berapa bulan sekali supply. Tergantung barang disana habis dalam berapa lama. Biasanya dalam satu sampai tiga bulan kami bisa kirim lagi,” kata Lie. Lie memproyeksikan jumlah itu akan semakin tumbuh baik dari supply maupundemand. “Tahun ini kita sudah jajaki untuk ekspor ke Korea Selatan dan Australia. Karena baru saja, maka kita masih lihat feedback dari market di kedua negara itu,” kata Lie.

Reporter: Aloysius Brama  Editor: Herlina Kartika

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/resmi-ipo-berikut-rencana-bisnis-pt-darmi-bersaudara-kayu

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 3 Juli 2019

IPO MASIH SEPI, INI 18 CALON EMITEN YANG ANTRE MASUK BURSA

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – Target jumlah emiten baru di tahun ini yang dipatok oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) jumlahnya lumayan besar, 75-100 emiten, baik itu emiten surat utang (obligasi) maupun emiten baru yang mencatatkan saham di papan bursa.

Berdasarkan data terakhir dari BEI, untuk calon emiten penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) masih terdapat 18 perusahaan yang tengah menjalankan prosesnya. Berikut daftar perusahaan yang tengah memproses IPO:

Nama Perusahaan Sektor
PT DMS Propertindo Property, Real Estate and Building Construction
PT Darmi Bersaudara Basic Industry and Chemicals
PT Eastparc Hotel Trade, Service and Investment
PT Hensel Davest Indonesia Trade, Service and Investment
PT Bima Sakti Pertiwi Property, Real Estate and Building Construction
PT Ifishdeco Mining
PT Indonesian Tobacco Consumer Goods Industry
PT MNC Vision Networks Trade, Service and Investment
PT Dana Brata Luhur Mining
PT Arkha Jayanti Persada Trade, Service and Investment
PT Itama Ranoraya Trade, Service and Investment
PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG Insurance
PT Envy Technologies Indonesia Trade, Service and Investment
PT Net Visi Media Trade, Service and Investment
PT Satyamitra Kemas Lestari Basic Industry and Chemicals
PT Andalan Sakti Primaindo Property, Real Estate and Building Construction
PT Inocycle Technology Group Basic Industry and Chemicals
PT Berkah Prima Perkasa Trade, Service and Investment

Sumber: BEI

Dari tabel di atas tercermin bahwa sektor yang paling aktif untuk melakukan IPO hingga kuartal ketiga tahun ini adalah sektor perdagangan, jasa dan investasi (trade, service and investment). Sebagian besar bahkan sudah merampungkan proses ini hingga tahap penawaran umum dan segera mencatatkan sahamnya di BEI. Calon emiten tersebut seperti PT MNC Vision Networks, PT Envy Technologies Indonesia dan PT Berkah Prima Perkasa.

Namun, tingginya jumlah calon emiten ini mayoritas diisi oleh emiten skala kecil dan dana perolehan IPO yang berada di kisaran Rp 20 miliar-Rp 225 miliar. Hanya dua emiten yang akan memperoleh dana dalam jumlah besar sebesar yakni MNC Vision Networks dengan dana perolehan Rp 845,28 miliar dengan melepas 3,52 miliar saham dan PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG yang sebesar Rp 4,76 triliun dengan nilai divestasi 393,75 juta sahamnya.

Sebagai informasi, tahun ini BEI sebetulnya hanya mematok target IPO sebanyak 40 emiten. Jumlah tersebut lebih kecil dibandingkan dengan realisasi di 2018 dengan jumlah perusahaan baru yang listing sebanyak 57 perusahaan.

Namun, awal tahun ini OJK menargetkan jumlah perusahaan baru yang akan mencatatkan saham di BEI sebanyak 75-100 emiten. Hingga 1 Juli 2019, baru ada 18 emiten yang mencatatkan saham perdana. Artinya dengan target maksimal tersebut, hingga paruh pertama baru 18% dari target. (tas)

Reporter: Monica Wareza, CNBC Indonesia

Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190703122249-17-82384/ipo-masih-sepi-ini-18-calon-emiten-yang-antre-masuk-bursa 

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 11 Juni 2019

25 CALON EMITEN SIAP MELANTAI DI BEI, SIAPA SAJA?

Baca Lebih Lanjut ...

Jakarta, CNBC IndonesiaBursa Efek Indonesia (BEI) menyatakan telah mengantongi 25 nama calon emiten baru di pipeline yang siap melantai di pasar modal melalui mekanisme penawaran umum perdana saham atau initial public offering (IPO).

Direktur Penilaian BEI I Gede Nyoman Yetna Setia menyatakan calon emiten yang siap IPO tersebut akan menggunakan laporan keuangan Desember 2018 dan Maret 2019. “Dokumen sudah masuk yang 25 calon emiten. Ada yang menggunakan laporan keuangan Desember, ada yang Maret,” kata Nyoman Yetna di Gedung BEI, Jakarta, Selasa (11/6/2019). Dari jumlah tersebut, salah satu emiten yang akan melantai pada semester kedua adalah klub sepak bola asal Gianyar yakni Bali United atau PT Bali Bintang Sejahtera Tbk yang akan mencatatkan saham perdana pada 16 Juni mendatang. Awalnya, dalam dokumen yang diperoleh CNBC Indonesia, klub yang dimiliki oleh pengusaha Pieter Tanuri tersebut dijadwalkan akan mencatatkan saham perdana pada 16 April 2019. “Bali United akan listing [tercatat di papan bursa] 17 Juni 2019, penawaran umum perdana saham berlangsung 10-12 Juni 2019,” kata Octavianus Budianto, Direktur Utama Kresna Sekuritas, dalam pesan singkatnya kepada CNBC Indonesia. Kresna Sekuritas menjadi penjamin pelaksana emisi IPO dari Bali United. Namun, Nyoman menegaskan bahwa penyelenggaraan Pemilu pada 17 April lalu tidak menghambat pelaksanaan IPO. Meski ada beberapa perusahaan yang akhirnya menjadwalkan IPO setelah Pemilu yang lebih disebabkan karena masalah administrasi. “Kalau tahun politik saya tidak mendapatkan informasi, yang saya jalani sama teman-teman penilaian itu adalah dokumennya memang tidak lengkap atau dokumennya kurang, jadi arahnya bukan karena dia nahan,” kata Nyoman. Pada tahun ini, BEI mematok target cukup ambisius yakni sebanyak 75 emiten baru. Hingga 11 Juni 2019, tercatat baru ada 13 emiten yang sudah melantai di pasar modal. Adapun nama-nama 25 perusahaan yang siap IPO yakni: PT DMS Propertindo Tbk PT Blis Properti Indonesia Tbk PT Bali Bintang Sejahtera Tbk PT Surya Fajar Capital Tbk PT Golden Flower Tbk PT Communication Cable Systems Indonesia Tbk PT Darmi Bersaudara Tbk PT Eastparc Hotel Tbk PT Hensel Davest Indonesia Tbk PT Bima Sakti Pertiwi Tbk PT Ifishdeco Tbk PT Indonesian Tobacco Tbk PT MNC Vision Networks Tbk PT Krida Jaringan Nusantara Tbk PT Dana Brata Luhur Tbk PT Arkha Jayanti Persada Tbk PT Itama Ranoraya Tbk PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG Tbk PT Envy Technologies Indonesia Tbk PT Net Visi Media Tbk PT Satyamitra Kemas Lestari Tbk PT Andalan Sakti Primaindo Tbk PT Inocycle Technology Group PT Fuji Finance Indonesia Tbk PT Berkah Prima Perkasa Tbk (tas) Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190611165140-17-77665/25-calon-emiten-siap-melantai-di-bei-siapa-saja

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 17 Mei 2019

BULAN DEPAN, PABRIK GARMEN MEREK TOP DUNIA INI MASUK BURSA

Baca Lebih Lanjut...

 Jakarta, CNBC Indonesia – PT Golden Flower bakal menjadi perusahaan publik atau emiten di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan melepaskan 150 juta sahamnya melalui mekanisme penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO).

Jumlah saham IPO tersebut setara dengan 20% dari modal ditempatkan dan disetor penuh perusahaan setelah penawaran umum. Berdasarkan prospektus yang dirilis perusahaan, masa penawaran awal (bookbuilding) dimulai pada Jumat ini (17/5/2019) hingga 27 Mei mendatang. Perseroan berharap pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bisa dikantongi pada 14 Juni 2019 dan masa penawaran umum akan dilakukan pada 17-20 Juni 2019. Dengan demikian, perseroan menargetkan saham perusahaan akan tercatat di BEI atau listing pada 26 Juni 2019. Dana IPO akan digunakan perusahaan untuk membiayai modal kerja, termasuk tidak terbatas pada pembelian bahan baku, biaya produksi, biaya operasional dan biaya pemasaran. Perusahaan garmen ini fokus memproduksi pakaian wanita ini dengan merek-merek seperti Michael Kors, Calvin Klein, Tommy Hilfiger, DKNY dan American Eagle. Perseroan menunjuk PT UOB Kay Hian Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi (underwriter). Mayoritas penjualan perusahaan masih berorientasi ekspor mencapai 95% dari total penjualan, sedangkan sisanya pasar dalam negeri. Akhir 2018 perusahaan mencatatkan nilai penjualan Rp 438,45 miliar, naik tipis dari total penjualan perusahaan tahun sebelumnya senilai Rp 437,76 miliar. Laba bersih yang berhasil dikantongi perusahaan mencapai Rp 8,86 miliar, tumbuh dari Rp 8,20 miliar di akhir Desember 2017. Perusahaan ini merupakan salah satu dari 25 calon emiten lain yang sedang memproses IPO. Berdasarkan data dari BEI, berikut daftar perusahaan yang ada di pipeline IPO saat ini: PT DMS Propertindo – Property, Real Estate and Building Construction PT Bali Bintang Sejahtera – Trade, Services and Investment PT Hotel Fitra International – Property, Real Estate and Building Construction PT Surya Fajar Capital – Trade, Services and Investment PT Communication Cable Systems Indonesia – Infrastructure, Utilities and Transportation PT Darmi Bersaudara – Basic Industry and Chemicals PT Eastparc Hotel – Trade, Services and Investment PT Hensel Davest Indonesia – Trade, Services and Investment PT Bima Sakti Pertiwi – Property, Real Estate and Building Construction PT Ifishdeco – Mining PT Indonesian Tobacco – Consumer Goods Industry MNC Vision Networks – Trade, Services and Investment PT Krida Jaringan Nusantara – Infrastructure, Utilities and Transportation PT Dana Brata Luhur – Mining PT Arkha Jayanti Persada – Trade, Services and Investment PT Itama Ranoraya – Trade, Services and Investment PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG – Insurance PT Envy Technologies Indonesia – Trade, Services and Investment PT Net Visi Media – Trade, Services and Investment PT Satyamitra Kemas Lestari – Basic Industry and Chemicals PT Andalan Sakti Primaindo – Property, Real Estate and Building Construction PT InocycleTechnology Group – Basic Industry and Chemicals PT Fuji Finance Indonesia – Finance PT Berkah Prima Perkasa – Trade, Services and Investment (tas) Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20190517132059-17-73220/bulan-depan-pabrik-garmen-merek-top-dunia-ini-masuk-bursa 

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 2 November 2018

CATAT! INI CALON EMITEN BARU DI BURSA SAHAM RI

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC IndonesiaPT Dewata Freight International menetapkan harga penawaran sahamnya sebesar Rp 150/saham dengan melepas sebanyak 300 juta unit atau setara dengan 24,79% sahamnya untuk publik. Saham ini akan dicatatkan di Bursa Efek Indonesia (BEI ) pada 9 November 2018.

Bersamaan dengan penawaran umum saham ini, perusahan juga menerbitkan waran dengan harga Rp 187/unit sebagai sweetener. Perusahaan berhasil mengantongi dana sebesar Rp 45 miliar, akan digunakan untuk penyertaan ke anak usaha PT Dewata Makmur Bersama sebesar Rp 16 miliar dan sisanya untuk modal kerja. Aksi korporasi ini dikawal oleh Erdikha Elit Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Minggu depan, BEI juga akan mencatatkan dua emiten lainnya yakni PT Kota Satu Properti yang akan melepaskan 500 juta unit sahamnya yang setara dengan kepemilikan sebesar 40%, di harda Rp 117/saham. Saham ini akan dicatatkan di BEI pada 5 November 2018 nanti. Perusahaan ini memperoleh dana sebesar Rp 58,5 miliar dari aksi korporasi ini, akan dipakai untuk memenuhi kebutuhan modal kerja anak usahanya yakni PT Kota Satu Manajemen. Victoria Sekuritas Indonesia bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Selanjutnya pada 6 November 2018, saham PT Shield On Service akan dicatatkan bursa saham Indonesia. Saham yang dilepas berjumlah sebanyak 150 juta unit atau setara dengan 23,08% di harga 275/saham. Dana yang diperoleh sebesar Rp 41,24 miliar yang rencananya akan digunakan untuk melunasi utangnya kepada AB Sinarmas Multifinance dengan alokasi 71,23% lalu 20,61% untuk penyertaan saham di PT Human Resources Provider (HRP) dan sisanya akan dipakai untuk modal kerja. Sinarmas Sekuritas bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek dari aksi korporasi ini. Selain tiga emiten ini, berikut beberapa salon emiten lainnya yang masih memproses pelaksanaan penawaran umum saham perdananya (initial public offering/IPO): PT Satria Mega Kencana PT Pool Advista Finance PT Sentral Mitra Informatika PT Darmi Bersaudara PT Distribusi Voucher Nusantara PT Urban Jakarta Propertindo PT Estika Tata Tiara PT Mega Perintis PT Aneka Minera Indonesia PT Kencana Energi Lestari PT Nusantara Properti Internasional PT Gunung Raja Paksi PT Sentra Food Indonesia PT Pollux Investasi Internasional PT Citra Putra Realty PT DMS Propertindo PT Envy Technologies Indonesia (roy)   Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20181102172304-17-40385/catat-ini-calon-emiten-baru-di-bursa-saham-ri

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 2 Oktober 2018

BISA PALING BANYAK, IPO TAHUN INI CAPAI 60 PERUSAHAAN

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakata, CNBC Indonesia – Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun ini lenih agresif menggaet perusahaan untuk melakukan penawaran umum saham perdana (intial public offering/IPO).

Bersamaan dengan penawaran umum saham ini, perusahan juga menerbitkan waran dengan harga Rp 187/unit sebagai sweetener. Perusahaan berhasil mengantongi dana sebesar Rp 45 miliar, akan digunakan untuk penyertaan ke anak usaha PT Dewata Makmur Bersama sebesar Rp 16 miliar dan sisanya untuk modal kerja. Aksi korporasi ini dikawal oleh Erdikha Elit Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Minggu depan, BEI juga akan mencatatkan dua emiten lainnya yakni PT Kota Satu Properti yang akan melepaskan 500 juta unit sahamnya yang setara dengan kepemilikan sebesar 40%, di harda Rp 117/saham. Saham ini akan dicatatkan di BEI pada 5 November 2018 nanti. Perusahaan ini memperoleh dana sebesar Rp 58,5 miliar dari aksi korporasi ini, akan dipakai untuk memenuhi kebutuhan modal kerja anak usahanya yakni PT Kota Satu Manajemen. Victoria Sekuritas Indonesia bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek. Selanjutnya pada 6 November 2018, saham PT Shield On Service akan dicatatkan bursa saham Indonesia. Saham yang dilepas berjumlah sebanyak 150 juta unit atau setara dengan 23,08% di harga 275/saham. Dana yang diperoleh sebesar Rp 41,24 miliar yang rencananya akan digunakan untuk melunasi utangnya kepada AB Sinarmas Multifinance dengan alokasi 71,23% lalu 20,61% untuk penyertaan saham di PT Human Resources Provider (HRP) dan sisanya akan dipakai untuk modal kerja. Sinarmas Sekuritas bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek dari aksi korporasi ini. Selain tiga emiten ini, berikut beberapa salon emiten lainnya yang masih memproses pelaksanaan penawaran umum saham perdananya (initial public offering/IPO): PT Satria Mega Kencana PT Pool Advista Finance PT Sentral Mitra Informatika PT Darmi Bersaudara PT Distribusi Voucher Nusantara PT Urban Jakarta Propertindo PT Estika Tata Tiara PT Mega Perintis PT Aneka Minera Indonesia PT Kencana Energi Lestari PT Nusantara Properti Internasional PT Gunung Raja Paksi PT Sentra Food Indonesia PT Pollux Investasi Internasional PT Citra Putra Realty PT DMS Propertindo PT Envy Technologies Indonesia (roy)   Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20181102172304-17-40385/catat-ini-calon-emiten-baru-di-bursa-saham-ri

id.beritasatu.com, Jakarta, 25 September 2018

NOVEMBER, DARMI BERSAUDARA MASUK BURSA

Baca selanjutnya ...

 JAKARTA – PT Darmi Bersaudara berencana melangsungkan penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham. Perusahaan berencana mencatatkan sahamnya (listing) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada awal atau pertengahan November 2018.

Chief Operating Officer Artha Sekuritas Suparno Sulina mengatakan, Darmi Bersaudara berencana menawarkan sebanyak 150 juta saham atau setara 22% kepada publik. Artha Sekuritas adalah penjamin pelaksana emisi efek dalam rencana IPO tersebut. “Untuk valuasi masih dinegosiasikan di bawah Rp 200 per saham, dengan PER 11 kali,” kata Suparno di Jakarta, baru-baru ini. Sementara itu, Direktur Independen Darmi Bersaudara Lie Kurniawan mengatakan, sekitar 80% dana hasil IPO digunakan untuk modal kerja, sementara 20% untuk pembelian aset produktif. Ke depan, perusahaan berencana ekspansi ke tahap produksi, baik pembangunan pabrik baru ataupun melalui akuisisi. Setelah IPO, perusahaan mengharapkan volume perdagangan naik dua kali lipat. Saat ini, perusahaan memperdagangkan kayu setengah jadi salah satunya produk kusen dengan volume sebanyak 40 kontainer per bulan dengan nilai penjualan Rp 250 juta. Lie mengatakan 90% dari produknya di ekspor ke India dan Nepal. Sedangkan sisanya untuk pasar domestik. “Kami masih prioritaskan existing market dulu, sebesar 90% ekspor kami ke India dan sisanya ke Australia dan Tiongkok,” tambahnya. Darmi Bersaudara merupakan perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan umum dengan berbagai produk termasuk kayu olahan sebagai komoditinya. Perusahaan menjalankan perdagangan kayu olahan yang diperoleh dari hutan Indonesia secara legal dengan merek dagang Darbe Wood. Perusahaan menyediakan pasokan kayu dan olahan kayu seperti decking, E2E, T&G, Flooring, Door Jamb, Post Beam, Finger Joint, serta Window Jamb dengan tujuan pasar internasional seperti Tiongkok, Nepal, India, Australia, dan Eropa. (ajg) Sumber : http://id.beritasatu.com/home/november-darmi-bersaudara-masuk-bursa/180754

economy.okezone.com, Jakarta, 24 September 2018

LEPAS 22,57% SAHAM, DARMI BERSAUDARA BIDIK DANA IPO RP22 MILIAR

JAKARTA – Perusahaan perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018.

TribunManado.co.id, Jakarta, 24 September 2018

DARMI BERSAUDARA SIAP IPO NOVEMBER

Baca selanjutnya ...

 Senin, 24 September 2018, Perusahaan perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018.

Dalam pelaksanaan IPO, kami akan menggunakan laporan keuangan per 31 Mei 2018 dan dengan go public, kami yakin bisa meningkatkan level perusahaan menjadi lebih baik,” kata Direktur Independen Darmi Bersaudara, Lie Kurniawan di Jakarta, kemarin. Dalam aksi korporasi tersebut, perseroan menargetkan dana senilai Rp22 miliar. Nantinya, 80% dari dana segar yang diperoleh akan digunakan untuk modal kerja operasional dan sisanya untuk pembelian aset produktif. Lie mengungkapkan, perseroan menargetkan kenaikan penjualan sebesar 100% setelah IPO. Selain didukung oleh penambahan modal kerja, optimisme itu juga didasari oleh efisiensi yang dilakukan perseroan serta perluasan akses pasar. Perseroan menyatakan bakal melakukan pembelian aset produktif secara bertahap. Aset produktif tersebut di antaranya meliputi lahan atau bangunan, maupun pabrik. “Tapi kami lakukan secara bertahap. Kami membuka seluruh opsi, baik beli maupun akuisisi,”ujar Lie. Sebagai informasi, Darmi Bersaudara adalah perusahaan yang berbasis di Gresik, Jawa Timur. Perusahaan ini menjalankan bisnis perdagangan kayu yang diolah menjadi barang setengah jadi. Sebesar 90% dari total produk perseroan dipasarkan ke luar negeri, terutama India dan Nepal. Selain itu, perseroan juga mulai memperluas destinasi ekspornya ke China, Australia, serta beberapa negara Eropa. Darmi Bersaudara didirikan pada 2010. Pada 2015, pendirinya memutuskan untuk berkonsentrasi penuh menjalankan perdagangan kayu olahan yang diperoleh dari hutan Indonesia secara legal dengan merek dagang Darbe Wood. Dalam kegiatan usahanya, perseroan menyediakan pasokan kayu dan olahan kayu seperti decking, E2E, T&G, Flooring, Door Jamb, Post Beam, Finger Joint, serta Window Jamb. Volume ekspor perusahaan tersebut cukup besar, yakni sekitar 40 kontainer per bulan, di mana rata-rata nilai per kontainer mencapai Rp250 juta. Dengan demikian, rata-rata nilai ekspor per bulan mencapai kisaran Rp10 miliar. “Saat ini, total demand sangat besar, untuk India saja bisa ribuan kontainer. Tapi baru beberapa persen saja yang bisa kami penuhi,” terang Lie. Chief Operating Officer PT Artha Sekuritas Suparno Sulina selaku penjamin emisi alias underwriter menambahkan, porsi saham yang dilepas adalah 22,57% atau setara dengan 150 juta saham. Sementara itu, untuk valuasinya masih dinegosiasikan di kisaran di bawah Rp200. Sumber: http://manado.tribunnews.com/2018/09/24/darmi-bersaudara-siap-ipo-november

www.cnbcindonesia.com Jakarta, 24 September 2018

IHSG DI ZONA HIJAU PEKAN LALU, PERHATIKAN AKSI EMITEN BERIKUT

Baca Lebih Lanjut

 Jakarta, CNBC Indonesia Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup pada zona hijau, naik 26 poin atau 0,44% ke level 5.957 pada perdagangan akhir pekan lalu, Jumat (21/09/2018). Sektor keuangan memimpin penguatan IHSG dengan sumbangan 12 poin penguatan. Nilai transaksi tercatat Rp 10,9 triliun dengan volume sebanyak 12 miliar unit saham.

Frekuensi perdagangan adalah 381.612 kali. Investor asing membukukan pembelian bersih (net buy) hingga Rp 1,13 triliun, lebih besar dari net buy tiga hari berturut-turut sebelumnya. Saham-saham yang paling banyak diburu investor berdasarkan nilainya yakni: PT H.M. Sampoerna Tbk/HMSP (+0,52%), PT Unilever Indonesia Tbk/UNVR (+0,97%), PT Bank Mandiri Tbk/BMRI(+2,62%), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk/BBNI (+4,79%). Sementara itu, terdapat beberapa aksi dari beberapa emiten yang layak dicermati pada akhir pekan lalu. Berikut ulasan yang dirangkum oleh CNBC Indonesia, Senin (24/9/18). Merdeka Copper Dapat Dana Segar Rp 1,33 T dari Rights Issue PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) meraih dana segar senilai Rp 1,33 triliun melalui penerbitan saham baru (rights issue) yang dilakukan perseroan. Seluruh saham yang baru terbit mencapai 594,93 juta saham diserap seluruhnya oleh para pemegang saham MDKA. Baru 2 Tahun Menjabat, Dirut Produsen Olympic Mundur PT Cahayasakti Investindo Sukses Tbk (CSIS) telah menerima pengunduran diri dari direktur utamanya Juanda Hasurungan Sidabutar. Pengesahan pengunduran diri ini akan dilakukan dalam rapat umum pemegang saham (RUPS) yang akan digelar perusahaan dalam waktu dekat. Darmi Bersaudara IPO, Lepas 22,57% Saham ke Publik PT Darmi Bersaudara, perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan kayu, berencana melakukan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) dengan melepas sekitar 22,57% saham ke publik. Perusahaan ini berencana untuk melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada November mendatang, dengan target dana yang diperoleh minimal Rp 22 miliar. Dapat Suntikan Rp 175 M, CAR Bank Banten Naik Jadi 12,5% Rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (BEKS) akan meningkat menjadi 12,5% setelah mendapatkan setoran modal Rp 175 miliar dari pemerintah provinsi Banten. Kepastian setoran modal akhirnya didapatkan oleh Bank Banten setelah Rapat Paripurna DPRD Banten mengesahkan Peraturan Daerah tentang Perubahan APBD 2018 pada Kamis (20/9/2018). Adaro Tunda Kerja Sama Tambang di India, Ini Alasannya PT Adaro Energy Tbk (ADRO) masih menunda rencana kerjasama dengan perusahaan trader terbesar sekaligus pemasok batu bara yang dominan di India yakni Adani. Direktur Utama perseroan Garibaldi Thohir yang kerap disapa Boy Thohir, mengatakan saat ini perseroan belum memprioritaskan percepatan kerja sama tersebut. Mengingat fokus utama bisnis ADRO yang sedang melakukan ekspansi bisnisnya di tanah air. (prm) Sumber: https://www.cnbcindonesia.com/market/20180924072433-17-34389/ihsg-di-zona-hijau-pekan-lalu-perhatikan-aksi-emiten-berikut

www.neraca.co.id Jakarta, 24 September 2018

DARMI BERSAUDARA BIDIK DANA IPO RP 22 MILIAR - LEPAS 22,57% SAHAM KE PUBLIK

Baca Lebih Lanjut

 Jakarta – Perusahaan perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018. “Dalam pelaksanaan IPO, kami akan menggunakan laporan keuangan per 31 Mei 2018 dan dengan go public,kami yakin bisa meningkatkan level perusahaan menjadi lebih baik,”kata Direktur Independen Darmi Bersaudara, Lie Kurniawan di Jakarta, kemarin.

Dalam aksi korporasi tersebut, perseroan menargetkan dana senilai Rp22 miliar. Nantinya, 80% dari dana segar yang diperoleh akan digunakan untuk modal kerja operasional dan sisanya untuk pembelian aset produktif. Lie mengungkapkan, perseroan menargetkan kenaikan penjualan sebesar 100% setelah IPO. Selain didukung oleh penambahan modal kerja, optimisme itu juga didasari oleh efisiensi yang dilakukan perseroan serta perluasan akses pasar. Perseroan menyatakan bakal melakukan pembelian aset produktif secara bertahap. Aset produktif tersebut di antaranya meliputi lahan atau bangunan, maupun pabrik.”Tapi kami lakukan secara bertahap. Kami membuka seluruh opsi, baik beli maupun akuisisi,”ujar Lie. Sebagai informasi, Darmi Bersaudara adalah perusahaan yang berbasis di Gresik, Jawa Timur. Perusahaan ini menjalankan bisnis perdagangan kayu yang diolah menjadi barang setengah jadi. Sebesar 90% dari total produk perseroan dipasarkan ke luar negeri, terutama India dan Nepal. Selain itu, perseroan juga mulai memperluas destinasi ekspornya ke China, Australia, serta beberapa negara Eropa. Darmi Bersaudara didirikan pada 2010. Pada 2015, pendirinya memutuskan untuk berkonsentrasi penuh menjalankan perdagangan kayu olahan yang diperoleh dari hutan Indonesia secara legal dengan merek dagang Darbe Wood. Dalam kegiatan usahanya, perseroan menyediakan pasokan kayu dan olahan kayu seperti decking, E2E, T&G, Flooring, Door Jamb, Post Beam, Finger Joint, serta Window Jamb. Volume ekspor perusahaan tersebut cukup besar, yakni sekitar 40 kontainer per bulan, di mana rata-rata nilai per kontainer mencapai Rp250 juta. Dengan demikian, rata-rata nilai ekspor per bulan mencapai kisaran Rp10 miliar.”Saat ini, total demand sangat besar, untuk India saja bisa ribuan kontainer. Tapi baru beberapa persen saja yang bisa kami penuhi,” terang Lie. Chief Operating Officer PT Artha Sekuritas Suparno Sulina selaku penjamin emisi alias underwriter menambahkan, porsi saham yang dilepas adalah 22,57% atau setara dengan 150 juta saham. Sementara itu, untuk valuasinya masih dinegosiasikan di kisaran di bawah Rp200. Sumber : http://www.neraca.co.id/article/106604/darmi-bersaudara-bidik-dana-ipo-rp-22-miliar-lepas-2257-saham-ke-publik

Bisnis, Jakarta, 22 September 2018

DARMI BERSAUDARA LEPAS 22,57% SAHAM

JAKARTA – Perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan kayu PT Darmi Bersaudara akan melepas 22,57% sahamnya melalui penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) saham.

Bisnis.com, Jakarta, 21 September 2018

BERSIAP IPO, PERUSAHAAN KAYU OLAHAN DARMI BERSAUDARA BAKAL LEPAS 22% SAHAM

Jakarta – Perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara, akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018.

Detik.com, Jakarta, 21 September 2018

PERUSAHAAN KUSEN ASAL SURABAYA INI MAU JUAL SAHAM DI PASAR MODAL

Baca selanjutnya...

 PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali kedatangan tamu perusahaan yang ingin mencatatkan sahamnya di pasar modal. Tamunya kali ini adalah PT Darmi Bersaudara.

Manajemen perusahaan perdagangan kayu setengah jadi ini telah bertemu dengan pihak BEI untuk melakukan mini expose. Mereka menjabarkan mengenai rencana penawaran umum saham perdana (initial public offering / IPO) yang akan dilakukan perusahaan. “Jadi dari pihak owner melihat ada potensi yang luar biasa untuk perseroan di masa depannya jadi perseroan memutuskan untuk membawa ke yang lebih baik lagi go public. Jadi semuanya reputasi kita bisa dapat akses juga yang lebih baik,” kata Direktur Independen Lie Kurniawan di Gedung BEI, Jakarta, Jumat (21/9/2018). Darmi Bersaudara berencana melepas sekitar 22,58% dari seluruh modal yang ditempatkan. Ditargetkan realisasi pencatatan saham dapat dilakukan pada November tahun ini. “Kami proses menggunakan buku Mei 2018. Kami harapkan bisa dapat dana Rp 22 miliar. Kalau untuk teknis penetapan harga dan lainnya belum,” tambahnya. Perusahaan akan menggunakan dana hasil IPO itu sekitar 80% untuk modal kerja. Sementara sisanya akan digunakan untuk pembelian aset produktif dan secara bertahap untuk pembangunan pabrik. Saat ini Darmi Bersaudara sudah memiliki pabrik di Gresik, Jawa Timur. Pabrik tersebut memproduksi kayu mentah menjadi bahan setengah jadi seperti kusen. Mayoritas dari hasil produksinya atau sekitar 90% diekspor ke luar negeri. Salah satu pasar utamanya adalah India. “Kita memperdagangkan kayu, kita tidak produksi jadi kami perdagangan walaupun dari kayu utuh dan di ekspor setengah jadi keluar. Utamanya ke Asia Selatan, terutama India dan Nepal,” tambahnya. Perusahaan yang bergerak di sektor perdagangan kayu, PT Darmi Bersaudara, akan melepas 22,57% sahamnya dalam penawaran umum perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang direncanakan dilakukan November 2018. (das/ara) Sumber: http://finance.detik.com/bursa-dan-valas/d-4222450/perusahaan-kusen-asal-surabaya-ini-mau-jual-saham-di-pasar-modal

www.cnbcindonesia.com, Jakarta, 21 September 2018

DARMI BERSAUDARA IPO, LEPAS 22,57% SAHAM KE PUBLIK

Baca Lebih Lanjut ...

 Jakarta, CNBC Indonesia – PT Darmi Bersaudara, perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan kayu, berencana melakukan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) dengan melepas sekitar 22,57% saham ke publik.

Perusahaan ini berencana untuk melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada November mendatang, dengan target dana yang diperoleh minimal Rp 22 miliar. Direktur Independen perusahaan Lie Kurniawan mengatakan nantinya sekitar 80% dana hasil IPO digunakan untuk modal kerja untuk kegiatan operasional perusahaan, sedangkan sisanya 20% untuk pembelian aset produktif hingga pembangunan pabrik baru secara bertahap maupun akuisisi pabrik baru. “Jadi kami ingin meningkatkan potensi perusahaan ke yang lebih baik lagi, jadi kami go public. Kami harapkan volume perdagangan kayu juga meningkat dua kali lipat paska IPO ini,” ungkap Lie di Gedung BEI, Jumat (21/9/18). Lebih lanjut, saat ini perseroan memperdagangkan kayu setengah jadi salah satunya produk kusen dengan volume sebanyak 40 kontainer setiap bulannya dengan nilai penjualan Rp 250 juta. Sekitar 90% dari produknya di ekspor terutama di negara Asia Selatan seperti India dan Nepal. Sedangkan sisanya untuk pasar domestik. “Kami masih prioritaskan existing market dulu, karena untuk India saja masih kurang karena pasarnya luas bayangkan saja disana penduduknya sekitar 1,4 miliar orang. Sekitar 90% itu ke India, sisanya ada juga Australia dan Cina,” tambahnya. Sedangkan dengan rencana untuk melakukan IPO, perusahaan menargetkan laba kotor perusahaan tahun ini meningkat hingga 20%. Dalam IPO ini, perusahaan menggandeng Artha Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi efek. (hps) Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20180921132934-17-34190/darmi-bersaudara-ipo-lepas-2257-saham-ke-publik

pasardana.id,   Jakarta, 21 September 2018

INCAR RP22 MILIAR, DARMI BERSAUDARA AKAN LEPAS 22,7% SAHAM

Baca Lebih Lanjut ...

 Pasardana.id PT Darmi Bersaudara berencana melepas 150 juta lembar saham atau setara 22,7% dari modal disetor dan ditempatkan melalui penawaran saham perdana atau initial public offering(IPO).

Direktur Independen PT Darmi Bersaudara, Lie Kurniawan mengatakan, rencana aksi korporasi itu dalam rangka meraup dana sebesar Rp22 miliar. “Selanjutnya, sebanyak 80% dana hasil IPO akan digunakan untuk modal kerja dan 20% diperuntukan pembangunan pabrik kayu,” kata Lie usai melakukan paparan terbatas di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (21/9/2018). Ia menjelaskan, langkah IPO sejalan dengan kelebihan permintaan akan rangka kayu dari negara-negara Asia Selatan, seperti India dan Nepal. “Saat ini kami baru dapat memenuhi 20% dari permintaan pasar,” kata dia. Jelasnya, eksportir rangka kayu seperti panel lantai kayu, rangka pintu dan langit-langit rumah ini, telah rutin mengekspor 40 peti kemas perbulan. Sedangkan nilai satu peti kemas mencapai Rp150 juta. “Setelah IPO, angka penjualan bisa meningkat 100% dari kondisi saat ini,” kata dia. Untuk itu, perseroan telah menyampaikan prospektus berdasarkan laporan keuangan akhir Mei 2018 kepada OJK. Selain itu, PT Artha Sekuritas Indonesia telah ditunjuk sebagai penjamin pelaksana efek.  Sumber : https://pasardana.id/news/2018/9/21/incar-rp22-miliar-darmi-bersaudara-akan-lepas-22-7-saham/

K A N T O R

Nginden Intan Barat V Blok C4/10 Surabaya Jawa Timur Indonesia 60118

T/F +62 31 596 7274

info@darbewood.com

www.darbewood.com

P E N G O L A H A N

• GRESIK

Mayjend Sungkono 38  Gulomantung Kebomas Gresik Jawa Timur Indonesia 61124

Mayjend Sungkono 88 Sekar Kurung Kebomas Gresik Jawa Timur Indonesia 61124

Kapten Darmosugondo 88 Sidorukun Gresik Jawa Timur Indonesia 61124

• PASURUAN

Raya Gunung Gangsir 36 Kemiri Sewu Randu Pitu Gempol Pasuruan Jawa Timur Indonesia 67155

A member of DARBE GROUP